Alamat Baru Kami

Alamat Baru Kami

Klik di FOTO

Thursday, September 03, 2009

Isu Ustaz Asri: Pemuda PAS Perlis sedia bermuzakarah

Dewan Pemuda PAS Negeri Perlis (DPPNPs) merakamkan ucapan terima kasih ke atas komen-komen yang telah diberikan oleh orang ramai pada posting bertajuk Hantar memo bantah 'ceramah' ustaz - Sinar Harian di bawah.

DPPNPs melihat isu utama yang bakal timbul di sini adalah kekeruhan dan kekeliruan sesama ummah.

Justeru, sesuai dengan semangat yang kami tunjukkan seperti yang terkandung di dalam memorandum bantahan tersebut DPPNPs bersedia bersemuka dengan mana-mana pihak bagi merungkai kekeliruan dan mencari kejernihan dalam menangani isu ini.

DPPNPs bersedia duduk membincangkan permasalahan seperti yang ditimbulkan di dalam blog ini secara ilmiah.

Yang pentingnya kita mahu mencari kejernihan dan bukannya duduk berdebat untuk mencari siapa yang lebih betul atau siapa yang silap. Wallahu'alam.

189 comments:

abuzubair said...

alhamdulillah akhirnya kedua-dua pihak bersetuju untuk bermuzakarah..ana harap antum semua dpt meletakkan al-quran,as-sunnah mengikut pemahaman salafusoleh dlm mencari kebenaran..jgnlh hanya mengunakn hawa nafsu utk mengatakn bda 2 betul atau salah..agama kita merupakan agama wahyu..bkn agama logik akal..wa'allahualam..

Saf Salafi said...

Ana mengalu-alukan hasrat murni ini..

Dalam bermuzakarah.., yang penting gunakan alquran & as sunnah sebagai rujukan.. Juga bagaimana generasi terawal beribadah..

Yang penting, jika ingin mencapai kebenaran, kita mesti berlapang dada. Jangan hanya kerna taksub pada apa guru kata tapi apa yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah SAW dan diamalkan oleh para sahabat..

Wallah hu'alam

Anonymous said...

ya.saya amat bersetuju dengan muzakarah ini.

Paksu Ki said...

Aku pun setuju dengan muzakarah antara wahabi (ahli sunah wal jamaah Perlis) dengan PAS(puak khawarij label dari ust asrie sobrie).

Kesannya ialah : Puak wahabi tidak akan mengaku bahawa mereka itu serpihan dari golongan yahudi

Anonymous said...

Alhamdulillah...

Anonymous said...

Apabila membincangkan isu Wahabi yang berselindung dengan nama salafi, kita kena melihat sejarah bagaimana mazhab ini diwujudkan.

Pengasas mazhab ini adalah seorang yahudi.

Wahabi atau salafi ini amat anti kepada apa2 perbuatan berkumpul beramai-ramai lalu dicipta isu bid'ah bagi menghalang umat berdoa beramai2, solat hajat beramai2, majlis tahlil dsb.

Pokok pangkalnya ia adalah jarum halus ke dalam umat yang sejarahnya keluarga Saud laknatullah yang memerintah Saudi sekarang pojokkan kepada ulama2 mereka untuk berfatwa demikian.

Tujuannya cuma satu iaitu bagi mengekalkan kerajaan monarki saud tanpa ada penentangan dari mana2 orang. Perkara orang berkumpul beramai2 boleh menyebabkan kejatuhan rejim ini.

Maka tumpang bodohlah penganut salafi atau wahabi ini di segenap pelusuk dunia mempertahankan perkara ini.

Yang gembira dan tepuk tangan tentulah syaitan akbar USA dan Israel kerana Saudi yang kekal di bawah regim Saud akan terus menjadi kuda tunggangan mereka selama2nya.

- Lontaran dari
Anti Wahabi, Kangar.

Anonymous said...

DINASTI SAUDI - WAHABI : DARIMANA MEREKA BERASAL?
DAN SIAPA SESUNGGUHNYA NENEK-MOYANG MEREKA?
Penelitian dan Pemaparan Mohammad Sakher:
Setelah menemukan fakta-fakta di bawah ini, Rejim Saudi memerintahkan untuk membunuhnya.
Apakah anggota keluarga Saudi berasal dari Suku Anza bin Wa’il seperti pengakuannya?
Apakah agama mereka Islam?
Apakah mereka asli Bangsa Arab?
Di Najd, pada tahun 851 H, satu rombongan bani Al-Masalikh, keturunan Suku Anza, membentuk sebuah kafilah dipimpin oleh Sahmi bin Hathlul, ditugaskan untuk membeli bahan makanan, biji-bijian gandum dan jagung ke Iraq. Ketika sampai di Bashra, mereka langsung menuju ke sebuah kedai yang dimiliki seorang Yahudi bernama Mordakhai bin Ibrahim bin Moshe.
Ketika sedang berlangsung tawar-menawar, Yahudi si pemilik kedai itu bertanya kepada mereka: “Kamu berasal dari suku mana?”. Mereka menjawab: “Kami berasal dari Bani Anza”, salah satu Suku Al-Masalikh”. Mendengar nama suku itu disebut, orang Yahudi itu memeluk mereka dengan mesra sambil mengatakan bahwa dirinya juga berasal dari Suku Al-Masalikh, namun menetap di Bashra, Iraq kerana permusuhan keluarga antara ayahnya dengan anggota Suku Anza lainnya.
Setelah Mordakhai bin Ibrahim bin Moshe mengatakan kepada mereka cerita yang direkayasa mengenai dirinya, dia kemudian memerintahkan kepada pembantunya untuk menaikkan barang-barang kafilah itu ke atas unta-unta mereka.
Sikap Mordakhai bin Ibrahim bin Moshe yang dinilai baik dan tulus itu membuat kagum rombongan bani Masalikh dan sekaligus menimbulkan kebanggaan mereka kerana bertemu saudara sesama suku di Iraq – dimana mereka mendapatkan bahan makanan yang sangat mereka perlukan, mereka percaya kepada setiap kata yang diucapkan Mordakhai bin Ibrahim bin Moshe, kerana dia seorang peniaga yang kaya, mereka menyukai Mordakhai bin Ibrahim bin Moshe (walaupun sebenarnya dia bukan orang Arab dari suku Al-Masalikh, tapi seorang Yahudi yang berpura-pura)
Semasa kafilah itu sudah siap untuk kembali ke Najd, peniaga Yahudi itu meminta izin menumpang dengan mereka pergi ke tempat asalnya, Najd. Permintaan peniaga Yahudi itu diterima dengan senang hati oleh rombongan bani Al-Masalikh.
Akhirnya Mordakhai bin Ibrahim bin Moshe sampai di Najd. Ketika Di Najd dia mulai menyebarluaskan propaganda dirinya dibantu beberapa orang dari bani Al-Masalikh yang baru tiba bersama-sama dia dari Bashra. Propagandanya berhasil, sejumlah orang mendukungnya, tetapi ditentang oleh yang lain dipimpin oleh Shaikh Saleh Salman Abdullah Al-Tamimi, ulama di kota Al-Qasim, yang wilayah dakwahnya meliputi Najd, Yaman dan Hijaz.
Shaikh Saleh mengusir Mordakhai bin Ibrahim bin Moshe (nenek moyang Keluarga Saudi yang saat ini berkuasa) dari kota Al-Qasim ke kota Al-Ihsa, di sana dia menukar namanya menjadi Markhan bin Ibrahim Musa . Dia kemudiannya berpindah ke daerah Dir´iya dekat Al-Qatif. Di daerah ini dia mulai menyebarkan cerita kepada penduduk mengenai perisai Nabi Muhammad SAW yang dirampas sebagai rampasan perang oleh orang musyrik Arab sewaktu Perang Uhud. Perisai itu kemudian dijual oleh orang musyrik Arab kepada Suku Yahudi Bani Qunaiqa dan menyimpannya sebagai koleksi barang berharga. Modes operandinya perlahan tetapi pasti, Markhan bin Ibrahim Musa menanamkan pengaruhnya di antara orang-orang Badwi melalui cerita fiksyen di mana ianya memberitahu kita bagaimana berpengaruhnya suku-suku Yahudi di Arab dengan menempatkan diri ke kedudukan yang terhormat.
Dia menjadi orang penting di antara suku Badwi dan memutuskan untuk tetap tinggal di kota Dir´iya, dekat Al-Qatif kemudian memutuskan menjadikannya sebagai ibukota di Teluk Parsi. Dia bercita-cita untuk menjadikan kota itu sebagai batu loncatan untuk membangun kerajaan Yahudi di Tanah Arab.


Bersambung

-Anti Wahabi, Kangar.

Anonymous said...

Dalam rangka untuk memenuhi cita-citanya, dia mulai mendekati dan mempengaruhi suku Arab Badwi padang pasir untuk mendukung posisinya, kemudian menobatkan dirinya sebagai raja mereka.
Pada saat yang genting ini, suku Ajaman bersama-sama dengan suku Bani Khalid mencium bahaya yang akan menimpa umat dari Yahudi yang licik ini dan sangat bimbang tentang rancangan jahatnya, kerana dia telah dapat mengukuhkan identitinya sebagai orang Arab. Mereka sepakat untuk menghentikannya, kemudian menyerang kota Dar’iya dan berhasil menaklukinya, tetapi sebelum sempat untuk menawan Markhan bin Ibrahim Musa, dia sudah melarikan diri.
Dalam pelariannya, Yahudi nenek moyang Keluarga Saudi (Mordakhai) mencari perlindungan di sebuah kebun Al-Malibiid-Ghusaiba dekat Al-Arid, milik orang Arab. Sekarang kota itu bernama Al-Riyadh.
Mordakhai meminta perlindungan suaka politik kepada pemilik kebun. Pemiliknya yang ramah itu kemudian segera memberikan tempat perlindungan. Namun belum sempat sebulan dia tinggal di situ, Mordakhai membunuh pemilik beserta anggota keluarganya, kemudian menyebarkan dakyah bahawa mereka dibunuh oleh perompak. Dia juga mengaku telah membeli kebun dari pemiliknya sebelum dari kejadian tragis itu berlaku. Maka tinggallah dia di sana sebagai pemilik tanah yang baru, kemudian daerah itu diberi nama baru Al-Di’riya, nama yang sama dengan tempat sebelumnya yang dia tinggalkan.
Yahudi nenek moyang Keluarga Saudi (Mordakhai) telah membangunkan sebuah rumah tetamu yang disebutnya “Madaffa” di atas tanah yang diperolehi secara tak sah itu. Kemudian berkumpullah di sekelilingnya kelompok munafik yang mulai menyebarkan propaganda bahawa Mordakhai adalah seorang Seikh Arab yang terkemuka. Mereka telah merencana pembunuhan Sheikh Saleh Salman Abdullah Al-Tamimi, musuh Mordakhai dan Sheikh tersebut berjaya dibunuh di sebuah masjid di kota Al-Zalafi.
Setelah pembunuhan tersebut, Mordakhai kemudiannya menjadikan Al-Dir’iya sebagai tempat tinggalnya. Dia seterusnya berpoligami dan beranak pinak dengan anak-anaknya diberi nama asli Arab.
Sejak saat itu keturunan dan kekuasaan mereka tumbuh berkembang di bawah nama Suku Saudi, mereka juga mengikuti jejak Mordakhai dan kegiatannya dilaksanakan secara rahsia serta berkonspirasi untuk menentang bangsa Arab. Mereka telah menguasai daerah pedalaman dan tanah-tanah kebun secara tidak sah, membunuh setiap orang yang cuba untuk menghalang plan jahat mereka. Untuk mempengaruhi penduduk di wilayah itu, mereka menggunakan segala taktik tipu muslihat untuk mencapai tujuannya: mereka merasuah orang-orang yang tidak sefahaman dengan wang dan perempuan. Mereka merasuah penulis sejarah untuk menuliskan biografi sejarah keluarganya yang bersih dari kejahatan, dibuatkannya salsilah keluarga yang bersambung kepada suku Arab terhormat seperti Rabi’á, Anza dan Al-Masalikh.
Seorang munafik yang bernama Mohammad Amin Al-Tamimi - Pengarah Perpustakaan Kontempori Kerajaan Saudi, menyusun garis keturunan (Family Tree) untuk Keluarga Yahudi ini (Keluarga Saudi), telah menghubungkan garis keturunan mereka kepada Nabi Muhammad SAW. Dia menerima imbuhan sebanyak 35000 Pound Mesir dari Duta Besar Saudi Arabia di Kaherah pada tahun 1943 M sebagai mengenang jasanya itu. Nama Duta Besar Saudi Arabia itu adalah Ibrahim Al-Fadel.
Seperti disebutkan di atas, Yahudi nenek moyang Keluarga Saudi (Mordakhai), yang berpoligami dengan wanita-wanita Arab melahirkan anak yang ramai, dan pola poligami Mordakhai tersebut telah dilanjutkan oleh keturunannya sehinggalah sekarang.
Salah seorang anak Mordakhai bernama Al-Maqaran, (sebutan Yahudi: Mack-Ren) mempunyai anak bernama Muhammad, dan anak yang lainnya bernama Saud, dari keturunan Saud inilah Dinasti Saudi saat ini.
Strategi keturunan Saud (Keluarga Saud) untuk berkuasa adalah dengan melakukan pembunuhan terhadap pimpinan terkemuka suku-suku Arab dengan alasan bahawa mereka murtad, mengkhianati agama Islam, meninggalkan ajaran-ajaran Al-Quran.


bersambung

-Anti Wahabi, Kangar.

Anonymous said...

Di dalam buku sejarah Keluarga Saudi halaman 98-101, penulis peribadi sejarah keluarga Saudi menyatakan bahawa dinasti Saudi menganggap semua penduduk Najd telah menghina tuhan, oleh kerana itu darah mereka adalah halal, harta-bendanya dirampas, wanita-wanitanya dijadikan gundik, tidak seorang Muslim pun yang dianggap benar, kecuali pengikut mazhab Muhammad bin Abdul Wahhab (yang aslinya juga keturunan Yahudi Turki).
Doktrin Wahabi / Salafi ini memberikan hak kepada Keluarga Saudi untuk menghancurkan perkampungan dan penduduknya, termasuk anak-anak dan memperkosa wanitanya, menusuk perut wanita hamil, memotong tangan anak-anak, kemudian membakarnya. Ajarannya yang kejam adalah untuk merampas semua harta kekayaan milik orang yang dianggapnya telah menyimpang dari ajaran agama kerana tidak mengikuti ajaran Wahabi/ Salafi.
Keluarga Yahudi yang jahat ini melakukan segala macam kekejaman di atas nama mazhab agama palsu mereka (mazhab Wahabi/Salafi) yang sebenarnya diciptakan oleh seorang Yahudi untuk menaburkan benih-benih keganasan ke dalam lubuk hati penduduk di bandar mahupun di desa. Pada tahun 1163H, dinasti Yahudi ini menggantikan nama Semenanjung Arab dengan nama keluarga mereka, menjadi Saudi Arabia, seolah-olah seluruh wilayah itu milik peribadi mereka, dan penduduknya sebagai budak atau hamba mereka yang bekerja keras siang dan malam untuk kesenangan tuannya, iaitu Keluarga Saudi.
Mereka menguasai kekayaan alam negara itu dengan sepenuhnya sebagai milik peribadi. Bila ada rakyat biasa yang cuba melakukan penentangannya atas kekuasaan dinasti Yahudi ini, dia akan dihukum pancung di lapangan terbuka .
Ketika seorang puteri anggota keluarga kerajaan Saudi beserta rombongannya melawat Florida, Amerika Serikat, dia telah menyewa 90 suite rooms di Grand Hotel dengan harga $1 juta semalaman sahaja. Dapatkah kita mengkritik terhadap sikap boros yang dilakukan keluarga kerajaan seperti itu, yang akan mengundang hukuman pancung di lapangan terbuka.


bersambung



-Anti Wahabi, Kangar.

Anonymous said...

Bukti bahwa nenek moyang keluarga Saudi adalah Yahudi ialah seperti berikut:
- Pada tahun 1960an, pemancar radio “Sawt Al-Arab” di Kaherah, Mesir, dan pemancar radio di Sana’a, Yaman, membuktikan bahawa nenek moyang keluarga Saudi adalah Yahudi
- Pada 17 September 1969, Raja Faisal Al-Saud tidak mampu menyanggah bahawa keluarganya adalah keluarga Yahudi ketika memberitahu kepada the WASHINGTON POST, dengan menyatakan bahawa: “kami, keluarga Saudi, adalah keluarga Yahudi: Kami tidak setuju sepenuhnya dengan setiap penguasa Arab atau Islam yang memperlihatkan permusuhannya kepada Yahudi, sebaliknya kita harus tinggal bersama mereka dengan damai. Negeri kami, Saudi Arabia merupakan sumber awal Yahudi dan nenek-moyangnya, dari sana ianya tersebar ke seluruh dunia”. Itulah kenyataan Raja Faisal Al-Saud bin Abdul Aziz.
Hafez Wahbi, penasihat undang-undang keluarga Kerajaan Saudi telah menyebut di dalam bukunya yang berjudul “Semenanjung Arabia” bahawa Raja Abdul Aziz yang mati tahun 1953 telah berkata: “Amanat kami (amanat Saudi) dalam menghadapi penentangan dari suku-suku Arab, nenek moyangku, Saud Awal, menceritakan saat ketika dia menawan sejumlah Shaikh dari Suku Mathir, dan ketika kelompok lain dari suku yang sama datang untuk melarangnya dan memintanya untuk membebaskan semua tawanannya, Saud Awal memberikan perintah kepada orang-orangnya untuk memenggal kepala semua tawanannya, kemudian memalukan kelompok yang melarangnya itu dengan cara mengundang mereka ke jamuan makan, makanan yang dihidangkan adalah daging manusia yang sudah dimasak manakala potongan kepala tawanan diletakkannya di atas piring.
Kelompok tersebut terkejut dan menolak untuk makan daging saudara mereka sendiri, kerana mereka menolak untuk memakannya, Saud Awal memerintahkan untuk memenggal kepala mereka juga. Itulah kejahatan yang sangat mengerikan yang telah dilakukan oleh orang yang mengaku dirinya sendiri sebagai raja kepada rakyat yang tidak berdosa, kesalahan mereka kerana menentang terhadap kebengisannya dan pemerintahan yang zalim.
Hafez Wahbi selanjutnya menyatakan bahawa, berkaitan dengan kisah berdarah yang menimpa Shaikh suku Mathir, dan sekelompok suku Mathir yang mengunjunginya dalam rangka untuk meminta pembebasan pimpinan mereka yang menjadi tawanan Raja Abdul Aziz Al-Saud yang bernama Faisal Al-Darwis. Diceritakan kisah itu kepada utusan suku Mathir dengan maksud untuk mencegah agar mereka tidak meminta pembebasan pimpinan mereka, bila tidak, mereka akan diperlakukan perkara yang sama. Dia membunuh Shaikh Faisal Darwis dan darahnya digunakan untuk berwudhu sebelum dia shalat. (melaksanakan ajaran menyimpang Wahabi). Kesalahan Faisal Darwis waktu itu karena dia mengkritik Raja Abdul Aziz Al-Saud, ketika raja menandatangani dokumen yang disiapkan oleh penguasa British pada tahun 1922 sebagai kenyataan untuk memberikan Palestin kepada Yahudi, tandatangannya dimonumenkan dalam sebuah konferensi di Al-Qir tahun 1922.
Sistem regim Keluarga Yahudi (Keluarga Saudi) dulu dan sekarang masih tetap sama: Tujuan-tujuannya adalah: merampas kekayaan negara, merompak, memalsukan, melakukan segala jenis kekejaman, ketidakadilan, penghinaan, yang kesemuanya itu dilaksanakan sesuai dengan ajaran Wahabi/ Salafi yang membolehkan kita untuk memenggal kepala orang yang menentang ajarannya.

original source: SAUDHOUSE


-Anti Wahabi, Kangar.

Anonymous said...

Gerakan Salafi Wahabi – Dana Arab Saudi Mengalir Deras untuk Terorisme? Rabu, 2 September, 2009
Posted by Quito Riantori in About Wahabism-Salafism.
trackback


Wawancara Dengan Habib Ali Hasan Bahar

Gerakan Wahabi di Indonesia dicurigai membawa misi untuk menghancurkan dan menguasai, baik teritori maupun ekonomi.

Di Indonesia tak hanya tanahnya yang subur, berbagai ideologi juga tumbuh subur, termasuk ideologi Wahabi. Apalagi gerakan Wahabi masuk dengan pola yang terorganisir rapi. Dana mereka juga cukup banyak. Simpati dari para pemilik dana itu mengalir sangat pesat dari Timur Tengah (Saudi).

“Mereka bekerjasama dengan percetakan, media, dan radio. Itu modal bagi paham apapun untuk bisa masuk dan tumbuh berkembang di sini,” ujar Habib Ali Hasan Bahar, mantan Ketua Habaib DKI Jakarta, kepada Moh Anshari dari Indonesia Monitor, Kamis (20/8).

seterusnya baca di link ini: http://qitori.wordpress.com/2009/09/02/gerakan-salafi-wahabi-–-dana-arab-saudi-mengalir-deras-untuk-terorisme/

Anti Wahabi, Kangar.

Anonymous said...

Wahabi Salafi Abaikan Konsep Rahmatan Lil Alamin Kamis, 3 September, 2009
Posted by Quito Riantori in About Wahabism-Salafism, Bilik Renungan.
trackback


GERAKAN Wahabi pada awalnya merupakan gerakan permurnian (puritanisme) terhadap ajaran Islam yang mulai kehilangan elan vitalnya. Namun, pada titik tertentu, aktivis gerakan tersebut melakukan penyebaran ide dan gagasan baru tersebut dengan cara pemaksaan dan mengabaikan konsep Islam rahmatan lil alamin.

Hal itu diutarakan secara terpisah oleh pengamat Timur Tengah dari Universitas Al-Azhar Kairo, Mesir, Hasibullah Satrawi dan pemerhati social keagaaman Faisal Djindan kepada Indonesia Monitor, Kamis (20/8).

Menurut Hasibullah Satrawi, Muhammad bin Abdul Wahab sebagai pendiri aliran Wahabi menyebarkan permikirannya dengan menggunakan tangan kekuasaan Raja Saudi. Makanya Wahabi menjadi ajaran yang begitu kuat dan mayoritas di Arab Saudi.

Gerakan Wahabi bisa berkembang pesat di Timur Tengah karena ditunjang dengan modal yang penuh karena melimpahnya minyak di sana. “Wahabi mempunyai motif kekuasaan. Jadi, slogan pemurnian yang dibawa Wahabi sangat politis, sekaligus ekonomis, dan bekerjasama dengan penguasa, sehingga slogan pemurnian ala Wahabi bercorak otoritarianistik,” ujar Satrawi.

seterusnya baca di link: http://qitori.wordpress.com/2009/09/03/wahabi-salafi-abaikan-konsep-rahmatan-lil-alamin/

-Anti Wahabi, Kangar.

Anonymous said...

Hati-hati terhadap Virus WB2 (WahBabi).

"WARNING"

Hati-hati terhadap Virus WB2 "WahBaBi":

Sebenarnya Virus WB2 ini telah muncul sejak zaman dahulu, dan semakin parah akibat dari penyebaran Virus WB2 ini.

**Kategori Virus: Menghentam kekebalan Iman, menyerang secara langsung melalui pembuluh Aqidah**

Ciri-ciri Virus WB2:
1. Mengatasnamakan Islam sebagai ahlussunnah tapi kenyataannya amat menyimpang dari ahlussunnah.
2. Mengkafirkan semua Mazhab yg tidak selari dengan Virus ini.
3. Mengadu domba sesama Muslim agar berpecah belah.
4. Suka membuat FITNAH.
5. Bila berdiskusi di dunia maya sering mengcopy paste artikel tanpa penjelasan panjang / tidak bertanggung jawab akan postingannya dan menghapus posting2 yang berbau membocorkan Misi Virus di dalam group-group ciptaan Virus ini.
6. Anti Maulid.
7. Anti Ziarah.
8. Anti Tahlil.
9. Memakai celana semacam dengan kumpulan rap.

Kesan dari Virus WB2 :
1. Terpengaruhnya mazhab2 lain agar menghancurkan salah satu mazhab yg sangat dibenci Virus ini.
2. Terpengaruhnya umat agar melaksanakan Jihad ala pemikiran primitif Virus ini (bukan jihad fi sabilillah) dengan erti kata yang lain menjadi pengganas untuk mencemarkan imej dan ahklaq Islam.
3. Menggendong bom bunuh diri ke hotel2 atau tempat2 hiburan.
4. Menghukum suatu masalah agama menurut emosi dan hawa nafsu.
5. Bila berdiskusi akan memakai dalil yang sepotong2.

WASPADALAH...WASPADALAH...wahai umat Islam!!!

RENUNGAN:

Sesungguhnya sudah menjadi rahasia umum bahawa,.. regim wahabi -saudi terlibat konspirasi besar dengan "yahudi"-"zionist",.. bila kita analisa melalui kacamata politik global,.. sila lihat di Jeddah,.. Ketompokan tentera udara mana yang menguasainya dengan dibina base di sana???.. jawabanya adalah: pesawat tempur udara Perancis, British, USA, dan syaitan besar "Israel",..

Inikah yang dinamakan "... asyidda' alal-kuffar"?? (tegas dan keras kepada musuh2 Allah).. atau bersikap mesra dengan musuh2 Allah,..

Inikah "ruhama' baynahum"? (berkasih sayang sesama umat).. ketika Palestin, Semenanjung Gaza, Selatan Luban dibom oleh Israel,.. di manakah Arab Saudi yg kaya dengan minyak dan "MENGAKU ISLAM"??... Bukan membantu bahkan sebaliknya bergandingan mesra bersama "zionist".. Maaf buat WAHHABIYYUN silakan kamu semua kaji semula peta lakar politik global!..


Anti Wahabi, Kangar.

Anonymous said...

salam semua akhi..
nta semua setuju muzakarah, tapi awal2 lg dah hukumkan org lain dgn label tetentu.

ada bezanya wahabi & salafi.
isu kaum muda dan tua kembali lagi.

Sesungguhnya Allah lebih mengetahui.

selagi syahadah pd kalimah tauhid, berlapang dadalah dalam menghadapi perbezaan sebagaimana Imam Syafie & malik..wallahualam

Anonymous said...

bg ana ini bukan isu wahabi..

Anonymous said...

tambahan tentang ciri wahabi atau salafi atau salafus shaleh atau puak2 pakai macam rapper ni:

puak2 ni kalau dah tak boleh jawab, depa akan kata oh tidak, ini bukan isu wahabi, eh kami bukan wahabi laaa...

macam sial

Tok Man

Anonymous said...

Eh selagi kami mengucap shahadah, kena berlapang dadalah terima perbezaan...

tapi cuba tengok sendiri ular dalam semak depa berceramah kafirkan semua orang yang tak ikut depa...

rujuk video dalam youtube tajuk:

poltik islam vs khawarij moden yang disampaikan oleh ular dalam semak aka ustaz asri yang kata lebih baik berzina dalam masjid dari solat hajat jama'ie tu....

lepas ni ramai2 kalau ramai2 pakat pi berzina dalam masjid tu, kalau pej agama tangkap, suruh depa pi tangkap budak lahanat tu dulu.



Tok Man

abuzubair said...

isk2..byk betul tipu daya kaum2 yang menentang pemerintah darul at-tauhid..yang betul2 memperjuangkan agama dipanggil pengkhianat..yang betul2 DAJAL-DAJAL dipangggil pembela Islam..YA Allah berilah hidayah kepada mereka,sesungguhnya mereka jahil dan jauh dari kebenaran serta kaum yang tidak mengerti..kepada anti wahabi-kangar & pak su..antum harus mengkaji dengan lebih detail..siapakah yang sebnarnya keturunan kera dan babi (Yahudi)...negara mana yang kononnya pemimpin dia berjuang atan nama islam namun boleh beramah bermesra dengan yahudi laknatullah..ulama mereka mengeluarkan fatwa boleh ucap merry krimis dan hantar hadiah kat org nasrani (http://www.harakahdaily.net/index.php?option=com_content&task=view&id=18462&Itemid=50) cukuplah Surah Al-Kafirun untuk membantah hujuh yang batil ini..negara mana yang menjatuhkan hukuman bunuh kepada dua org muslim kerana semata-mata nama dia ABU BAKAR DAN UMAR????(moga-moga Allah merahmati kedua-dua yang dibunuh ini)..kalau kalian org perlis serta inginkan kebenaran bagitau kat ana..ana akan tunjukkan kat antum gambar dan video kaum2 yang menamakan diri sebagai ISLAM namun hakikatnya tidak ubah seperti KAUM YAHUDI,NASRANI DAN MAJUSI!..waállahualam..

abuzubair said...

kepada pencinta kebenaran..sudah menjadi sunnahtullah kepada sesiapa yang membawa kebenaran pasti disitu ada penentang..memang akan berasa terasing apabila kita berpegang teguh pada al-Quran dan as-Sunnah..berbahagialah wahai hamba Allah yang merasa dirinya terasing kerana Nabi SAW telah bersabda..Islan itu bermula dengan asing, dan akan berakhir dengan asing,khabar gembiralah bagi yang asing..waállahualam..teruskan perjuangan dahwahkan kebenaran sehingga kita dipanggil oleh YANG MAHA PENCIPTA..

dermawar salafi said...

anti wahabi... kalau nak cakap banyak datanglah ke muzakarah itu nanti.. jangan duk merapu dalam blog nie pula... apela... cakap kot belakang je retinya

Anonymous said...

Ok saya bersetuju untuk muzakarah.

Bagi tempat, masa, tarikh, saya akan turut hadir sama demi mendedahkan kebenaran siapakah wahabi/ salafi yang sebenarnya.

Kepada pengikut wahabi yang diasaskan oleh Yahudi laknatullah ini, datanglah beramai-ramai nanti.

Saya juga akan tunjukkan bukti-bukti bergambar antaranya tentang pemusnahan wahabi/salafi terhadap warisan Nabi SAW dan keluarganya.

wababi/salafi= anjing aka barua Israel dan USA. Pengganas ciptaan zionis untuk memecah belahkan umat, memburukkan imej Islam dan lesen besar untuk membunuh dan menyembelih umat.

Tolong bawa sekali ustaz asri iptips tu dan saya tak kisah kalau nak angkut mufti mai sama serta imam besar wahabi Malaysia Mohamad Asri Zainul Abidin. Ketua pengganas hampa Osama ben Laden dan barua dia Nordin Mat Top yang dok kat Tora Bora tu pun hampa boleh bawa mai sama.


Anti wahabi, Kangar.

Anonymous said...

Ok saya bersetuju untuk muzakarah.

Bagi tempat, masa, tarikh, saya akan turut hadir sama demi mendedahkan kebenaran siapakah wahabi/ salafi yang sebenarnya.

Kepada pengikut wahabi yang diasaskan oleh Yahudi laknatullah ini, datanglah beramai-ramai nanti.

Saya juga akan tunjukkan bukti-bukti bergambar antaranya tentang pemusnahan wahabi/salafi terhadap warisan Nabi SAW dan keluarganya.

wababi/salafi= anjing aka barua Israel dan USA. Pengganas ciptaan zionis untuk memecah belahkan umat, memburukkan imej Islam dan lesen besar untuk membunuh dan menyembelih umat.

Tolong bawa sekali ustaz asri iptips tu dan saya tak kisah kalau nak angkut mufti mai sama serta imam besar wahabi Malaysia Mohamad Asri Zainul Abidin. Ketua pengganas hampa Osama ben Laden yang dok kat Tora Bora tu pun hampa boleh bawa mai sama.


Anti wahabi, Kangar.

Anonymous said...

Ok saya bersetuju untuk muzakarah.

Bagi tempat, masa, tarikh, saya akan turut hadir sama demi mendedahkan kebenaran siapakah wahabi/ salafi yang sebenarnya.

Kepada pengikut wahabi yang diasaskan oleh Yahudi laknatullah ini, datanglah beramai-ramai nanti.

Saya juga akan tunjukkan bukti-bukti bergambar antaranya tentang pemusnahan wahabi/salafi terhadap warisan Nabi SAW dan keluarganya.

wababi/salafi= anjing aka barua Israel dan USA. Pengganas ciptaan zionis untuk memecah belahkan umat, memburukkan imej Islam dan lesen besar untuk membunuh dan menyembelih umat.

Tolong bawa sekali ustaz asri iptips tu dan saya tak kisah kalau nak angkut mufti mai sama serta imam besar wahabi Malaysia Mohamad Asri Zainul Abidin. Ketua pengganas hampa Osama ben Laden yang dok kat Tora Bora tu pun hampa boleh bawa mai sama.


Anti wahabi, Kangar.

Saf Salafi said...

Salam...

Heran.., cukup-cukup heran..

Pemuda PAS Perlis dah sedia bermuzakarah.. Jadi pa masalah lagi ni..? Pemuda-Pemuda @ Peme-TUA mana plak yang terus-terusan menembak & berhujah segala benda. Psda PAKSU KI.., nanti ,mai muzakarah, bawalah segala bukti & fakta tentang wahabi itu Yahudi. Wahabi & Salafi berbeza.

Pada Anti Wahabi.., anta bercerita tentang sejarah Arab Saudi. Imam2. Apa pihak Alhlus Sunnah menyembah Raja Arab Saudi ka? Menyembah Ibnu Taimiyah? Yang disembah cuma Rabb yang satu, seperti dibawa Imam Yang Satu, Muhammad SAW..

Pada TOK MAN.., bila dah tua tunjuklah teladan yang baik. Tambah di bulan yang mulia ni. Takkan nak main lengggok Al Maki Wal Hamun gak..

Tunggu ja muzakarah. Tapi jangan la time tu mai ramai2 buat demonstrasi plak.. Relak tok..

Baca Surah An Nur (ayat 48-50)...

Semoga Allah memberi petunjuk & hidayah yang TERBAIK buat sesiapa yang menginginkan yang Haq & menolak yang batil...

Anonymous said...

Kepada saf salafi dan asri mashoori. sebelum anut wahabbi sepatutnya kaji dulu sejarah.kebenaran datang dari sejarah. wahabbi memikat sesaorang dengan isu anti khurafat. kononnya nak melakukan pembersihan dalam islam.namun wahabbi punya agenda yang cukup jahat. sesungguhnya anta telah termakan dengan tipu daya halus wahabbi.sebab itulah ketika kalian maki hamun, kalian lakukan dengan tak sedar. kalian sangka maki hamun mazhab lain di perbolehkan.
kalian mungkin tidak tahu bahawa guru kalaian ibu taimaiyah melakukan syirik yang paling dasyat iaitu dengan menyamakan sifat allah dengan manusia. konon allah ada dua mata, kononyan allah ada tangan dan seterusnya mengkafirkan mereka yang tidak mahu mempercayainya.
Hentikanlaah membidaah dalam hal-hal yang tidak membawa kepada kemungkaran dan kemaksiataan.
Cuba tenangkan diri dan fikir sejenak dengan tindak tanduk regim wahabbi(taleban, al qaeda) yang kini menjadi pengganas antara bangsa memalukan umat islam.
MAKA MARILAH KITA SEMUA BERDOA KEPADA ALLAH MEMOHON PETUJUK SEBENAR-BENARNYA SUPA KITA BERADA DIDALAM JALAN YANG BENAR.
SOLAWAT

Saf Salafi said...

X apalah...

Bila kita kata bukan Wahabi.., Tapi Salafi.., tetap korang dok kata macam tu gak..

Kita berdoa ja pada Allah SWT agar muzakarah dapat direalisasikan.. Mudahan-mudahan semua akan mendapat petunjuk yang sebenar-sebenar.. Mudahan-mudahan tiada lagi maki hamun dari pihak yang mana pun, samada tika bermuzakarah @ tika kebenaran mula terserlah.. Amin..

abuzubair said...

tak penah sorang pon dari ulama' yang kata teroris tu dari salafi..antum saja yg duk kata..bagi kami mereka yg duk bom bunuh diri tuh bukan jihad..TAPI MAKSIAT!yusof qardhawi ja yg kata jihad..terpulang la kat antum nak kata apa..siapa sebenarnya yg mengikut langkah yahudi dlm beragama?kalau antum kata salafi tu teoris bermakna antum kata Nabi SAW teroris..bertaubat la..tentang bid'ah tuh memang kami akan perkatakan sampai akhir hayat kami..dosa bid'ah tuh lebih dicintai iblis dari dosa maksiat..

AbuZubair said...

Imam Malik (semoga Allah merahmatinya) berkata " Barangsiapa yang mengadakan dalam Islam suatu bid'ah yang dipandangnya baik (hasanah) maka sesungguhnya dia telah menuduh Nabi Muhammad SAW telah berkhianat dalam menyampaikan risalahnya kerana Allah SWT berfirman "Pada hari ini telah Ku sempurnakan untuk kamu agamamu (Al-Maidah:3).Apa yang pada hari itu bukan perkara agama maka pada hari ini tetap bukan perkara agama"-al-I'tisham (1/85)...renungkanlah perkataan Imam Malik nih..Telah istiwa'nya Allah Imam Malik berkata," Istiwa' itu sudah diketahui (maknanya) dan caranya tidak diketahui, sedangkan mengimaninya wajid dan menanyakannya adalah bid'ah."..byk lagi pernyataan ulama' mengenai asma wa sifat kalau ana nak taip sini..tapi cukuplah sekadar ini..takdak satu pon dari salafusoleh menytakan sifat Allah sama dengan mahluk-Nya..kami beriman seperti mana Allah sifatkan diri-Nya sendiri atau melalui lisan Nabi-Nya tanpa bertanyakan bagaimana..itulah aqidah imam 4..

Abuzubair said...

Jika pengikut Muhammad SAW dinamakan sebagai 'wahabi',
maka aku akui bahawa diriku 'wahabi',
Ku tidak adakan sekutu bagi Allah,
maka tidak ada tuhan bagiku selain Yang Maha Esa dan Maha Pemberi,
Tidak ada kubah yang boleh diharap,
tidak pula berhala,
dan kuburan tidaklah sebab diantara penyebab.
Tidak! Sama sekali tidak!
tidak pula batu, pohon, mata air(tempat untuk membuang sial) atau patung-patung,
Juga aku tidak mengalunkan jimat,
tali-temali,rumah kerang (tangkai) atau taring,
untuk mengharap manfaat satau menolak bala.
Allah yang memberiku manfaat dan menolak bahaya dariku,
Adapun bid'ah dan segala perkara yang diada-adakan dlm agama,
maka orang yang berakal mengingkarinya,
Aku berharap,
semoga aku tidak mendekatinya tidak pula rela secara agama,
Ia tidak benar!
Dab akju berlindung dari Jahmiyah,
Aku mencela perselisihan setiap ahli takwil dan peragu-ragu,
serta yang mengingkari istawa',
Tentangnya,
cukuplah bagiku teladan dari ucapan para pemimpin yang mulia,
Syafi'i, Malik, Abu Hanifah, Ibn Hambal,
orang-orang yang bertakwa dan ahli bertaubat,
Dan pada zaman kita sekarang ini, ada orang yang mempercayai, seraya berteriak atasnya;
Mujassim wahabi,
Telah ada hadis tentang keterasingan Islam,
maka hendaklah para pencinta menangis,
kerana terasing dan orang-orang yang dicintainya.
Allah yang melindungi kita,
yang menjaga agama kita,
dari kejahatan setiap pembangkang dan pencela kebenaran,
Dia menguatkan agamaNya yang lurus,
dengan sekelompok orang2 yang berpegang teguh dengan Kitabnya dan Sunnah Rasul-Nya,
Meraka tidak mengambil hukum melalui pendapat si fulan,si fulan dan kias (dalam masalah aqidah),
Sedang kepada para ahli wahyu,
mereka sebaik-baik orang yang kembali.
Sang Nabi terpilih telah mengabarkan tentang mereka,
bahawa mereka adalah orang0orang yang terasing,
di tenag keluarga,
dan kawan pergaulannya.
Mereka menapaki jalan orang2 yang menuju petunjuk,
dan berjalan di atas jalan mereka,
dengan benar,
Kerana itu, orang2 yang suka berlebihan,
berlari dan menjauh dari mereka.
Tapi kita berkata, tidak aneh,
Telah lari pula orang2 yang diseru oleh sebaik-baik manusia,
bahkan menjulukinya sebagai tukang sihir lagi pendusta,
Padahal mereka mengetahui,
betapa beliau seorang yang tegih memegang amanah dan janji,
mulia dan jujur menepati.
Somoga keberkahan atasnya,
Selama angin masih terhembus,
juga kepada keluarga dan semua sahabatnya...

Paksu Ki said...

Kepada mashoori,abuzubair dan saf salafi sila emel paksuki@gmail.com untuk buat temu janji dan muzakarah. Hang pa ibarat anak kerbau baru tumbuh tanduk duk cari perdu pisang aje.

abuzubair said...

wa la tanabuzun bil alqab..dlm al-quran ada larangan memanggil dgn gelar2 yg teruk..ni ka akhlak yg mengaku pengikut nabi saw?sampai memanggil org ln ibarat kerbau?pada paksu ki (moga2 Allah memberi petunjuk kpd enta..aminn) blajar la berakhlak mulia dl..kalau enta betul2 nk cr kebenaran insyaAllah kita akn bjumpa n bermuzakarah..tp kalau setakat nk maki hamun xtau la ana nk kata pa..nnt insyaAllah ana akn email kalau berkesempatan

Anonymous said...

kepada saf salafi dan maashoori.balik baca sejarah laa dulu. kalian lihat laah prangai wahabbi di seluruh dunia. yang terkini wahabbi cuba nak tunjuk hero di bumi palestin dan mengistiharkan kerajaan, namun tahniah diucapkan kepada gerakan HAMAS yang berjaya menangkap penjenayah wahabbi ini.
Di mana wahabbi bertapak disitulah ujudnya keganasan.

Anonymous said...

puak2 ni kalau kena atas btg idung depa, tobat depa takkan mengaku yg depa ni semua satu geng...

contohnya dah wahabi terbukti teruk, maka puak2 ni kata salafi lainlah...

la kita check depa ni mai dari mana...depa mai dari lubang yang sama iaitu sheikh abdul wahab...

wahabi/salafi ni yg kata menentang bid'ah, tapi depa juga buat perkara bid'ah...Rasulullah SAW tak pernah solat sunat 'terawih' di bln ramadhan! Rasulullah SAW hanya solat sunat ramadhan tak berjamaah di setiap mlm ramadhan...

Cuba hampa check balik dengan imam-imam hampa sapa yang perkenalkan bid'ah solat sunat 'terawih'???


Asri Jr.

Anonymous said...

sememangnya wahabbi dan salafi ini satu geng.guna kitab imam mereka yang sama. inilah sebenarnya geng yang suka mengkafirkan jemaah lain. awal mereka di malaysia, mereka memperkenalkan harfiah. kemudian bertapak kuat di negeri sembilan dan perlis. bila mereka kuat sikit mulalah mereka tunjuk belang menyalahkan mazhab lain. bila mereka dah berkuasa, mereka sanggup memenjarakan dan malah membunuh pengikut mazhab lain.
kenyataan ulamak mereka yang jahat inilah menyebabkan pengikut mereka sanggup melakukan apa saja "matlamat menghalalkan cara" hingga sanggup melakukan huru hara. bom hotel, bom airport, bom pesawat,bom rumah sakit, bom kemudahan awam.
CIA kini menggunakan regim wahabbi untuk melariskan pasaran senjata setelah komunis tumbang 20 tahun yang lalu.

Anonymous said...

setakat kata org ln salah atau btl tanpa ada hujah dr al-quran dan sunnah yg sahih xpayah la..hampa nh bbtl geng pengikut hawa nafsu bercakap..

Anonymous said...

heran btl no..bila dengaq perkataan bid'ah terus nk melenting..nk tnya skit kt yg duk cempera bla dgq perkataan bid'ah..tlg habaq mai sat sapa yg mula2 sbut perkataan bid'ah tu..?sapa yg kata setiap perkara br dlm agama adalah bid'ah,dan setiap bid'ah adalh sesat?muhamad abd wahab ka yg duk mula2 kata?opps..lupa la kwn..biasa dgq dak perpatah..sapa makan cili dia yg terasa pedas dia..

abu said...

Alhamdulillah muzakarah untuk mencari solusi adalah penting dalam Syariat Islam dengan metode yang jelas. tapi ana membaca ada perkataan syubhat apa yang ditulis DPPNPs,(bersedia bermuzakarah tapi bukan untuk mencari siapa yang salah)maksud bukan mencari siapa yang salah,apa maksudnya? sepatutnya bertuju untuk mencari adakah solat hajat itu berjamaah itu ada dalil atau tidak, itu yang penting, dan jangan bahas pasai lain...wallahu a'lam.

Anonymous said...

salah satu sebab PAS tak boleh menang di perlis, sebab ni la..bejuang atas nama islam... belum ada kuasa tapi ekstrem nak mampus bila ada org lain berbeza pendapat dan tak mau membabi buta terikat dengan kitab kuning.

hangpa ni masa asri mufti dok bg kuliah dulu..hangpa dok melilau kot luaq masjid mengadu domba fitnah itu ini..sepatutnya pi dengaq dok dalam masjid tambah ilmu..( op lupa, hangpa dah tinggi ilmu dgn segala makrifat )..yg hangpa dok dengag ikut tok2 guru hangpa ja..org len wahabi la itu la ini..konspirasi yahudi la.

hangpa masalah sangat dengan wahabi pasaipa? ada depa tak bagi hangpa p hji/umrah turun di jeddah? madinah? Yang dok baguih kaji sejarah wahabi..apa hangpa keturunan baguih sangat ka?

Akupon teringin join pas, tapi makalu dgn perangai jumud dgn tok2 guru pondok hangpa saja kira betui..tak buleh langsung org len nak beza pendapat..mcam dok kata lambat lagi la nak buleh Perlis ni..

yang sebetuinya kita tunggu muzakarah tu jadi..toksah dok bermuzakarah dalam blog ni..hampeh!

maap kot bahasa kasaq.
slamat berposa.

Anonymous said...

sabag anon 6:01..sabag

Aku orang awam. Aku nak ikut nabi secara genuine.

Basicnya lepaih nabi wafat, ramai sahabat2, tabiin pi sluruh dunia bawak risalah Nabi sampaila kat kita.

Masalahnya pasaipa masing2 nak tunjuk hebat kata depa la kelompok paling baguih.

Yang aku tau, tok2 guru ni baguih (ada gak yg x baguih) tp yg melampau sgt ni anak2 murid dia. lebih sudu dr kuah.

Kita respek sapa saja buat kerja agama dgn ikhlas, cukup takat tu. toksah la dok angkat plak tok guru sampai lebih2 plak.Allah cuma taqdirkan dia jadi posmen sampaikan risalah utk kita. Yang kita nak respek risalah sapa yg dia bawak..Muhammad SAW la yg kita mesti respek gila.

Respekpun patut padan la takat mana dia suruh..

sebab islam ni fitrah..mudah nak faham..mudah nak amal. Bukan macam agama len..berbelit2 sampai kdg2 cuma yg maqam tinggi ja bleh paham.

kalu hangpa suma dok pekonon kata hangpa ja yg baguih..apa ingat hangpa dah baguih tahap dewa ka.

hidup x lama. ikut apa nabi suruh dah la..toksah dok tambah benda2 yg dok buang masa.kan byk lgi keja dakwah yg x selesai.?

aku cuma org awam.Tu yang aku paham. tu yg aku ghasa.

jiwapas said...

testing

jiwapas said...

semua bidaah habis kot perlis ni..yang aku heran semua ustaz2 yg dok kait2 dgn hat nu bidaah hatni bidaah semua muda2 lagi...yg ustaz2 tua2 pon x berani nk ulas2 teruk sopa depa ni...aku syorkan la pi mengaji dan terus mengkaji biar ilmu btoi2 penuh baru mai rungkai masalah2 lagu nie...pttnya ustaz muda2 jenis hg pa ni tugas pi cari nu bdk2 muda mai masjid ajak depa mai..nuuu masalah akidah koi dok teruk kot luar2 nuu...ni takat mengaji INTIPS baru dh berani dok klr2 perkataan kesat camtu...cuba guna otak pikiaq sama 12 negeri yg dok amal2 solat hajat, tahlil, dan lain2 tu ..bermakna bidaah habis tok2 mufti depa tu..kalau berani pi la hujah and bt kuliah kot blah kedah ka mana2 negeri ka..hahaha tobat depa x berani pi aikhh...

Anonymous said...

belum muzakarah dah serang.. pelik & sungguh pelik, hanya Melayu je ada sikap macamni..

abuzubair said...

bukan syarat muda atau tua untuk sampaikan kebenaran..nabi saw pon melantik panglima perang yang muda yang mengetuai angkatan perang islam...yg tu wahai jiwapas enta tak mau kaji plak..?ana nak ulas tentang kenyataan enta.."cuba guna otak pikiaq sama 12 negeri yg dok amal2 solat hajat, tahlil, dan lain2 tu ..bermakna bidaah habis tok2 mufti depa tu..kalau berani pi la hujah and bt kuliah kot blah kedah ka mana2 negeri ka..hahaha tobat depa x berani pi aikhh..." cuba guna otak..?dlm agama DALIL didahulukan dari OTAK..AL-QURAN DAN HADIS didahulukan dr otak..tu la enta kena paham dlm agama..kalau agama ikut OTAK dan hawa nafsu,jadi macam yg enta kata la "sama 12 negeri yg dok amal2 solat hajat, tahlil, dan lain2 tu .."ttg nak pi sampaikan dakwah kat belah2 luar dari perlis, nampak sangat enta nak ikut perkembangan semasa..ana rasa hampir setiap negeri ada daí yang menyeru al-haq..mereka sampaikan kebenaran walaupun ditentang habis2an..para ustaz2 yang mengaja sunnah ditangkap atas alasan apa..?adakah sesat??TIDAK, alsan jabatan agama yang tangkap sebab takdah tauliah mengajar..la ni org nak beramal dengan agama ikut hawa nafsu dia..yg dia pandang baik dia buat..bukan nak pandang apa yg Nabi SAW dan Sahabat buat..bawakan dalil NAbi SAW dan Sahabat beliau buat yg enta katakan td..

abu zubair said...

yg negeri-negeri luar dari perlis pakai fikh mahzab Syafií..aqidah asyariyah..awat xpakai aqidah Imam Syafié..?awat aqidah Imam Syafie xbtl ka???yg fikh pon bukan ikut pa yg Imam Syafié cakap pon..Imam Syafie larang kenduri arwah, antum cempera buat..Imam Syafie suruh bayar zakat fitrah pakai makanan asasi antum byr pakai duit..antum nih lagi hebat dari Imam Syafie..tentang duk kata salafi tolak mahzab pembohong besaq!xpnh salafiyun kata tolak mahzab..kena paham fanatik mazhab dengan bermahzab..antum harus keluar pi menuntut ilmu..sedar la wahai kaum muslimin..Allah mengangkat derajat umat Islam dengan Ilmu..para ulama berkata Ilmu itu apa yg difirman Allah..disabdakan Nabi SAW dan Diamalkan oleh sahabat..

Anonymous said...

pada abu zubair.. tentang masaalah kenduri arwah itu dah lama orang bincang. kalau nak ikut saya pun boleh hentam wahabbi main lempar mayat aja. nak duduk atas kubor pun dikatakan haram..ini wahabbi memang haru biru.
lagi dok ikut wahabbi lagi berserabut dan berselerak umat islam. patut pun negara arab saudi walaupun kaya dengan minyak tapi rakyaatnya bahalul jadi barua amerika. bidaaah sana bidaah sini jadi lembu amerika.tidak hairanlah kalau kita tengok pelancung wahabbi yang datang ke Malaysia yang perempuan dengan purdah tetapi yang lelaki dengan seluar pendek. anda bole pi tengok perangai wahabbi di bukit bintang.

Anonymous said...

wahabbi kena faham. punca kemelut yg berlaku dalam islam sejak dari kewafatan rasul hingga kini adalah kerana keengganan menerima hakikat sebenarnya.

Anonymous said...

ibadat ni tak kira sapa la wahabi ka, asyaariah ka mokalu ikut kira akai..memang byk yg tak kena..x puaih ati..

yang penting ada nas yg saheh..baghu la konfiden nak beramal..

pasai mamat arab bukit bintang..no komen la..tp yg aku selalu kelih yg jantan tu pakai seluaq serwai pendek bawah lutut sikit..penah sekali jugak solat bjemaah dgn bgsa ni di msjid/surau area2 tu..x da masa elah apapun..janji tutp orat.

pasai saudi plak..itula nak kata puaih ati, akupun x berapa puaih hati..
cuma aku bleh kata memang Allah dah tentu atoq macm tu.
Kita baca dr segi politik la..tanah haram ni jd tumpuan semua manusia, baik yg org islam @ musuh.Aku rasa kalu saudi pakai demokrasi mcm m'sia..lama dah musuh amik mekah jd mcm btlmuqadis..tmpat kaya minyak beb. Setau aku jugk saudi byk sponsor kerja2 dakwah serata dunia ni secara syap @ tebuka.
mungkin oghang x berapa setuju dgn perangai arab yg keraih, suka berkelai, tp dsebalik tu depa tegaih..makalu dak, tumbuh pulak mcm2 bedaah..last sekali lagi haru biru.

yg dok reka wahabi ni puak orientalis ja..takkan kita sesama islam nak panjangkan permusuhan idea dr puak2 ni?

Tp aku boleh paham sebab Allah taqdirkn keadaaan mcm ni supaya kita blik ke jln sebenaq.. pikiaq..kaji..belajaq

mungkin aku salah.
wllh.alam

abuzubair said...

kesiannya kt enta..pi la menuntut ilmu..jgn p menuntut utk mengata org tanpa ilmu..kalau enta kata wahabi main lempaq mayat enta ka Nabi saw lempaq mayat jugak..cuma bw mai satu dalil waktu para sahabat nabi saw wafat ada nabi bt tahlil?ada waktu kewafatan umar al-khatab uthman atau ali bt tahlil?ana kata dr mula2 lg agama bkn pakai akal..ibadah tu diterima dgn 2 syarat..ikhlas krna Allah dan mengikuti petunjuk nabi saw..tentang duduk d kubur enta xpnh bc hadis ttg larangan ddk d kubur?pengikut Muhammad saw tdak mendahulukn akal utk mengatakn bda 2 btl atau salah..mereka mendahulukn wahyu atas segala2nya..nk tnya skit..yg skit2 duk kait km dgn arab saudi awat..kebenaran bkn terletak d tempat 2 atau tempat ini..kebenaran 2 dr wahyu..

abuzubair said...

jgn jadikn agama Islam sbgai agama yg mengunakn logik akal semata2..Islam dtg dgn wahyu..jd gunakn wahyu yg diturunkn utk beragama dgn benar..kembalilh kita beragama sepertimana yg difahami oleh para sahabat dan ulama2 salaf..

Anonymous said...

wahabbi = abd wahab babi

Anonymous said...

aku tak kesah hangpa nak berFORUM lagu manapun janji ada hujah..btoi x btoi perkara kedua.

yg aku hangat bila dok tak dok nak melibatkan menatang babi apa segala apa kejadahnya?
aku ingat blog ni org pas /mukmin yg ada akhlak ja yg dok ikut..ropanya aku silap @ saja nak provok.

agak2 la..akupun xbaguih mana..tapi kalu nak mencarut tahap jingga saja2 aku bleh bg pecuma, hanya org ngaku islam otak letak kat tumit ja perangai camni.x reti nak komen p basuh pinggan lagi baik.

kepada yg bekenaan..hang pi dok depan cermin takyah pakai baju.
bayangkan barang semenet..
muka hang dah naik bintik2 mcm bab..!

Anonymous said...

Assalamualikum.....
setelah ana melawat dan membaca komen2 antum semua, ternyata antum semua memcaci dan menuduh tanpa berasas,mencanci personal, memfitnah, dan lain2 lagi.....tp yang ana nak nasihatkan kat antum semua, kerana antum telah menghina dua kota suci iaitu haramain yang Allah sebutkan dalam alquran dan Assunnah bahawa Allah swt akan jaga haramain sehingga hari kiamat. tapi kasihannya ada saudara yang mengutuk negara yang telah Allah pilih untuk menjaga tempat ibadahNya daripada tangan orang2 yang jahat.(lihat dan baca kitab Fadhailul Madinah.
Ana nasihatkan supaya antum jangan terlalu lancang untuk berkata2 jika ada tidak tahu hakikat sebenarnya, jika antum mahu berbincang, berbincanglah dengan ilmiah, jangan mengaitkan dengan apa yang terjadi diperlis habis satu dunia antum kutuk.takutlah kepada Allah...jangan kita terlalu fanatik kepada golongan dan puak kita tapi fanatiklah kepada Alquran dan Assunnah, kerana tidak satu puakpun (Islam) dia dunia ini yang mengaku bukan Ahlu sunnah tapi siapa sebenarnya kita dimana kecintaan kita kepada Al Quran dan Assunnah, insaf dan berbincanglah secara ilmiah wahai para saudara ku seislam tinggalkan pemahaman puak2 masing2 jika ingin berbincang, kerana jika pemahaman masing2 puak didahulukan maka tidak akan ada hasil yang baik. lebih baik diam daripada memcaci dan tak tentu arah.....sekian.

Al-Humairah said...

Komen-komen yang diberikan terhadap gerakan wahabi amat berhemah, mencerminkan ketinggian akhlak pendokong gerakan Islam di Malaysia.

Syabas! Semoga ianya menjadi hujjah yang diredhai apabila bertemu Allah di mahkamah akhirat.

Anonymous said...

saya memang tak dapat nak terima regim wahabbi. sebenarnya yang buka gelanggan caci mencaci ini adalah asri sobri. kenapa lak saf salafi tak tegur asri.mungkin mereka ini seangkatan dan suka menyesatkan orang. memang gerakan ini jenis baling batu sembunyi tangan. inilah sufianni moden yang diceritakan dalam banyak buku mengenai akhir zaman.antara ciri ciri yang dapa dilihat adalah menggunakan agama untuk melindungi agenda jahat mereka. menghalalkan cara yang kononnya untuk agama.

Anonymous said...

memang puak2 nh bla dbwakan dalil dr al-quran dan as-sunnah mereka menolak mentah2..mereka lbh mengikut apa yg 'ulama2' mereka ckp..tahniah..sudah terang la ni kelompak mana yg memperjuangkn kebenaran dan kelompok mana yg berjuang utk kepentingan peribadi mengikut cara dan hawa nafsu mereka..

Anonymous said...

kalau Asri yang tegas dalam memberantas bidah itu hak dia, jangan kaitkan dengan orang lain, kerana semua orang berbeza jiwa mereka ada yang tegas ada yang lembut cara penyampaiannya,antum tgk para sahabat umar ibnu khatab sangat tegas dalam menjaga syariat, bahkan beliau akan pancung sesiapa yang berani menghina agama apalabi buat bidah.dan ada juga yang lembut cara dakwahnya seperti bilal bin rabah, tapi yang paling penting bagi antum itu adakah yang diseru itu mengikut sunnah atau tidak, kalau kita buat bidah kata Imam Malik sesiapa yang buat bidah dia telah menuduh Nabi saw sebagai penkhianat kerana seolah-olah Nabi menyembunyikan syariat Solat Hajat Berjamaah.kalau antum cinta Nabi Buat Sunnah yang Nabi suruh sudah cukup tak payah nak tambah2, ni tak yang Nabi Suruh tak habis dibuat lagi, Nak tambah syariat baru pulak......takutlah kepada ancaman Allah, kerana ketika kita mati nanti kita tidak akan ditanya: anta ni berislam menuruh puak ni ke or puak? tapi Allah akan tanya anta berislam ikut Nabi ke Ikut tok guru or puak masing.
Dan pertanyaan ini bukan hari kiamat saja wahai saudaraku tapi menjelang kiamat nanti akan turun Nabi Isa dan Imam Mahdi yang membawa Islam berdasarkan Alquran dan Assunah sesuai dengan Zaman para sahabat.....
maka sebelum sampai ke hari itu baik antum kembali sekarang memahami Alquran dan Assunnah menurut pemahaman para sahabat. kalau tidak jika Allah jumapakan Antum dalam keadaan hidup zaman itu,baik buat persiapan untuk melawan Imam Mahdi kalau tak mahu sila kan kembali kejalan yang benar Al quran dan Assunnah.....wahai saudarku yang aku sayangi.

Anonymous said...

kepada yang bercakap mengenai imam mehdi as, apakah anda benar tahu siapa imam mehdi. dia adalah cucu cicit dari keterunan rasulullah saw melalui ali dan fatimah az zahra.
Mana mungkin mereka yang memusuhi dan mengiktiraf muawiyah dan yazid serta kelompoknya akan di terima oleh imam mehdi as.ini kerana muawiyah dan yazid yang memerangi ayanda imam mehdi iaitu ali dan hussain.
kalau isu tokok dan tambah dalam amalan itu wahabbi kena ada akal waras sikit. baca quran ramai ramai, zikir dan selawat ramai-ramai, baca doa ramai-ramai apakah suatu maksiat. apakah baca doa makan pun sesat. apakah biji tasbih dengan tujuan mengira jumlah zikir itu yang dimaksudkan sebagai biadaah. apa laa otah wahabbi yang dungu sangat.memang wahabbi ini akai dungu.
saya tak yakin imam mehdi akan tolak kerana lakukan amalan amalan seperti yang disebut diatas. tetapi imam mehdi akan zuhur membawa kebenaran setelah banyak kezaliman yang berlaku. antara kezaliman adalah pembunuhan sesama muslim yang dilakukan oleh regim wahabbi dan anak didiknya taleban serta alqaeda.

Anonymous said...

memang semua orang tau bahawa wahabbi di cipta untuk membodohkan umat islam. contoh yang paling nyata adalah arab saudi(ibu kepada wahabbi). mereka mampu gunakan minyak sebagai kekuatan ekonomi, namun bila mereka anuti wahabbi mereka serahkan segala kekayaan pada british. umat islam sudah tidak boleh mengharapkan arab wahabbi untuk selamatkan maruah islam.wahabbi ini ibarat lembu bodoh yang di cucuk oleh amerika.
sekutu kuat arab saudi adalah seperti UAE,Kuwait dan Jordan. Nama saja kaya, namun yang kaya adalah kelompok raja(dinasti). Sahabat disebelah mereka (palestin) dibelasah langsung tak diendahkan. Kenapa? jawapannya adalah wahabbi adalah seperti lembu yang dicucuk hidung dan telinga oleh amerika.
Kini wahabbi datang ke Malaysia nak tunjuk belang. Bidaah sana dan bidaah sini. Inilah tindak tanduk wahabbi suatu masa dulu di bumi Hijaz. Dengan pakatan British, saud al yahhood, amerika dan israel mereka mengusir dan membunuh ramai penduduk hijaz dan menjatuhkan kerajaan shariff.
Moga Allah melaknat mereka kerana melakukan penghinaan dan kezaliman pada rakyaat yang tak berdosa.

Anonymous said...

Sebenarnya dari alasan dan hujah anta orang ramai boleh nilai,dimana letak keilmiayahan anta dalam menghukum,mencaci dan yang paling dasyat sekali dengan melaknat, semoga Allah mmberikan taufiq, hidayah dan petunjuk dari penyakit asobiyah anta yang mengutuk dan melaknat orang yang telah menjaga dua kota suci yang Allah haramkan tanah untuk dipijak oleh orang kafir amin......dan sekali lagi ana mengajak saudara untuk kembali dari jalan Al quran dan Assunnah dan ajmak para sahabat baginda yang mulia.
2. Kepada orang yang mencaci dan menghina para sahabat semoga Allah berikan balasan yang setimpal dengan apa yang saudara fitnah kepada Yazid dan Muawiyah.
3. Jangan anda berkata tak yakin (itu pendapat anda) tentang Imam Mahdi akan turun dengan menegakkan syariat menurut syariat pada zaman Nabi (Ini Alquran dan Assunnah kata) masalah anta tak brapa yakin itu hak anta tapi jangan ajak orang lain untuk tidak yakin (menentang alqura dan Assunnah)
4. Kami bukan Bukan wahabi tapi salafi, Kenapa antum paksa orang lain untuk masuk wahabi. kami adalah Salafi orang yang berpegang dengan Alquran dan Assunnah menurut Pemahaman Para Sahabat tapi anta kata dari dulu lagi Wahabi, ana Kata Salafi, tapi anta kata tak Wahabi.Jangan lah paksa kami masuk wahabi no. Takut kat siksaan dan azab Allah jika anta menfitnah dan mencaci para Sahabat.
5. Ana Nasihatkan kepada orang Pas, jangan biarkan puak2 syiah menjadikan Pas sebagai benteng mereka kerana semangat antum yang ingin menguasai negara. kerana sesiapa yang mengutuk dan mencaci para sahabat radhiallahu anhum ajmaiin dan berkerjasama dengan mereka tidak akan pernah berjaya usaha mereka, itu janji Allah dalam menjaga para sahabat (lihat Fadhailis sahabat).
6. Jangan menfitnah dan mencaci negara suci ummat Islam, yang nanti saudara akan pijak tanah tu gak apalagi anta bersumpah untuk melaknat masyarakat disana kerana ada sebahagiannya masih keturunan nabi dan para sahabat yang mulia, ana risau Allah akan balas apa yang saudara kata ni dengan malapetaka ketika anta sampai ditanah suci suatu hari nanti.

Bertaubatlah wahai saudaraku, selagi hayat masih dikandung badan.wasalam.

Anonymous said...

afwan satu lagi terlupa.
7. Bukan membodohkan tapi mengajarkan orang yang tidak mengetahui (ana tak kata anta bodoh)mana Islam yang murni dengan merujuk kepada Al quran dan Asunnah dan ijmak para sahabat.

Al-Humairah said...

Kita bebas memberi pandangan atau mempertahankan ideologi kita, namun kepada yang menghina sahabat Nabi iaitu Saiidina Muawiyah dan Yazid, berhati-hatilah. Jangan menggadaikan aqidah anda hanya disebabkan mempertahankan sesuatu yg anda tidak tahu.

Ternyata anda adalah dari golongan SYIAH atau terpengaruh dengan Syiah atau terpengaruh dengan Mohamad Sabu.

Golongan Syiah antara yang begitu kuat penentangannya terhadap gerakan pembaharuan selain dari golongan tasawuf sufi yang melampau dan juga golongan tradisional.

Anonymous said...

salam semua
tidak timbul soal caci mencaci, tidak ada caci mencaci. tetapi sejarah telah membuktikan semua ini. apakah salafi dan wahabbi mau menutup sejarah?
1.Kenapa tidak menjawab soalan siapa pembunuh ammar bin yassir? dan dalam hadis sohih muslim pembunuh ammar bin yassir adalah golongan penderhaka? jangan pula salafi menolak hadis ini. barang siapa yang menolak hadis sahih muslim dikatakan keluar dari islam.
2.menolak 4 khalifah (abu bakar, omar,osman dan ali) adalah kafir. apa hukum muawiyah dan kumpulannya bukan setakat menolak ali, tetapi memerangi ali yang ketika itu menjadi khalifah?
3. Tahukah wahabbi dan salaffi bahawa ada satu lagi bidaah yang paling besar dilakukan oleh muawiyah adalah mengarahkan kutbah jumaat melaknat ali. bidaah ini berlarutan sehingga ke pemerintahan Umar abd Aziz.YANG INI BARULAH BIDAAAH.PENAMBAHAN DALAM HUKUM. WAHABBI DAN SALAFFI KENA FAHAM.
4. Kenapa kita tidak mengangkat sejarah duka pembunuhan dashyat di karbala.Mereka memerangi dan memancung kepala hussain. apakah yazid adalah ahli syurga.Disebabkan wahabbi dan salaffi menjadikan yazid sebagai idola, maka tidak mustahil lah dunia menyaksikan keganasan atas nama islam adalah mereka yang ditarbiyah oleh salaffi dan wahabbi.
5.

Baca apa yang saya tulis. saya bukan mencaci dan menghina. Ini fakta sejarah yang tidak mungkin di tutup. kenapa pulak wahabbi mau melompat tak tentu pasal?

Anonymous said...

semoga Allah menunjuki kita kepada kebenaran-. Salaf dan salafi mungkin merupakan kata yang masih asing bagi sebagian orang atau kalau toh sudah dikenal namun masih banyak yang beranggapan bahwa istilah ini adalah sebutan bagi suatu kelompok baru dalam Islam. Lalu apa itu sebenarnya salaf? Dan apa itu salafi? Semoga tulisan berikut ini dapat memberikan jawabannya.


Pengertian Salaf

Salaf secara bahasa berarti orang yang terdahulu, sebagaimana disebutkan dalam firman Allah yang artinya, “Maka tatkala mereka membuat Kami murka, Kami menghukum mereka lalu kami tenggelamkan mereka semuanya (di laut). Dan Kami jadikan mereka sebagai SALAF dan contoh bagi orang-orang yang kemudian.” (QS. Az Zukhruf: 55-56), yakni kami menjadikan mereka sebagai SALAF -yaitu orang yang terdahulu- agar orang-orang sesudah mereka dapat mengambil pelajaran dari mereka (salaf). Oleh karena itu, Fairuz Abadi dalam Al Qomus Al Muhith mengatakan, “Salaf juga berarti orang-orang yang mendahului kamu dari nenek moyang dan orang-orang yang memiliki hubungan kekerabatan denganmu.” (Lihat Al Manhajus Salaf ‘inda Syaikh al-Albani, ‘Amr Abdul Mun’im Salim dan Al Wajiz fii Aqidah Salafish Sholih, Abdullah bin Abdul Hamid Al Atsary)

Anonymous said...

Kata ‘Salaf’ Tidaklah Asing di Kalangan Ulama

Mungkin banyak orang saat ini yang merasa asing dengan kata salaf, namun kata ini tidaklah asing di kalangan ulama. Imam Bukhari -ahli hadits terkemuka- menuturkan, “Rasyid bin Sa’ad mengatakan, ‘Dulu para SALAF menyukai kuda jantan, karena kuda seperti itu lebih tangkas dan lebih kuat’.” Kemudian Ibnu Hajar menjelaskan dalam Fathul Bari bahwa salaf tersebut adalah para sahabat dan orang setelah mereka.

Imam Nawawi -ulama besar madzhab Syafi’i- mengatakan dalam kitab beliau Al Adzkar, “Sangat bagus sekali doa para SALAF sebagaimana dikatakan Al Auza’i rahimahullah Ta’ala, ‘Orang-orang keluar untuk melaksanakan shalat istisqo’ (minta hujan), kemudian berdirilah Bilal bin Sa’ad, dia memuji Allah …’.” Salaf yang dimaksudkan oleh Al Auza’i di sini adalah Bilal bin Sa’ad, dan Bilal adalah seorang tabi’in. (Lihat Al Manhajus Salaf ‘inda Syaikh al-Albani)

Siapakah Salaf?

Salaf menurut para ulama adalah sahabat, tabi’in (orang-orang yang mengikuti sahabat) dan tabi’ut tabi’in (orang-orang yang mengikuti tabi’in). Tiga generasi awal inilah yang disebut dengan salafush sholih (orang-orang terdahulu yang sholih). Merekalah tiga generasi utama dan terbaik dari umat ini, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Sebaik-baik manusia adalah generasiku, kemudian generasi sesudahnya kemudian generasi sesudahnya lagi.” (HR. Ahmad, Ibnu Abi ‘Ashim, Bukhari dan Tirmidzi). Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mempersaksikan ‘kebaikan’ tiga generasi awal umat ini yang menunjukkan akan keutamaan dan kemuliaan mereka, semangat mereka dalam melakukan kebaikan, luasnya ilmu mereka tentang syari’at Allah, semangat mereka berpegang teguh pada sunnah beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam. (Lihat Al Wajiz fii Aqidah Salafish Sholih dan Mu’taqod Ahlis Sunnah wal Jama’ah, Dr. Muhammad Kholifah At Tamimi)

Wajib Mengikuti Jalan Salafush Sholih

Setelah kita mengetahui bahwa salaf adalah generasi terbaik umat ini, maka apakah kita wajib mengikuti jalan hidup salaf?

Allah telah meridhai secara mutlak para salaf dari kaum muhajirin dan anshor serta kepada orang yang mengikuti mereka dengan baik. Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari golongan muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. Mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar.” (QS. At-Taubah: 100). Untuk mendapatkan keridhaan yang mutlak ini, tidak ada jalan lain kecuali dengan mengikuti salafush sholih.

Allah juga memberi ancaman bagi siapa yang mengikuti jalan selain orang mukmin. Allah Ta’ala berfirman yang artinya, “Dan barang siapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin, Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali.” (QS. An-Nisa: 115). Yang dimaksudkan dengan orang-orang mukmin ketika ayat ini turun adalah para sahabat (para salaf). Barangsiapa yang menyelisihi jalan mereka akan terancam kesesatan dan jahannam. Oleh karena itu, mengikuti jalan salaf adalah wajib.

Anonymous said...

Menyandarkan Diri Pada Salafush Sholih

Setelah kita mengetahui bahwa mengikuti jalan hidup salafush sholih adalah wajib, maka bolehkan kita menyandarkan diri pada salaf sehingga disebut salafi (pengikut salaf)? Tidakkah ini termasuk golongan/kelompok baru dalam Islam?

Jawabannya kami ringkas sebagai berikut: [1] Istilah salaf bukanlah suatu yang asing di kalangan para ulama, [2] Keengganan untuk menyandarkan diri pada salaf berarti berlepas diri dari Islam yang benar yang dianut oleh salafush sholih, [3] Kenapa penyandaran kepada berbagai madzhab/paham dan pribadi tertentu seperti Syafi’i (pengikut Imam Syafi’i) dan Asy’ari (pengikut Abul Hasan Al Asy’ari) tidak dipersoalkan?! Padahal itu adalah penyandaran kepada orang yang tidak luput dari kesalahan dan dosa!! [4] Salafi adalah penyandaran kepada kema’shuman secara umum (keterbebasan dari kesalahan) sehingga memuliakan seseorang, [5] Penyandaran kepada salaf bertujuan untuk membedakan dengan kelompok lainnya yang semuanya mengaku bersandar pada Al Qur’an dan As Sunnah, namun tidak mau beragama (bermanhaj) seperti salafush sholih yaitu para sahabat dan pengikutnya. (Lihat Al Manhajus Salafi ‘inda Syaikh al-Albani).

Kesimpulannya sebagaimana dikatakan Syaikh Salim Al Hilali, “Penamaan salafi adalah bentuk penyandaran kepada salaf. Penyandaran seperti ini adalah penyandaran yang terpuji dan cara beragama (bermanhaj) yang tepat. Dan bukan penyandaran yang diada-adakan sebagai madzhab baru.” (Limadza Ikhtartu Al Manhaj As Salaf)

Solusi Perpecahan Umat

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memberikan solusi mengenai perpecahan umat Islam saat ini untuk berpegang teguh pada sunnah Nabi dan sunnah khulafa’ur rasyidin -yang merupakan salaf umat ini-. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “Dan sesungguhnya orang yang hidup di antara kalian akan melihat perselisihan yang banyak, maka berpegang teguhlah kalian terhadap sunnahku dan sunnah khulafa’rosyidin yang mendapat petunjuk. Maka berpegang teguh dengannya dan gigitlah dengan gigi geraham.” (Hasan Shohih, HR. Abu Daud dan Tirmidzi)

Jalan Salaf Adalah Jalan yang Selamat

Orang yang mengikuti jalan hidup Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan sahabatnya (salafush sholih) inilah yang selamat dari neraka. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “Yahudi telah terpecah menjadi 71 golongan; satu golongan masuk surga, 70 golongan masuk neraka. Nashrani terpecah menjadi 72 golongan; satu golongan masuk surga, 71 golongan masuk neraka. Demi Dzat yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, umatku akan terpecah menjadi 73 golongan; satu golongan masuk surga dan 72 golongan masuk neraka. Ada sahabat yang bertanya,’Wahai Rasulullah! Siapa mereka yang masuk surga itu?’ Beliau menjawab, ‘Mereka adalah Al-Jama’ah‘.” (HR. Ibnu Majah, Abu Daud, dishahihkan Syaikh Al Albani). Dalam riwayat lain para sahabat bertanya,’Siapakah mereka wahai Rasulullah?‘ Beliau menjawab,‘Orang yang mengikuti jalan hidupku dan para sahabatku.‘ (HR. Tirmidzi)

Sebagai nasihat terakhir, ‘Ingatlah, kata salafi -yaitu pengikut salafush sholih- bukanlah sekedar pengakuan (kleim) semata, tetapi harus dibuktikan dengan beraqidah, berakhlak, beragama (bermanhaj), dan beribadah sebagaimana yang dilakukan salafush sholih.’

Ya Allah, tunjukilah kami pada kebenaran dengan izin-Mu dari jalan-jalan yang menyimpang dan teguhkan kami di atasnya. Alhamdulillahillazi bi ni’matihi tatimmush sholihaat. Wa shallallahu ‘ala Nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.

Anonymous said...

Kalau antum ingin jawapannya baca dan rujuk balik.......
tudunhan dan apa yang terjadi menurut hakikat daripada sejarah dengan riwayat yang jelas....tidak seperti yang anta katatakan.
Mereka memperingatinya dengan meratap, melukai kepala dan badan mereka dengan senjata tajam. Bahkan balita yang masih dalam gendongan ibunya sekalipun, harus meneteskan darah demi “menyemarakkan” hari Karbala. Seperti itulah orang-orang , salah seorang AhluSyiah mengekspresikan kecintaan mereka kepada Al Husain .Bait Rasulullah
Tapi, jika saja mereka mau menapaktilasi sejarah, maka tentu mereka akan sadar bahwa sebenarnya, secara tidak langsung orang-orang Syiah terlibat dalam .peristiwa pembunuhan Al Husain
Orang-orang Syiah di Kufah Iraq yang tidak mau tunduk kepada pemerintahan . Mereka mengajaknyaYazid bin Mu’awiyah rutin mengirim surat kepada Al Husain untuk menentang Yazid. Mereka mengirim utusan demi utusan yang membawa ratusan surat dari orang-orang yang mengaku sebagai pendukung dan pembela Ahlul Bait.
Isi surat mereka hampir sama, yaitu menyampaikan bahwa mereka tidak bergabung bersama pimpinan mereka, Nu’man bin Basyir. Mereka juga tidak mau shalat Jumat bersamanya. Dan meminta Al Husain untuk datang kepada mereka, kemudian mengusir gubernur mereka, lalu berangkat bersama-sama menuju negeri Syam menemui Yazid.
Namun, ketika Al Husain datang memenuhi panggilan mereka, dan ketika pasukan dan 17 orang Ahlul Bait di suatu‘Ubaidillah bin Ziyad membantai Al Husain daerah yang disebut Karbala, tak seorang pun dari orang-orang Syiah itu yang membela beliau.
Kemana perginya para pengirim ratusan surat itu? Mana 12.000 orang yang ?katanya akan berbaiat rela mati bersama Al Husain
Mereka tidak memberikan yang beliau utus daripertolongan kepada Muslim bin Uqail, utusan Al Husain Makkah ke Kufah. Tidak pula berperang membantu Al Husain melawan pasukan Ibnu Ziyad. Maka tak heran jika sekarang orang-orang Syiah meratap dan menyiksa diri mereka setiap 10 Muharram, sebagai bentuk penyesalan dan permohonan ampun atas .dosa-dosa para pendahulu mereka terhadap Al Husain
Dalam tragedi mengenaskan ini, di antara Ahlul Bait yang gugur bersama Al lainnya; Abu Bakar bin Ali, Umar binHusain adalah putera Ali bin Abi Thalib Ali, dan Utsman bin Ali.
Demikian pula putera Al Hasan, Abu Bakar bin Al Hasan. Namun anehnya, ketika Anda mendengar kaset-kaset, ataupun membaca buku-buku Syiah yang menceritakan , nama keempat Ahlul Bait tersebut tidak pernahkisah pembunuhan Al Husain memberi namadiungkit. Tentu saja, agar orang tidak berkata bahwa Ali ; Abu Bakar, Umar, dananak-anak beliau dengan nama-nama sahabat Rasulullah ‘Utsman. Tiga nama yang paling dibenci orang-orang Syiah

Anonymous said...

Kalau antum ingin jawapannya baca dan rujuk balik.......
tudunhan dan apa yang terjadi menurut hakikat daripada sejarah dengan riwayat yang jelas....tidak seperti yang anta katatakan.
Mereka memperingatinya dengan meratap, melukai kepala dan badan mereka dengan senjata tajam. Bahkan balita yang masih dalam gendongan ibunya sekalipun, harus meneteskan darah demi “menyemarakkan” hari Karbala. Seperti itulah orang-orang , salah seorang AhluSyiah mengekspresikan kecintaan mereka kepada Al Husain .Bait Rasulullah
Tapi, jika saja mereka mau menapaktilasi sejarah, maka tentu mereka akan sadar bahwa sebenarnya, secara tidak langsung orang-orang Syiah terlibat dalam .peristiwa pembunuhan Al Husain
Orang-orang Syiah di Kufah Iraq yang tidak mau tunduk kepada pemerintahan . Mereka mengajaknyaYazid bin Mu’awiyah rutin mengirim surat kepada Al Husain untuk menentang Yazid. Mereka mengirim utusan demi utusan yang membawa ratusan surat dari orang-orang yang mengaku sebagai pendukung dan pembela Ahlul Bait.
Isi surat mereka hampir sama, yaitu menyampaikan bahwa mereka tidak bergabung bersama pimpinan mereka, Nu’man bin Basyir. Mereka juga tidak mau shalat Jumat bersamanya. Dan meminta Al Husain untuk datang kepada mereka, kemudian mengusir gubernur mereka, lalu berangkat bersama-sama menuju negeri Syam menemui Yazid.
Namun, ketika Al Husain datang memenuhi panggilan mereka, dan ketika pasukan dan 17 orang Ahlul Bait di suatu‘Ubaidillah bin Ziyad membantai Al Husain daerah yang disebut Karbala, tak seorang pun dari orang-orang Syiah itu yang membela beliau.
Kemana perginya para pengirim ratusan surat itu? Mana 12.000 orang yang ?katanya akan berbaiat rela mati bersama Al Husain
Mereka tidak memberikan yang beliau utus daripertolongan kepada Muslim bin Uqail, utusan Al Husain Makkah ke Kufah. Tidak pula berperang membantu Al Husain melawan pasukan Ibnu Ziyad. Maka tak heran jika sekarang orang-orang Syiah meratap dan menyiksa diri mereka setiap 10 Muharram, sebagai bentuk penyesalan dan permohonan ampun atas .dosa-dosa para pendahulu mereka terhadap Al Husain
Dalam tragedi mengenaskan ini, di antara Ahlul Bait yang gugur bersama Al lainnya; Abu Bakar bin Ali, Umar binHusain adalah putera Ali bin Abi Thalib Ali, dan Utsman bin Ali.
Demikian pula putera Al Hasan, Abu Bakar bin Al Hasan. Namun anehnya, ketika Anda mendengar kaset-kaset, ataupun membaca buku-buku Syiah yang menceritakan , nama keempat Ahlul Bait tersebut tidak pernahkisah pembunuhan Al Husain memberi namadiungkit. Tentu saja, agar orang tidak berkata bahwa Ali ; Abu Bakar, Umar, dananak-anak beliau dengan nama-nama sahabat Rasulullah ‘Utsman. Tiga nama yang paling dibenci orang-orang Syiah

Anonymous said...

sambung....
MANUSIA MENYIKAPI PEMBUNUHAN AL HUSAIN
Dalam menyikapi terbunuhnya Al , manusia terbagi menjadi tiga kelompok:Husain
Kelompok pertama: Mereka mengatakan bahwa membunuh Al Husain adalah sesuatu yang benar, karena beliau telah keluar dari pemerintahan yang sah dan akan memecah belah persatuan kaum ,Muslimin. Mereka mengutip sabda Rasulullah
“Barangsiapa datang kepada kalian sedang urusan kalian dipimpin oleh seorang imam dan orang itu ingin memecah belah jamaah kaum muslimin makabunuhlahdia”(HR.Muslim)
Menurut mereka Al Husain bermaksud memecah belah persatuan kaum Muslimin. Dalam hadits di atas disebutkan, ”maka bunuhlah siapa pun dia”, maka membunuh Al Husain juga dibenarkan.
Pendapat ini dikemukakan oleh an-Nashibah, yaitu sekelompok orang yang membenci Al Husain dan Ali-radhiyallahu ‘anhuma.
Kelompok kedua: Al Husain adalah imam yang wajib ditaati dan diserahkan segala urusan pemerintahan kepadanya. Inilah pendapat orang-orang Syiah.
Kelompok.
ketiga: Mereka adalah Ahlussunnah wal jama’ah, mereka berpandangan bahwa Al dibunuh secara zhalim. Tapi, beliau bukanlah seorang imam (pemimpinHusain kaum Muslimin). Dan beliau tidak dibunuh sebagai orang yang keluar dari jamaah, bersabda, “Alnamun dibunuh secara zhalim dan gugur sebagai syahid. Rasulullah Hasan dan Al Husain adalah pemimpin para pemuda di surga.” (HR. Tirmidzy).

Anonymous said...

sambung lagi.....
SIKAP YAZID TERHADAP TERBUNUHNYA AL HUSAIN
Berkata Syaikul Islam Ibnu Taimiyah—rahimahullah, “Yazid bin Muawiyah tidak memerintahkan untuk membunuh Al . Hal ini berdasarkan kesepakatan para ahli sejarah. Yazid hanyaHusain menjadi penguasamemerintahkan kepada Ibnu Ziyad untuk mencegah Al Hasan negeri Iraq.”
sampai kepada Yazid, maka nampakKetika kabar tentang terbunuhnya Al Husain terlihat kesedihan di wajahnya dan suara tangisan pun memenuhi rumahnya.
yang ditawan oleh pasukan Ibnu Ziyad punKaum wanita rombongan Al Husain diperlakukan secara hormat oleh Yazid hingga mereka dipulangkan ke negeri asal mereka.
Dalam buku-buku Syiah, mereka mengangkat riwayat-riwayat yang menyebutkan bahwa wanita-wanita Ahlul Bait yang tertawan diperlakukan secara tidak terhormat. Mereka dibuang ke negeri Syam dan dihinakan di sana sebagai bentuk celaan kepada mereka. Semua ini adalah riwayat yang batil dan dusta. Justru sebaliknya, Bani Umayyah memuliakan Bani Hasyim.
dihadapkan kepada Yazid. TapiDisebutkan pula bahwa kepala Al Husain masih berada di sisiriwayat ini pun tidak benar, karena kepala Al Husain Ubaidillah bin Ziyad di Kufah.
SIKAP AHLUSSUNNAH WAL JAMA’AH TERHADAP YAZID BIN MU’AWIYAH
Sebagian membolehkan melaknat Yazid bin Mu’awiyah, namun adapula yang melarangnya. Bagi yang membolehkan melaknatnya, perlu untuk memerhatikan tiga hal berikut:
-Mengetahui dengan jelas bahwa Yazid bin Mu’awiyah adalah orang fasiq.
-Yakin bahwa Yazid tidak pernah bertaubat dari dosa-dosanya tersebut. diampuni, maka bagaimana lagiJika orang kafir yang bertaubat kepada Allah dengan orang fasiq?
-Tahu dengan pasti hukum melaknat pribadi tertentu, bahwa itu dibolehkan.
Tapi yang benar justru sebaliknya, melaknat sosok pribadi tertentu yang Allah dan Rasul-Nya tidak melaknatnya dilarang. Beliau bersabda ketika orang-orang melaknat Abu Jahl,
لَا تَسُبُّوا الْأَمْوَاتَ فَإِنَّهُمْ قَدْ أَفْضَوْا إِلَى مَا قَدَّمُوا 
“Janganlah kalian mencela orang yang telah meninggal dunia, karena mereka telah menyerahkan apa yang telah mereka perbuat.” (HR. Bukhari).
Agama Islam tidak dibangun di atas celaan sebagaimana yang dilakukan orang-orang Syiah. Tapi dibangun di atas akhlak mulia. Maka celaan dan para pencela, tidak memiliki tempat sedikitpun dalam agama Islam. Rasulullah bersabda,
 سِبَابُ الْمُسْلِمِ فُسُوْقٌ وَقِتَالُهُ كُفْرٌ 
“Mencela seorang Muslim adalah kefasiqan, dan membunuhnya adalah kekufuran.” (HR. Bukhari dan Muslim).
Tidak seorang pun yang mengatakan bahwa Yazid bin Muawiyah kafir. Tapi, kebanyakan orang mengatakan bahwa ia fasiq. Dan Allahlah yang Mahamengetahui.
pernah bersabda,Rasulullah
أَوَّلُ جَيْشٍ مِنْ أُمَّتِي يَغْزُونَ مَدِينَةَ قَيْصَرَ مَغْفُورٌ لَهُمْ 
“Pasukan yang paling pertama menyerang Romawi diampuni.” (HR. Bukhari).
Dan ternyata, pasukan ini dipimpin oleh Yazid bin Muawiyah. Ikut dalam pasukan itu beberapa sahabat yang mulia; Ibnu Umar, Ibnu Zubair, Ibnu Abbas, dan Abu Ayyub. Penyerangan ini terjadi pada tahun 49 H.
Ibnu Katsir—rahimahullah—berkata, “Yazid telah bersalah besar dalam peristiwa Al Harrah dengan berpesan kepada pemimpin pasukannya, Muslim bin Uqbah untuk membolehkan pasukannya memanfaatkan semua harta benda, kendaraan, senjata, ataupun makanan penduduk Madinah selama tiga hari.
Demikian pula terbunuhnya sejumlah sahabat dan anak-anak mereka dalam peristiwa tersebut. Maka dalam menyikapi Yazid bin Muawiyah, kita serahkan urusannya kepada Allah Tabaraka wa Ta’ala. Hal ini sebagaimana yang dikatakan oleh Adz-Dzahabi, “Kita tidak mencela Yazid, tapi tidak pula mencintainya.”
Wallahu A’laa wa A’lam

Sekali lagi ana menyeru antum semua untuk kembali kepada Alquran dan Asunnah sahihah dan pemahaman para sahabat. jalan antum ambil jalan dan pendapat-pendapat yang menyokong puak2 antum saja tanpa melihat dan membuka mata.
kalau nak ambik pendapat syiahpun lihat sanad yang mereka gunakan.

Anonymous said...

salam wahai salafi dan wahabbi.
mana mungkin yazid tidak mengarahkan pembunuhan kepada hussain. amat lucu dan melucukan kerana yazid yang mengarahkan peperangan tersebut. apakah peperangan tidak berakhir dengan pembunuhan. apakah yazid tidak tahu peperangan akan berakhir dengan pembunuhan. tahukah anda wahai wahabbi dan salaffi bahawa rasul saw pernah mengatakan bahawa "janganlah kalian menyakiti kedua putera ku hasan wal husain kerana menyakitinya adalah seperti menyakiti aku dan menyakiti aku ada seperti menyakiti Allah"
Tidak timbul kami mengambil sumber hadis dari mana tapi yang penting kalian sila rujuk dalam hadis kalian sendiri dan membaca sejarah kalian sendiri.
ini bukan persoalan syiah, sunni, wahabii maupun salaffi. ini fakta sejarah yang berlaku.
kalian lihat sendiri sikap putar belit muawiyah dalam peristiwa tahkim semasa perang siffin. apakah allah meredai perbuatan menipu semasa melakukan peristiwa tersebut. ini adalah suatu penipuan besar yang dilakukan dalam sejarah islam. jadi tidak hairan lah bila tuan guru kalian muawiyah kaki penipu, maka anak buah pun sama. father like son.kini wahabii mula nak melakukan penipuan sejarah pula.

Anonymous said...

Ana nak tanya anta ni puak syiah khawarij ke? syiah isna asyariah atau syiah imamyah, atau syiah simailyah?

Jangan gunakan otak, rasio, logika dan kemungkinan kamu untuk menilai kebenaran tapi gunakan dalil dan hadis yang sanadnya sahih.

ana nasihatkan supaya anta untuk kembali kejalan Ahlu sunnah wal jamaah.

anta jangan menipu masyarakat dengan hujah logika,kemungkinan2,rasio pembelitan sejarah seolah2 negeri ahlussunnah saudiyah bekerjasama dengan yahudi dan israil.

sekarang ana mahu tanya kepada anta dan buka mata hati baik2.
kenapa setiap konflik yang terjadi dinegara teluk umat (Ahlusunnah)islam yang menderita tapi yang mendapat keuntungan dan manfaatnya orang2 syiah? kenapa setiap kali tentara Amerika masuk ke negara teluk meruntuhkan pemimpin Ahlussunnah diganti dengan Negara Syiah, pemimpin Syiah? wahai kaum ahlusunnah buka mata antum semua jangan sampai dibodohkan oleh orang2 syiah. kerana ada sesuatu hubungan perjanjian antara tokoh dan pemimpin syiah dengan Yahudi Israil.
Ana atas nama orang melayu islam mengajak anta untuk kembali kepangkuan Ahlusunnah wal jamaah.

Anonymous said...

hmm..nampaknya wahabi dah mula hilang modal.mula lah nak tanya dari syiah mana. mula lah nak buat tuduhan palsu kononnya syiah ambil kesempatan dengan amerika.
mungkin wahabbi ni dah nyanyuk. di iraq itu majoriti adalah syiah. tetapi seperti biasalah sadam hussin itu pengganas seangkatan dengan yazid dari kaum sejenis anda melakukan pelbagai kezoliman dan pembunuhan. peperangan di iraq itu adalah peperangan diantara saddam dan amerika bak kata dua syaitan yang berhawa nafsu binatang merebut kuasa.maka bila syaitan saddam hussin tumbang maka ujudlah kerajaan baru. maka logiknya sudah tentulah pemimpin yang menang adalah dari kalangan majoriti. maka wahabbi kini mula bengang di iraq dan sekarang melakukan aksi bunuh diri di tempat awam, hospital, stesyen bas dan masjid syiah.
persoalan sekarang adalah yang ganas itu adalah regim sadam, amerika dan wahabbi.
tapi biasa leer. sejarah membuktikan wahabi ini jenis baling batu sembunyi tangan...

Anonymous said...

Ternyata antara golongan yang membenci wahabi adalah dari kalangan syiah. Golongan syiah inilah yg menabur fitnah sehingga umat tersalah di dalam memahami wahabi.

Golongan wahabi mencintai semua para sahabat Nabi SAW dan juga ahlul bait termasuk Saiidina Ali, Salman, Bilal, Hasan,Husin dan semua termasuk dari salaf as-solleh. Namun kecintaan kita tidak pernah mengangkat mereka lebih dari Allah dan Rasul.

Rupanya ada keturunan Abdullah Bin Saba' di sini.

Semoga Allah melaknat sesiapa sahaja yang mencerca para sahabat Nabi SAW.

Anonymous said...

woi pengikut mohd abd wahab...korang ni macam babi, tahu sondol je, tanpa melihat sejarah dan ilmu dari sumber yang betul...Itulah yang menyebabkannama korang menjadi wahab babi!!!

Anonymous said...

Akhlak Wahabi tidak seperti agama Syiah. Kami tidak mencerca para sahabat Nabi SAW.

Syiah amat membenci Saiidina Abu Bakr, Umar, Uthman, Muawiyah. Jika para sahabat yg dijanjikan syurga oleh Allah dan Rasul lagikan dihina, apalah nak dihairan jika mereka mencerca golongan ulamak ahli sunnah.

Semoga kutukan dan laknat Allah terhadap mereka yang mencerca para sahabat Nabi SAW.

Anonymous said...

Bagaimana puak2 syiah yang mencaci para sahabat ni boleh sampaikan kat sini ek, pelik juga.....
saudara saya ahli pas kene hati2 dengan depa ni sat gi, habeh anak dara hangpa ni dieorang mut'ah. kawin tes,coba,try dulu sebelum guna....baik2 dengan puak2 syiah ni.sekarang memang dieorang tak tunjuk belang duk kat belakang politik yang menyokong depa, jangan sampai menyesal kemudian tiada guna.
Puak syiah tuduh wahabi sokong amerika, kata saddam pengganas (pemimpin mana yang tak buat jahat, kat Iran lagi teruk berapa ramai orang sunni dibunuh),tapi puak syiah menyokong yahudi dan amerika untuk ambek faedah atas pemimpin sunni.

Anonymous said...

Aku ni pening...mana satu yang betul ni...komen di atas ni mengaku wahabi...manakala zubair dll. pula mengaku salafi tak mengaku wahabi...

tolong jelaskan...

Anonymous said...

Kedudukan Hadis Allah Melaknat Orang Yang Mencela Sahabat Nabi

Terdapat sebagian orang yang sangat berlebihan dalam mengagungkan sahabat Nabi. Tidak puas dengan hadis shahih mereka berhujjah dengan hadis dhaif untuk memuliakan Sahabat Nabi. Mereka mengecam orang yang berani membicarakan sahabat. Mereka menuduh orang yang mengungkapkan kesalahan sahabat sebagai orang yang telah Mencela Sahabat Nabi. Dan menurut mereka Mencela Sahabat Nabi akan mendapat laknat Allah SWT. Berikut hadis yang dijadikan hujjah oleh mereka

قال رسول الله صلى الله عليه و سلم من سب أصحابي فعليه لعنة الله والملائكة والناس أجمعين

Rasulullah SAW bersabda “Siapa yang mencaci SahabatKu maka dia akan dilaknat oleh Allah SWT, Malaikat-malaikatNya dan manusia seluruhnya”.

Hadis dengan matan di atas adalah riwayat Ibnu Abbas dalam Mu’jam Al Kabir Ath Thabrani 12/142 no 12709. Diriwayatkan juga oleh Anas bin Malik dalam Fadhail As Shahabah Ahmad bin Hanbal no 8 dengan tambahan lafaz “Allah tidak akan menerima amalannya baik wajib maupun sunnah”. Hadis riwayat Jabir dalam Musnad Abu Ya’la 4/133 no 2184. Hadis riwayat Ibnu Umar dalam Mu’jam Al Kabir Ath Thabrani 12/434 no 13588 dan Mu’jam Al Awsath 7/114 no 7015 dengan lafaz yang hanya menyebutkan laknat Allah SWT saja tanpa tambahan “Malaikat dan manusia seluruhnya”. Juga diriwayatkan Uwaim bin Sa’adah Al Anshari dalam Mustadrak Al Hakim 3/7732 no 6656 dan Mu’jam Al Awsath 1/144 no 456. Selain itu hadis ini juga diriwayatkan secara mursal oleh Atha’ bin Abi Rabah dalam Fadhail As Shahabah Ahmad bin Hanbal no 10 dan 11 dan dalam As Sunnah Ibnu Abi Ashim no 1001.

Selanjutnya:

http://secondprince.wordpress.com/2009/09/11/kedudukan-hadis-allah-melaknat-orang-yang-mencela-sahabat-nab/

Anonymous said...

salam wahabbi dan salaffi. nampaknya memang wahabbi main tuduh buta tuli dan melakukan pembohongan macam muawiyah dan yazid. di Iran tidak pernah berlaku pembunuhan terhadap fahaman lain termasuk sunni, kristian maupun yahudi. mereka bebas beragama. tetapi macam biasa laa perangai huduh wahabbi yang suka main tuduh.
memang tentera iran perangi suatu kelompok di sempadan iran dan yang diperangi adalah sendiket pengedar dadah yang di dalangi oleh taleban afghanistan.
saya pernah baca tuduhan kononya iran main suka gantung pendukung sunni. bila kita chek balik, maka yang sebenarnya adalah seorang lelaki yang dihukum kerana merogol bawah umur.
saya juga pernah menonton video kononya iran bom masjid sunni. bila kita siasat, maka video itu adalah masjid syiah yang di bom oleh wahabbi di iraq.
jadi tidak hairanlah wahabbi ini main tuduh kerana mereka dilatih oleh muawiyah untuk lakukan pembohongan yang dikatakan bohong sunat.
tepuk dada tanya diri.masakan arab saudi yang berfahaman wahabbi yang kononnya alim sanggup jadi lembu amerika, tetapi iran yang dikatakan sesat di geruni oleh amerika. pelik sungguh.

Anonymous said...

Kadangkala kebencian dan dendam membawa sesetengah pihak menghalalkan diri mereka mencipta kisah dusta memfitnah orang lain. Kemudian orang ramai pula menelankan tanpa menyedari bahawa jika itu satu fitnah pembohongan, mereka akan dihukum oleh Allah pada hari kiamat kelak kerana menyebarkan fitnah terhadap muslim yang lain. Apatah lagi jika muslim itu sahabah Nabi s.a.w, atau orang soleh atau tokoh ilmuwan Islam. Sekalipun jika individu itu bukan terkenal sebagai orang soleh dan baragama, kita tidak boleh menzaliminya dengan membuat cerita bohong terhadapnya. Lihatlah apa yang dilakukan oleh penyelewengan sejarah terhadap Yazid bin Muawiyah dengan menuduh dia membunuh cucu Nabi s.a.w. Saidina Husain bin Ali. Sehingga dia dilaknat dan ditohmah dengan berbagai tohmahan. Padahal tiada bukti pun yang menunjukkan demikian.Kata Ibn Taimiyyah (meninggal 728H): “Yazid bin Mu`awiyah lahir pada zaman khalifah `Uthman bin `Affan r.a. Beliau tidak bertemu dengan Nabi S.A.W. dan tidak termasuk dalam kalangan sahabah dengan sepakat ulama. Dia juga tidak termasuk di kalangan yang terkenal dengan agama dan kesolehan. Dia adalah salah seorang pemuda kaum muslimin. Dia tidak kafir atau zindik. Memegang jawatan selepas ayahnya dengan kebencian sebahagian kaum muslimin dan redha sebahagian yang lain. Dia adalah seorang yang berani dan bermurah hati. Dia bukan seorang yang menzahirkan perkara-perkara keji (maksiat) seperti yang dituduh oleh musuh-musuhnya” (Ibn Taimiyyah, Majmu’ al-Fatawa, 2/253, Riyad: Maktab al-`Abikan)

Adapun peristiwa pembunuhan cucu Nabi s.a.w. Husain bin `Ali r.ahuma tidak ada bukti dia menyuruhnya atau terlibat dengannya. Bahkan ahli sejarah yang adil telah meriwayatkan bahawa beliau telah menangis atas kematian Husain dan melaknat pembunuhnya. Penduduk Syam yang hadir turut menangis bersamanya. Bahkan hubungan baik Yazid dan anak Saiyyidina Husain iaitu `Ali bin Husain berterusan selepas itu. Mereka sering mengutus surat menyurat antara mereka. Bahkan `Ali bin Husain menganggap yang membunuh ayahnya adalah Syi`ah di Kufah yang menjemput ayahnya datang dan menipunya. Cumanya Yazid dipertikaikan kerana tidak membunuh balas terhadap pembunuh Husain. Kata Ibn al-Salah (meninggal 643H): “Tidak sahih di sisi kami bahawa Yazid memerintahkan agar dibunuh Husain r.a. Riwayat mereka yang dipercayai menyetakan perintah membunuh al-Husain datang dari orang yang mengepalai pembunuhannya iaitu `Ubaid Allah bin Ziyad, gabenor Iraq ketika itu” (Ibn Tulun, Qaid al-Syarid min Akhbar Yazid m.s. 57, Kaherah: Dar al-Sahwah)

Anonymous said...

Dengan puak syiah ni kita nak bincang secara ilmiah depa tak da ada dalil apapun. tu yang dia orang tuduh2 je. tegok kan irak dulu negara yang dipimpin oleh orang sunni dan sekarang jadi negara syiah kononnya yahudi takut dngan iran. orang ramai jangan lupa...yahudi dengan iran tidak akan pernah berperang sebagaimana yahudi menyerang negara irak.tidak akan pernah....tidak akan pernah....tidak akan pernah,tahukah anda kenapa....
kita kene tegok sejarah lahirnya puak2 syiah dan khawarij.siapa yang mengadu domba dan menghasut sehingga terbunuh nya usman bin affan radhiallahu anhu...yang membunuhnya adala puak syiah.kemudian yang dituduh ahlusunnah.
kemudian selepas perang siffin lahirnya puak khawarij juga dari kalangan puak syiah.
dan yang terakhir yang membunuh Hasan dan Husin radhiallahu anhuma siapa? Puak syiah khawarij.
dan menurut sejarah lahirnya syiah nya diasaskan orang Munafik iaitu Abdullah bin saba' bin sulul seorang yahudi yg tidak dimadinah.
tahukah saudara2 kenapa ana katakan bahawa yahudi tidak akan pernah menyerang dan menumbangkan rezim syiah diiran kerana mereka ni ada satu perjanjian tokoh2 mereka dulu dan pengasas yang sama.

mana ada agama yg menyuruh menusuk,mencarik2 kulit, mensilet diri dengan pisau seperti yang dilakukan puak syiah pada bulan muharram . tidak ada agama didunia ni macamtu teruk sekali.tidak dapat diterima secara dalil dan Nas Islam dan juga tidak masuk akal langsung. menyuruh melukai diri sendiri innalillahi wa inna ilaihi rajiun.
bertaubatlah wahai saudara ku.....
kembalilah kepada Ahli Sunnah Waljamaah, sebelum anda terlambat sesungguhnya azab allah itu sangat dasyat.
jika anda mahu hidayah Allah minta kepada Allah tunjukkan jalan yang lurus sebaimana jalannya para sahabat.....ana berdoa kepada Antum semua pada bulan yang mulia ini Allah berikan hidayah untuk kembali kepada Ahli sunnah wal jamaah.

Anonymous said...

Golongan salafi dengan mereka yang menganut agama syiah tidak mungkin dapat bersama melainkan mereka yang beragama syiah menghormati semua para sahabat Nabi dan menghentikan celaan dan fitnah terhadap mereka.

Bagi salafi, sahabat Nabi adalah sebahagian rujukan di dalam hukum tetapi telah dicela, malahan dikafirkan oleh syiah.

Wahai kamu yang beragama syiah! Kamu mengatakan kami buta sejarah tetapi kami tidak. Kamu memahami sejarah yang telah didustakan oleh golongan dajjal syiah. Ya, golongan yang menghina para sahabat Nabi adalah dajjal dan kafir.

Anonymous said...

kita tidak mencela atau mengkafirkan para sahabat.apa yang kita sebut ada dalam hadis anda semua. yang mengatakan muawiyah yang membunuh ammar bin yassir adalah penderhaka adalah dalam hadis kamu sendiri.
yang mengatakan siapa yang menyakiti dan menzalimi hassan dan hussain adalah menyakiti rasul dan allah terdapat dalam hadis sohih kamu sendiri.
tidak timbul syiah mengkafirkan sahabat. syiah tidak pernah mengkafirkan mana-mana sahabat mau mana mana mazhab.cuma syiah tidak mengiktiraf cara perlantikan pemimpin selepas rasullullah.
SEBENARNYA KALIAN SENDIRI YANG MENGKAFIRKAN BAPA SAUDARA RASUL SAW IAITU ABU THALIB.
SAYA MOHON KALIAN NAFIKAN KENYATAAN SAYA BAHAWA WAHABBI DAN SALAFFI TURUT MENGKAFIRKAN AYAH DAN IBU RASUL. MUNGKIN SAHABAT KITA DALAM ASWJ TAK TAHU HAL INI....

Anonymous said...

Bagi saya, perbezaan yang timbul sejak dari Nabi SAW wafat sehingga sekarang adalah berpunca daripada sikap tamak kuasa yang akhirnya memecah belahkan umat Islam.

Sekiranya umat Islam dapat menerima wasiat Nabi SAW untuk membai'ah Amirul Mu'minin Ali Bin Ali Talib sebagai imam / khalifah selepas kewafatan Nabi SAW, maka sejarah umat Islam tidak akan menjadi seteruk ini.

Sesungguhnya selepas Nabi SAW, tidak ada nabi lagi, tetapi kepimpinan Nabi diwarisi oleh keturunannya bermula daripada Amirul Mu'minin Ali sehinggalah Imam yang ditunggu-tunggu untuk menzahirkan diri setelah ghaib iaitu Imam Zaman Imam Mahdi A.S.

Imam Mahdi akan menzahirkan diri dan bersama tenteranya membebaskan al_Quds tidak lama lagi insyaAllah.

Saya menyeru kepada semua kawan di sini agar tidak berdebat secara membabi buta sebaliknya mengambil nas dari al-Quran dan itrah Nabi SAW iaitu keturunannya yang diangkat menjadi pemimpin. Inilah sahaja yang ditinggalkan oleh Nabi SAW untuk umatnya berada di jalan yang lurus.



-Tentera al Mahdi

IMAM said...

sahabat ku sekelian. sebenarnya kita tidak boleh menafikan perpecahan yang cukup nyata berlaku setelah sebaik sahaja kewafatan rasulullah saw. dalam peristiwa israq miraj rasulullah sendiri menyaksikan ramai yang diazab di neraka sehingga malaikat menyampaikan kepada rasulullah bahawa mereka-mereka ini adalah pendusta. Didalam versi sunni sendiri yang menceritakan raslullah saw terkejut melihat ramai yang beliau kenali telah diazab oleh allah swt. yang dimaksudkan yang beliau kenali itu tentulah ada sahabat beliau yang terlibat.
kita melihat banyak hadith yang mengkabarkan rasulullah saw telah mewasiatkan kepada ali untuk menyambung pemerintahan setelah beliau wafat.
kita melihat ada sahabat yang langsung tidak menguruskan jenazah rasulullah saw dan sibuk mempersoalkan tentang kepimpinan. sejarah sendiri menceritakan apabila abu bakar dilantik menjadi khalifah berlaku peristiwa ali enggan membaiat pada peringkat awalnya. fatimah az zahra juga mempertikaikan hal ini dan menuntut tanah fadaq milik keterunan rasulullah saw. kalau diteliti sejarah ini sudah tentu ada sesuatu disebaliknya.tapi kenapa kita menyimpan sejarah tersebut? inilah detik utama berlakunya perpecahan. ali yang lurus dan tulus hati dan perasaan walaupun memahami dan yakin beliau adalah pemimpin yang sebenarnya akhirnya tidak mau melihat perpecahan lalu terpaksa melakukan biat. tidak berlaku soal syiah di bawa oleh abdullah bin saba.abdulah bin saba tidak ada peranan langsung dalam isu yang kononnya mengujudkan fahaman syiah.
(sambung)

IMAM said...

kita melihat bagaimana bilal yang dikatakan tidak mau mengazankan waktu solat bukan kerana beliau terlalu sedih akibat kewafatan rasulullah saw, sebaliknya beliau juga antara yang menjadi saksi bahawa ali adalah pengganti. bilal enggan mengazankan waktu solat adalah kerana beliau memboikot perlantikan khalifah yang tidak sah.
kita jua menyaksikan ada golongan yang enggan membayar zakat telah diperangi oleh abu bakar. entah dari mana hukum sesaorang yang enggan bayar zakat boleh di bunuh. sebenarnya bukan mereka engkar dalam hal zakat, tetapi mereka enggan mengiktiraf abu bakar sebagai khalifah.
kita melihat bagaimana fatimah az zahra yang gering tidak mengizinkan abu bakar menziarahinya. kenapa hal ini berlaku? kerana fatimah az zahra juga turut menyaksikan wasiat perlantikan ali sebagai pengganti rasulullah saw.
apakah abu bakar dan sekutunya tidak tahu dalam hal ini. sebenarnya mereka tahu dan mereka juga turut mengucapkan tahniah pada ali. tapi akhirnya mereka menjadi golongan yang engkar.
kita melihat bagaimana merek mengugut dan membakar rumah fatimah az zahra kerana fatimah az zahra enggan membiat kepada mereka. apakah yang dilakukan oleh abu bakar dan omar ini akan direstui oleh rasulullah saw?
kita juga melihat bagaimana seorang sahabat yang disayangi oleh rasulullah saw abu dzar di hukum oleh uthman dengan membuang daerah di lautan padang pasir yang kering tanpa makan dan minum kerana menegur pemborosan dan salah guna wabg baitulmal. apakah hukum islam sezalim itu? akhirnya abu dzar wafat akibat tiada makan dan minum. sungguh sedih....
tapi kenapa kita semua buta hati dan perasaan? kenapa kita melihat yang salah di tukar menjadi yang benar dan "matlamat menhalalkan kaedah dan cara"?
(sambung)

IMAM said...

sesungguhnya ali tidak pernah melakukan pengkhianatan pada sesiapa. kekejaman muawiyah memerangi dan menipu dusta dalam perang siffin jelas menunjukan sikap sebenar siapa muawiyah. demikianlah berlaku penglaknatan kepada ali di seluruh mimbar kutbah di zaman pemerintahan muayiwah sehingga ke zaman umar abd aziz. inilah pengkhianatan yang dilakukan oleh bani umaiyah kepada keluarga dan keterunan rasulullah saw.
sejarah 10 muharam juga jangan kita semua lupa akan pembunuhan hussain oleh kumpulan yazid. tidak kah anda melihat ini sebagai suatu kezaliman atau hanya sebagai sejarah yang tidak ada apa-apa perasaan?
pembunuhan dan kekejaman terus berlaku dan berlaku sehingga ke hari ini. kalau kita menonton tv dan mana-mana media kita akan melihat pembunuhan dilakukan oleh wahibbi dan slaffi terhadap kelompok syiah. tapi seperti biasa dalam kuliah agama mereka, mereka sering mengatakan syiah yang melakukan pembunuhan terhadap sunni.
kita lihat di pakistan, afhganistan dan iraq peristiwa pembunuhan terhadap golongan syiah terus berlaku. keazaliman terus berlaku.
SALAM AIDIL FITRI
Maaf Zahir Batin dari saya sekeluarga. Moga Allah swt akan terus memberi kekuatan pada kita semua dalam mengenali dan mencintai ahlul bait. SOLAWAT

Anonymous said...

Ya Allah dengan keberkatan 'idul fitri yang akan disambut seluruh umat Islam esok, bukakanlah pintu hati kaum muslimin untuk menjadi mukminin yang mencinta Rasulullah SAW dan ahlul baitnya yang disucikan olehMu untuk memimpin umat hingga ke akhir zaman.

-Tentera al Mahdi

Anonymous said...

Quotations about Imam Hussain (ﮫﻨﻋﷲﺍﻰﻀﺮ) by Non-Muslims


�My faith is that the progress of Islam does not depend on the use of sword by its believers, but the result of the supreme sacrifice of Hussain (ﮫﻨﻋﻰﻠﺎﻌﺘﷲﺍﻰﻀﺮ), the great saint.�


Pandit Jawaharlal Nehru

�Imam Hussain�s (ﮫﻨﻋﻰﻠﺎﻌﺘﷲﺍﻰﻀﺮ) sacrifice is for all groups and communities, an example of the path of rightousness.�


Reynold Alleyne Nicholson

"Hussain (ﮫﻨﻋﻰﻠﺎﻌﺘﷲﺍﻰﻀﺮ) fell, pierced by an arrow, and his brave followers were cut down beside him to the last man. Muhammadan tradition, which with rare exceptions is uniformly hostile to the Umayyad dynasty, regards Hussain (ﮫﻨﻋﻰﻠﺎﻌﺘﷲﺍﻰﻀﺮ) as a martyr and Yazid as his murderer."
[A Literary History of the Arabs, Cambridge, 1930, p197]


Edward Gibbon

"In a distant age and climate the tragic scene of the death of Hussain (ﮫﻨﻋﻰﻠﺎﻌﺘﷲﺍﻰﻀﺮ) will awaken the sympathy of the coldest reader."
[The Decline and Fall of the Roman Empire, London, 1911, volume 5, pp391-2]


Rabindranath Tagore

�In order to keep alive justice and truth, instead of an army or weapons, success can be achieved by sacrificing lives, exactly what Imam Hussain (ﮫﻨﻋﻰﻠﺎﻌﺘﷲﺍﻰﻀﺮ) did.�


Dr. Rajendra Prasad

�The sacrifice of Imam Hussain (ﮫﻨﻋﻰﻠﺎﻌﺘﷲﺍﻰﻀﺮ) is not limited to one country, or nation, but it is the hereditary state of the brotherhood of all mankind.�


-Tentera al Mahdi

Anonymous said...

kepada Tuam IMAM dan Tentera Mahdi yang memberi komen dalam ruangan ini.apakah benar kenyataan tuan? apakah selama ini umat islam telah di buai oleh cerita palsu yang di putar fakta dan realiti?apakah benar kezaliman terhadap rasul dan keterunannya dilakukan oleh mereka yang mengaku islam?
Mungkinkah kerana keimanan yang benar berada kuat di IRAN dan HIZBOLAH hingga menyebabkan Allah swt memberikan kekuatan luar biasa kepada mereka dan mencabut kekuatan pada musuh mereka iaitu zionis dan amerikan dajjal?
Apakah benar mereka yang kamu sangka sesat sebenarnya benar dan kita yang mengakui punyai kehebatan ilmu rupanya tersasar jauh?
Apakah dalam sebuah hadis sohih yang lebih kurang menceritakan rasulullah bersabda " akan ada suatu masa nanti suatu kumpulan dari kumpulan kamu(sambil menepuk bahu salman alfarisi)mereka ini akan menjadi penyelamat manusia di akhir zaman nanti". salman al faris berasal dari bumi parsi(IRAN). apakah kebangkitan revolusi iran merupakan petunjuk utama kebangkitan islam telah bermula?
sama samalah kita mengkaji...

Anonymous said...

Dari awal pertama sehingga pembahasan ini tidak tentu ujungnya.....ana melihat kami Ahlu sunnah membahas panjang lebar dan ilmiah dengan menyenaraikan rujukan tapi puak2 syiah ini depa bercerita tentang agama ini sama dengan depa cerita dogeng naga cina bagi kaum cina. tidak ada dalil siapa yang kata, riwayat siapa.
dan yang palik teruknya mereka selalu berkata menurut pendapat saya ali itu gini gini gitu gitu, yazid gini yazid gitu..khalifah gini khalifah gitu......Innalillahi wa inna ilaihi rajiun...ana mengajak puak2 syiah ini untuk kembali kejalan Ahlusunnah wal jamaah, kembali lah dari ajaran sesat mu itu ya manusia yang mengaku cinta nabi tapi tak pernah mengikuti sunnah Nabi dan Sunnah Ahli Bait radhiallahu anhum.
dan perlua ana tegaskan disini Ahlu sunnah tidak pernah berkhianat kepada Nabi dan Ahli Bait Radhiallahu anhu.
Dan Ahli Baiti Nabi saw melepaskan tangan daripada islam yang puak syiah amalkan.
Nabi ketika meninggal anaknya Ibrahim alaihi salam baginda menangis sedih bercucuran air mata.
tapi puak syiah pada hari ini setelah membunuh Hasan dan Husen radhiallahuanhuma di karbala merasa menyesal, maka merekapun bersedih dan menusuk, mensayat, mensilet badan2 mereka dan mengorbankan anak2 perempuan mereka untuk berpesta pora.
wahai yang mengaku cinta ahli bait....Nabi saw tidak pernah mengajak ummatnya dengan cara-cara bodoh seperti ini dan tidak pernah berzina dengan mengorbankan anak dara mereka berpesta dengan dara mereka sepertimana dilakukan oleh Puak syiah Ismailiah.
Mereka datang hari ke2 muharram mereka datang ke satu mesjid dengan setiap jamaah mesti membawa kapel masing2 (ada yang membawa anak perempuan, isteri dan sebagainya) kemudian setelah tok syeikh ceramah lampu dipadam kan kemudian diaduk dalam gelap dan berzinalah puak2 ini dalam tempat tersebut setelah selesai maka lampu di on kan semula. selesailah pesta zina mereka, maka anak yang lahir dari zina mereka ini adalah anak yang paling soleh dan baik dikalangan mereka..wal iyazubillah.
inikah Islam yang kamu seru wahai penipu ahli bait....kembalilah kejalan yang lurus ahlusunnah wal jamaah.

Anonymous said...

salam pada yang komen mengenai gini,gitu dan kononnya syiah membawa cerita palsu.
menuduh syiah mengizinkan zina dan melakukan pesta anak dara adalah satu lagi pembohongan besar yang di cipta oleh wahabbi dan salaffi. setahu kita semua, di negara Syiah IRAN tidak ada kes ini. kalau ada sudah tentu dibongkarkan dalam youtube,cnn,astro dan paling utama siaran tv al wahabbi.kalau setakat main sebut aja tak pyah leee wahai pendusta .mereka boleh mendusta sesama mereka..sebenarnya wahhabi dan salaffi ini amat jeles dengan kehebatan IRAN pimpinan Ulamak syiah.
wahabbi dan salaffi boleh malkukan sebanyak mana pendustaan dan silakan..biasa laaa father like son and cucu cicit serta keterunan. bila Muawiyah melakukan pendustaan maka anak buah pun sama laa...
yang kita sering lihat di ASTRO dan sebagainya pesta campur jantina ini berlaku di riyadh,dubai,doha,istanbul,beirut,cairo dan itulah negara pemimpin yang di dokong oleh wahabbi dan salaffi.

Anonymous said...

WAHAI WAHABBI DAN SALAFFI.BACA KENYATAAN PRES IRAN...
Ahmadinejad mahu ‘potong tangan’ pihak serang Iran

TEHERAN: Presiden Iran, Mahmoud Ahmadinejad memberi amaran akan ‘memotong tangan’ mana-mana pihak yang mahu menyerang Iran dan mengulangi tuntutannya agar tentera asing pimpinan Amerika Syarikat (AS) meninggalkan Iraq dan Afghanistan.

“Tidak ada kuasa yang berani melancarkan keganasan ke atas Iran.

Iran hari ini mempunyai pengalaman dan kekuatan,” kata Ahmadinejad dalam ucapan sempena ulang tahun tercetusnya perang Iran-Iraq pada 1980.

“Angkatan tentera kami bersedia menentang musuh. Jika sesiapa mahu menembak peluru ke arah kami, kami akan potong tangan mereka,” katanya.

“Seluruh dunia perlu sedar bahawa rakyat Iran akan bersungguh-sungguh mempertahankan hak dan negara mereka,” kata Ahmadinejad yang berlepas dari Iran ke New York selepas ucapan itu untuk menghadiri perhimpunan agung Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB).

Ucapan Ahmadinejad diikuti dengan satu perarakan tentera, acara tahunan menandakan tercetusnya perang di antara Iran dan Iraq yang berlanjutan hampir sedekad.

Hampir sejuta penduduk di kedua-dua pihak mati dalam perang yang tercetus sebaik saja selepas revolusi Islam di Iran pada 1979.

Sementara itu, di TEL AVIV, Israel dilaporkan cuba meyakinkan delegasi perhimpunan agung PBB untuk meninggalkan dewan ketika presiden Iran itu menyampaikan ucapan di perhimpunan terbabit.

“Beberapa hari lalu, beliau memberikan satu ucapan baru yang berbaur kebencian,” kata duta PBB Israel, Gabriela Shalev kepada radio tentera yang merujuk kepada Ahmadinejad yang Jumaat lalu sekali lagi menyifatkan Holocaust sebagai satu mitos dalam satu kenyataan yang mencetuskan kemarahan negara Barat dan Russia. - AFP
KITA SEMUA BELUM PERNAH DENGAN MANA-MANA NEGARA ISLAM WAHABBI YANG BERANI KELUARKAN KENYATAAN SEDEMIKIAN. YANG KITA PERNAH LIHAT ADALAH ADEGAN CIUM PELUK RAJA WAHABBI DAN PRES AMERIKA. TEPUK DADA TANYA IMAN. NEGARA YANG KAMU FITNAH MENGHALALKAN PELACUR APAKAH AKAN DIBERIKAN NUSRAH DAN KEKUATAN DARI ALLAH?

Abu Mu'aaz said...

DPPNPs tak buat laporan polis pulak puak-puak syiah dok komen dalam blog depa ni? tak cemuih pulak dengan puak-puak ni?

----

pasai muzakarah ni pendapat ana, kena pertimbangkan baik buruk yang mai lepas muzakarah ni... kalau lagi banyak buruk, baik tak payah.

so kepada yang mencadang, mungkin boleh fikir balik dan boleh tarik balik secara terbuka... yang menerima, harap boleh terima penarikkan balik dengan hati yg terbuka tanpa riuh rendah.

----

daripada dok buang masa bekelai sesama sendiri, baik kita sama-sama perangi syiah yang dah jelas sesat lagi menyesatkan. kita tukaq muzakarah ni kepada muzakarah cari titik persamaan dalam menentang syiah laknatullah. ada juga faedah.

wassalam.

Anonymous said...

DPPNPs! bukak mata la! tempat komen ni dah jadi tempat syiah sebarkan sampah sarap depa dah ni...

DPPNPs pro syiah ka apa?!?!

kalau betui, muzakarah apa pun mesti DPPNPs menang punya... penuh dengan taqiyyah saja la nanti.

Anonymous said...

Wahai puak syiah yang sesat dan menyesatkan orang lain....
ana tak kata kat negara iran pesta ana dara tapi ana nampak dengan mata kepala sendiri puak syiah ISMAILIYAH buat macam tu kat pakistan. dan MUT'AH ini juga dilakukan oleh puak SYIAH IMAMIAH di IRAN dengan cara yang berbeza try, coba, tes sebelum kawin....kalau antum tak percaya mai ikut ana. ana kan tunjukkan satu persatu....kesesatan amalan puak2 syiah secara keseluruhannya.

jangan nak alih pembahasan dan menipu masyarakat sunnah dengan Isu Israel dang Iran dan HIzbullah.
Kami AHli sunnah tidak akan tertipu dengan kebohongan Puak2 Syiah.
Isu Perbalahan dan Perdebatan Amerika dengan Iran dari dulu lagi. Amerika dan Yahudi mustahil akan menyerang dan berperang dengan Iran tidak akan tidak akan tidak akan sama sekali.....tahukah wahai saudara----------
kerana mereka satu pengasas dan mereka telah jalinkan hubungan diantara tokoh -tokoh mereka tapi apa yang kita nampak di tv, surat kbar, kononnya membuat pelbagai isu itu semua strategi mereka ingin menutup mata masyarakat AhliSunnah supaya kita boleh menerima ajaran sesat mereka.
Wahai puak2 Syiah bertobatlah kamu semua kembalilah ke jalan Allah dan Rasulnya tidak ada agama yang menyuruh untuk berzina dengan cara Mutah dan tidak ada Mensilet, memukul diri sendiri dalam Agama Islam.....
bertaubatlah......bertaubatlah.
Kami Ahlu Sunnah Tidak akan pernah bersatu dengan syiah selagi puak syiah tidak kembali kepada Al Quran dan Asunnah menurut pemahaman para sahabat.
Ahlusuunnah sangat jauh berbeza dengan puak syiah....
dari Al Quran mereka tidak sama dengan Al Quran Ahlusuunnah.
Hadis Riwayat Puak Syiah tidak sama dengan hadist riwayat Ahlus sunnah.bahkan puak syiah meniru sanad hadis Ahlusunnah wa
l jamaah.
syahadat puak syiah tidak sama dengan Ahlusunnah.
Asyhaduallaa ilahaillah wa asyhadu annaamuhammadurrasulullah wa ali waliyullah...dari mana syahadat ini datang wahai puak syiah. Imam Ali radhiallahu anhu sendiri tidak mengakui puak syiah sendiri yg konon membela beliau tpi sebenarnya mereka berkhianat kepada sayyidina Ali r.a.
kalau antum wahai puak syiah masih tak mahu mengakui juga semua apa yang ana tuliskan ini dan sebelumnya....meh ikut ana kita pi Pakistan apa yang puak Ismailiyah, agakhaniah, isna asyariayh buat pada bulan muharram dari berzina ramai2 dalam mesjid dan tempat2 khusus, mensilet diri dan lain2. tapi jangan ajak ana join sekali sudah....
pasal bagi kami ahlu sunnah amalan seperti itu sesat dan menyesatkan.

Ana Mencintai antum demi Allah jika antum kembali kejalan yang benar marilah kita raikan atas hidayah Allah bagi Ahlusuunnah marilah wahai saudaraku.....marilah kita kembali bersama-sama untuk mencintai Nabi dan Ahli kularga beginda dengan cara Assunnah dan para sahabat radhiallahu anhum semuanya.

Anonymous said...

salam wahabbi dan salaffi,
memang biasa laa orang yang berdusta akan menuduh orang lain mendusta.kalian boleh terus memaki hamun dan ternyatalah dunia menyaksikan gelagat emosi anda yang tak tentu pasal. tak ada lain kalian menuduh syiah menghalalkan perzinaan.
macam biasa laa manusia dusta wahabbi dan salaffi tak pernah puas hati dari dulu kini dan selama-lamanya.walaupun Iran bermusuh dengan amerika di katakan lakunan. dan yang paling lucu dan lawak bodoh menuduh perperangan antara hizbullah dan israel juga suatu lakunan.
ternyata umat islam jadi lemah, kuyu, bodoh pak turut dan kalah adalah kerana terikut dengan fahaman kalian. ada minyak pun di berikan hak pada amerika.
cuba kalian lihat Iran. kekuatan semua aspek (pendidikan, agama, sosial, pertahanan dan segala) adalah kerana tidak lain tidak
bukan kerana bantuan dan doa mereka di makbulkan oleh Allah swt.
kesimpulannya wahabbi dan salaffi dah habis modal dan dengan penuh emosi memaki hamun.apa pun terpulang pada semua yang membaca.

Mat Busa said...

jawab le wahabbi...betul kaa kamu mengatakan ayah dan ibu rasul bukan islam. kalau bukan islam maka ibu dan ayahnya kafir leeer...
hisshhuuhh teruk betul fatwa wahabbi

Anonymous said...

kite sume pun tahu lama dah sikap wahabbi nie. kalau di perlih nie tok imam dan makmun solat dalam keadaan terpaksa aja.nak uat cam mana. diktator wahabbi akan pecat mana-mana imam yang baca bismillah kuat kecuali di beberapa lokasi aja.
cuma tuan/puan pikir tengok betapa mangkuk hayunnya fatwa wahabbi zaman asri za. asri za mengarahkan semua tulisan khat yang ada dalam masjid dibuang yang kononnya bidaah.inilah lambang kebodohan dalam wahabbi yang tuan/puan dapat lihat.

Anonymous said...

apa laa sengal sangat wahabbi nie.. asyik2 tuduh orang len sesat.anyway i dah baca sume komen.kesimpulan i lihat wahabbi ini buat hukum lucu dan tidak munasabah.solat hajat ape salahnya di buat secara ramai. tak kan pula tuhan nak murka kerana solat hajat di buat secara ramai.sengal betul wahabbi nie.
i dh muak termuntah bila wahabbi tuduh yang bukan-bukan pada orang syiah.
kalau syiah mengizinkan zina dalam masjid seperti di katakan oleh wahabbi, sudah pasti allah akan zahirkan kejahatan kepada mereka. tapi apa yang kita sume lihat mereka ini jaga aurat,penuhi masjid dengan program mereka dan akhlaq mereka merupakan akhlaq yang paling baik di kalangan bangsa arab di timur tengah.

Anonymous said...

ok, kita tunggu pejabat2 agama di seluruh Malaysia ni tarik balik fatwa kesesatan syiah. Lepas tu kita cerita balik. Ok?

Errr... Ada gezet di mana2 ka yg wahabi ni sesat?

Adakah Islam ni tegak atas akhlak semata2?

Abu Mu'aaz said...

hati-hati dengan puak-puak syiah ni... bila banyak para sahabat ditolak, sikit demi sikit hadith-hadith yang kita guna pakai ditolak... lepas hadith, akhir sekali al-Quran pulak ditolak...

harap pihak PAS peka pasai ni... ni soal aqidah dan keselurahan agama Islam... takat isu Ustaz Asri tu apa la sangat melainkan untuk political mileage saja...

kalau PAS betul-betul ikhlas, tolong la bersihkan syiah yang membiak dalam PAS sebelum jadi parah.

----

kalau sapa-sapa perasan la... bila yang dikatakan wahabi ni kena hentam, puak-puak laknatullah ni tak pasai-pasai akan join sekaki menangguk di air keruh...

kita jangan la terpedaya dengan perbuatan tak malu depa ni... jangan terikut-ikut rentak depa...

lepas ni kita nak dengaq PAS buat laporan polis pasai penyebaran da'yah syiah la pulak... tak susah nak jumpa... antara mau dgn tak mau saja...

wassalam.

Anonymous said...

Mana dalil Solat hajat Perdana? Zikir ramai-ramai jadi bidaah? elokla hampa semua pi tgk kat sini... http://ustazazhar.com/v1/lain-lain/hukum-zikir-beramai-ramai.html

http://jomfaham.blogspot.com/2008/12/hukum-berzikir-beramai-ramai.html

jangan dok berasa diri sendiri tu dah alim sangat sampai dok memfatwakan org lain sesat. Kot-kot sesat tu berbalik kat diri sendiri kot... UMNO yg sesat sangat tu hang tak kata apa-apa pun... Janganlah bangkai gajah depan mata tak nampak, nyamuk dihujung lautan nampak sangat... sokong UMNO tu adalah bidaah yg terbesar... hang tak kata apa-apa pun... UMNO tu fahaman asobiyyah yg jelas ditolak oleh Rasulullah... awat hang dok diam saja. Sapa dok diam tu ulama ussuk... masuk dlm neraka... Wassalam...

Anonymous said...

salam pada wahabbi dan salafi,
bila kita discuss jangan kita emosi tak tentu pasal.selalunya orang uang emosi tak tentu pasal adalah orang yang salah. islam mengajak kita sentiasa tenang. apa benda yang kamu kata ust asri itu political mileage pulak. u nak tau semasa ust asri mufti (MOZA) berkhidmat di perlis staff jabatan agama pun muak tengok beliau. kehadiran beliau telah membawa banyak perpecahan dikalangan ahli masjid. Mufti ini membodek Shahidan Kassim gila-gila. Apa Shahidan buat semua betul belaka. Kome pun tahu Shahidan itu pelakun pembantu terbaik.
Bagi wahabbi bidaah hanya berkisar dikalangan ibadat seperti tak boleh baca doa ramai2, tak boleh selawat ramai2, tak boleh sambut maulidul rasul, tak boleh baca surah yasin ramai2, tak boleh bismillah kuat dsbnya.
kalau difikir secara ilmiah pun amat melucukan bidaah seperti ini.
kalau baca dalam utusan malaysia di ruangan MOZA sendiri pun amat melucukan "AIDIL FITRI BUKAN UNTUK RATAPAN".. Setahu kita orang melayu tidak pernah meratap sedih di hari raya. yang memeningkan adalah terlebih syok pada hari raya. tapi kita tidak nafikan ada yang bersedih ketika di hari raya seperti
1.mereka yang di perantauan
2.mereka yang kehilangan sanak saudara(mati)dalam keadaan trajis.
3.mereka yang fakir tanpa pakaian baru dsbnya
mungkin MOZA nak kan takbir aidil fitri ini sambil senyum ketawa kot.

Sebenarnya bidaah yang perlu MOZA tegur adalah lagak pemerintahan UMNO yang menentang daulah islam.
apa pun kalian lihat di negeri perlis sendiri laah..

Anonymous said...

kalau orang PAS baca blog mashoori blog kepunyaan asri sobri barulah hampa semua tau bahawa wahabii dan salaffi ini penentang kuat PAS. kumpulan inilah yang kuat mengkritik tuan guru nik abd aziz. PAS perlih kena sedar hal ini.
kalian dalam PAS kena sedar sekarang sudah ujud gerakan dalaman ciptaan wahabbi untuk menjatuhkan tuan guru nik aziz. mereka bercita-cita nak kuasai PAS Kelantan. tapi kalian dalam PAS harus insaf dan sedar bahawa imej dan akhlak tok guru menjadi senjata kekuatan dan mengekalkan kemenangan PAS Kelantan.
PAS jangan terpengaruh di buai dengan isu bidaah dan akhirnya turut sama menjatuhkan tuan guru nik abd aziz.

Anonymous said...

Apa Itu Syi’ah?
Syi’ah menurut etimologi bahasa Arab bermakna: pembela dan pengikut seseorang. Selain itu juga bermakna: Setiap kaum yang berkumpul di atas suatu perkara. (Tahdzibul Lughah, 3/61, karya Azhari dan Tajul Arus, 5/405, karya Az-Zabidi. Dinukil dari kitab Firaq Mu’ashirah, 1/31, karya Dr. Ghalib bin ‘Ali Al-Awaji)

Adapun menurut terminologi syariat bermakna: Mereka yang menyatakan bahwa Ali bin Abu Thalib lebih utama dari seluruh shahabat dan lebih berhak untuk memegang tampuk kepemimpinan kaum muslimin, demikian pula anak cucu sepeninggal beliau. (Al-Fishal Fil Milali Wal Ahwa Wan Nihal, 2/113, karya Ibnu Hazm)

Syi’ah, dalam sejarahnya mengalami beberapa pergeseran. Seiring dengan bergulirnya waktu, kelompok ini terpecah menjadi lima sekte yaitu Kaisaniyyah, Imamiyyah (Rafidhah), Zaidiyyah, Ghulat, dan Isma’iliyyah. Dari kelimanya, lahir sekian banyak cabang-cabangnya. (Al-Milal Wan Nihal, hal. 147, karya Asy-Syihristani)

Dan tampaknya yang terpenting untuk diangkat pada edisi kali ini adalah sekte Imamiyyah atau Rafidhah, yang sejak dahulu hingga kini berjuang keras untuk menghancurkan Islam dan kaum muslimin.

Dengan segala cara, kelompok sempalan ini terus menerus menebarkan berbagai macam kesesatannya. Terlebih lagi kini didukung dengan negara Iran-nya.

Rafidhah, diambil dari yang menurut etimologi bahasa Arab bermakna , meninggalkan (Al-Qamus Al-Muhith, hal. 829). Sedangkan dalam terminologi syariat bermakna: Mereka yang menolak imamah (kepemimpinan) Abu Bakr dan ‘Umar radiyallahu ‘anhum, berlepas diri dari keduanya, dan mencela lagi menghina para shahabat Nabi radiyallahu ‘anhu. (Badzlul Majhud fi Itsbati Musyabahatir Rafidhati lil Yahud, 1/85, karya Abdullah Al-Jumaili)

Abdullah bin Ahmad bin Hanbal berkata: “Aku telah bertanya kepada ayahku, siapa Rafidhah itu? Maka beliau menjawab: ‘Mereka adalah orang-orang yang mencela Abu Bakr dan ‘Umar’.” (Ash-Sharimul Maslul ‘Ala Syatimir Rasul hal. 567, karya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah)

Sebutan “Rafidhah” ini erat kaitannya dengan Zaid bin ‘Ali bin Husain bin ‘Ali bin Abu Thalib dan para pengikutnya ketika memberontak kepada Hisyam bin Abdul Malik bin Marwan di tahun 121 H. (Badzlul Majhud, 1/86)

Asy-Syaikh Abul Hasan Al-Asy’ari berkata: “Zaid bin ‘Ali adalah seorang yang melebihkan ‘Ali bin Abu Thalib atas seluruh shahabat Rasulullah, mencintai Abu Bakr dan ‘Umar, dan memandang bolehnya memberontak terhadap para pemimpin yang jahat. Maka ketika ia muncul di Kufah, di tengah-tengah para pengikut yang membai’atnya, ia mendengar dari sebagian mereka celaan terhadap Abu Bakr dan ‘Umar. Ia pun mengingkarinya, hingga akhirnya mereka (para pengikutnya) meninggalkannya. Maka ia katakan kepada mereka: “Kalian tinggalkan aku?” Maka dikatakanlah bahwa penamaan mereka dengan Rafidhah dikarenakan perkataan Zaid kepada mereka “Rafadhtumuunii.” (Maqalatul Islamiyyin, 1/137). Demikian pula yang dikatakan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Majmu’ Fatawa (13/36).

Rafidhah pasti Syi’ah, sedangkan Syi’ah belum tentu Rafidhah. Karena tidak semua Syi’ah membenci Abu Bakr dan ‘Umar sebagaimana keadaan Syi’ah Zaidiyyah.

Rafidhah ini terpecah menjadi beberapa cabang, namun yang lebih ditonjolkan dalam pembahasan kali ini adalah Al-Itsna ‘Asyariyyah.

Siapakah Pencetusnya ?
Pencetus pertama bagi faham Syi’ah Rafidhah ini adalah seorang Yahudi dari negeri Yaman (Shan’a) yang bernama Abdullah bin Saba’ Al-Himyari, yang menampakkan keislaman di masa kekhalifahan ‘Utsman bin Affan.
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Asal Ar-Rafdh ini dari munafiqin dan zanadiqah (orang-orang yang menampakkan keislaman dan menyembunyikan kekafiran, pen). Pencetusnya adalah Abdullah bin Saba’ Az-Zindiq. Ia tampakkan sikap ekstrim di dalam memuliakan ‘Ali, dengan suatu slogan bahwa ‘Ali yang berhak menjadi imam (khalifah) dan ia adalah seorang yang ma’shum (terjaga dari segala dosa, pen).” (Majmu’ Fatawa, 4/435)

Anonymous said...

Sesatkah Syi’ah Rafidhah ?
Berikut ini akan dipaparkan prinsip (aqidah) mereka dari kitab-kitab mereka yang ternama, untuk kemudian para pembaca bisa menilai sejauh mana kesesatan mereka.

a. Tentang Al Qur’an
Di dalam kitab Al-Kaafi (yang kedudukannya di sisi mereka seperti Shahih Al-Bukhari di sisi kaum muslimin), karya Abu Ja’far Muhammad bin Ya’qub Al-Kulaini (2/634), dari Abu Abdullah (Ja’far Ash-Shadiq), ia berkata : “Sesungguhnya Al Qur’an yang dibawa Jibril kepada Muhammad Shallallahu ‘alaihi wassalam (ada) 17.000 ayat.”

Di dalam Juz 1, hal 239-240, dari Abu Abdillah ia berkata: “…Sesungguhnya di sisi kami ada mushaf Fathimah ‘alaihas salam, mereka tidak tahu apa mushaf Fathimah itu. Abu Bashir berkata: ‘Apa mushaf Fathimah itu?’ Ia (Abu Abdillah) berkata: ‘Mushaf 3 kali lipat dari apa yang terdapat di dalam mushaf kalian. Demi Allah, tidak ada padanya satu huruf pun dari Al Qur’an kalian…’.”
(Dinukil dari kitab Asy-Syi’ah Wal Qur’an, hal. 31-32, karya Ihsan Ilahi Dzahir).

Bahkan salah seorang “ahli hadits” mereka yang bernama Husain bin Muhammad At-Taqi An-Nuri Ath-Thabrisi telah mengumpulkan sekian banyak riwayat dari para imam mereka yang ma’shum (menurut mereka), di dalam kitabnya Fashlul Khithab Fii Itsbati Tahrifi Kitabi Rabbil Arbab, yang menjelaskan bahwa Al Qur’an yang ada ini telah mengalami perubahan dan penyimpangan.

Anonymous said...

Bersambung...
b. Tentang shahabat Rasulullah
Diriwayatkan oleh Imam Al-Jarh Wat Ta’dil mereka (Al-Kisysyi) di dalam kitabnya Rijalul Kisysyi (hal. 12-13) dari Abu Ja’far (Muhammad Al-Baqir) bahwa ia berkata: “Manusia (para shahabat) sepeninggal Nabi, dalam keadaan murtad kecuali tiga orang,” maka aku (rawi) berkata: “Siapa tiga orang itu?” Ia (Abu Ja’far) berkata: “Al-Miqdad bin Al-Aswad, Abu Dzar Al-Ghifari, dan Salman Al-Farisi…” kemudian menyebutkan surat Ali Imran ayat 144. (Dinukil dari Asy-Syi’ah Al-Imamiyyah Al-Itsna ‘Asyariyyah Fi Mizanil Islam, hal. 89).

Ahli hadits mereka, Muhammad bin Ya’qub Al-Kulaini berkata: “Manusia (para shahabat) sepeninggal Nabi dalam keadaan murtad kecuali tiga orang: Al-Miqdad bin Al-Aswad, Abu Dzar Al-Ghifari, dan Salman Al-Farisi.” (Al-Kafi, 8/248, dinukil dari Asy-Syi’ah Wa Ahlil Bait, hal. 45, karya Ihsan Ilahi Dzahir). Demikian pula yang dinyatakan oleh Muhammad Baqir Al-Husaini Al-Majlisi di dalam kitabnya Hayatul Qulub, 3/640. (Lihat kitab Asy-Syi’ah Wa Ahlil Bait, hal. 46)

Adapun shahabat Abu Bakr dan ‘Umar, dua manusia terbaik setelah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam, mereka cela dan laknat. Bahkan berlepas diri dari keduanya merupakan bagian dari prinsip agama mereka. Oleh karena itu, didapati dalam kitab bimbingan do’a mereka (Miftahul Jinan, hal. 114), wirid laknat untuk keduanya:

“Ya Allah, semoga shalawat selalu tercurahkan kepada Muhammad dan keluarganya, laknatlah kedua berhala Quraisy (Abu Bakr dan Umar), setan dan thaghut keduanya, serta kedua putri mereka…(yang dimaksud dengan kedua putri mereka adalah Ummul Mukminin ‘Aisyah dan Hafshah)”
(Dinukil dari kitab Al-Khuthuth Al-‘Aridhah, hal. 18, karya As-Sayyid Muhibbuddin Al-Khatib)

Mereka juga berkeyakinan bahwa Abu Lu’lu’ Al-Majusi, si pembunuh Amirul Mukminin ‘Umar bin Al-Khaththab, adalah seorang pahlawan yang bergelar “Baba Syuja’uddin” (seorang pemberani dalam membela agama). Dan hari kematian ‘Umar dijadikan sebagai hari “Iedul Akbar”, hari kebanggaan, hari kemuliaan dan kesucian, hari barakah, serta hari suka ria. (Al-Khuthuth Al-‘Aridhah, hal. 18)

Adapun ‘Aisyah dan para istri Rasulullah lainnya, mereka yakini sebagai pelacur -na’udzu billah min dzalik-. Sebagaimana yang terdapat dalam kitab mereka Ikhtiyar Ma’rifatir Rijal (hal. 57-60) karya Ath-Thusi, dengan menukilkan (secara dusta) perkataan shahabat Abdullah bin ‘Abbas terhadap ‘Aisyah: “Kamu tidak lain hanyalah seorang pelacur dari sembilan pelacur yang ditinggalkan oleh Rasulullah…” (Dinukil dari kitab Daf’ul Kadzibil Mubin Al-Muftara Minarrafidhati ‘ala Ummahatil Mukminin, hal. 11, karya Dr. Abdul Qadir Muhammad ‘Atha)

Demikianlah, betapa keji dan kotornya mulut mereka. Oleh karena itu, Al-Imam Malik bin Anas berkata: “Mereka itu adalah suatu kaum yang berambisi untuk menghabisi Nabi namun tidak mampu. Maka akhirnya mereka cela para shahabatnya agar kemudian dikatakan bahwa ia (Nabi Muhammad) adalah seorang yang jahat, karena kalau memang ia orang shalih, niscaya para shahabatnya adalah orang-orang shalih.” (Ash-Sharimul Maslul ‘ala Syatimirrasul, hal. 580)

Anonymous said...

Bersambung...
c. Tentang Imamah (Kepemimpinan Umat)
Imamah menurut mereka merupakan rukun Islam yang paling utama3. Diriwayatkan dari Al-Kulaini dalam Al-Kaafi (2/18) dari Zurarah dari Abu Ja’far, ia berkata: “Islam dibangun di atas lima perkara:… shalat, zakat, haji, shaum dan wilayah (imamah)…” Zurarah berkata: “Aku katakan, mana yang paling utama?” Ia berkata: “Yang paling utama adalah wilayah.” (Dinukil dari Badzlul Majhud, 1/174)

Imamah ini (menurut mereka -red) adalah hak ‘Ali bin Abu Thalib radiyallahu ‘anhu dan keturunannya sesuai dengan nash wasiat Rasulullah. Adapun selain mereka (Ahlul Bait) yang telah memimpin kaum muslimin dari Abu Bakr, ‘Umar dan yang sesudah mereka hingga hari ini, walaupun telah berjuang untuk Islam, menyebarkan dakwah dan meninggikan kalimatullah di muka bumi, serta memperluas dunia Islam, maka sesungguhnya mereka hingga hari kiamat adalah para perampas (kekuasaan). (Lihat Al-Khuthuth Al-‘Aridhah, hal. 16-17)

Mereka pun berkeyakinan bahwa para imam ini ma’shum (terjaga dari segala dosa) dan mengetahui hal-hal yang ghaib. Al-Khumaini (Khomeini) berkata: “Kami bangga bahwa para imam kami adalah para imam yang ma’shum, mulai ‘Ali bin Abu Thalib hingga Penyelamat Umat manusia Al-Imam Al-Mahdi, sang penguasa zaman -baginya dan bagi nenek moyangnya beribu-ribu penghormatan dan salam- yang dengan kehendak Allah Yang Maha Kuasa, ia hidup (pada saat ini) seraya mengawasi perkara-perkara yang ada.” (Al-Washiyyah Al-Ilahiyyah, hal. 5, dinukil dari Firaq Mu’ashirah, 1/192)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam kitabnya Minhajus Sunnah, benar-benar secara rinci membantah satu persatu kesesatan-kesesatan mereka, terkhusus masalah imamah yang selalu mereka tonjolkan ini.

d. Tentang Taqiyyah
Taqiyyah adalah berkata atau berbuat sesuatu yang berbeda dengan keyakinan, dalam rangka nifaq, dusta, dan menipu umat manusia. (Lihat Firaq Mu’ashirah, 1/195 dan Asy-Syi’ah Al-Itsna ‘Asyariyyah, hal. 80)
Mereka berkeyakinan bahwa taqiyyah ini bagian dari agama. Bahkan sembilan per sepuluh agama. Al-Kulaini meriwayatkan dalam Al-Kaafi (2/175) dari Abu Abdillah, ia berkata kepada Abu Umar Al-A’jami: “Wahai Abu ‘Umar, sesungguhnya sembilan per sepuluh dari agama ini adalah taqiyyah, dan tidak ada agama bagi siapa saja yang tidak ber-taqiyyah.” (Dinukil dari Firaq Mu’ashirah, 1/196). Oleh karena itu Al-Imam Malik ketika ditanya tentang mereka beliau berkata: “Jangan kamu berbincang dengan mereka dan jangan pula meriwayatkan dari mereka, karena sungguh mereka itu selalu berdusta.” Demikian pula Al-Imam Asy-Syafi’i berkata: “Aku belum pernah tahu ada yang melebihi Rafidhah dalam persaksian palsu.” (Mizanul I’tidal, 2/27-28, karya Al-Imam Adz-Dzahabi)

Anonymous said...

Bersambung....
e. Tentang Raj’ah
Raj’ah adalah keyakinan hidupnya kembali orang yang telah meninggal. ‘Ahli tafsir’ mereka, Al-Qummi ketika menafsirkan surat An-Nahl ayat 85, berkata: “Yang dimaksud dengan ayat tersebut adalah raj’ah, kemudian menukil dari Husain bin ‘Ali bahwa ia berkata tentang ayat ini: ‘Nabi kalian dan Amirul Mukminin (‘Ali bin Abu Thalib) serta para imam ‘alaihimus salam akan kembali kepada kalian’.” (Dinukil dari kitab Atsarut Tasyayyu’ ‘Alar Riwayatit Tarikhiyyah, hal. 32, karya Dr. Abdul ‘Aziz Nurwali)

f. Tentang Al-Bada’
Al-Bada’ adalah mengetahui sesuatu yang sebelumnya tidak diketahui. Mereka berkeyakinan bahwa Al-Bada’ ini terjadi pada Allah Ta’ala. Bahkan mereka berlebihan dalam hal ini. Al-Kulaini dalam Al-Kaafi (1/111), meriwayatkan dari Abu Abdullah (ia berkata): “Tidak ada pengagungan kepada Allah yang melebihi Al-Bada’.” (Dinukil dari Firaq Mu’ashirah, 1/252). Suatu keyakinan kafir yang sebelumnya diyakini oleh Yahudi4.

Demikianlah beberapa dari sekian banyak prinsip Syi’ah Rafidhah, yang darinya saja sudah sangat jelas kesesatan dan penyimpangannya. Namun sayang, tanpa rasa malu Al-Khumaini (Khomeini) berkata: “Sesungguhnya dengan penuh keberanian aku katakan bahwa jutaan masyarakat Iran di masa sekarang lebih utama dari masyarakat Hijaz (Makkah dan Madinah, pen) di masa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam dan lebih utama dari masyarakat Kufah dan Iraq di masa Amirul Mukminin (‘Ali bin Abu Thalib) dan Husein bin ‘Ali.” (Al-Washiyyah Al-Ilahiyyah, hal. 16, dinukil dari Firaq Mu’ashirah, hal. 192)

Perkataan Ulama tentang Syi’ah Rafidhah
Asy-Syaikh Dr. Ibrahim Ar-Ruhaili di dalam kitabnya Al-Intishar Lish Shahbi Wal Aal (hal. 100-153) menukilkan sekian banyak perkataan para ulama tentang mereka. Namun dikarenakan sangat sempitnya ruang rubrik ini, maka hanya bisa ternukil sebagiannya saja.

1. Al-Imam ‘Amir Asy-Sya’bi berkata: “Aku tidak pernah melihat kaum yang lebih dungu dari Syi’ah.” (As-Sunnah, 2/549, karya Abdullah bin Al-Imam Ahmad)

2. Al-Imam Sufyan Ats-Tsauri ketika ditanya tentang seorang yang mencela Abu Bakr dan ‘Umar, beliau berkata: “Ia telah kafir kepada Allah.” Kemudian ditanya: “Apakah kita menshalatinya (bila meninggal dunia)?” Beliau berkata: “Tidak, tiada kehormatan (baginya)….” (Siyar A’lamin Nubala, 7/253)

3. Al-Imam Malik dan Al-Imam Asy-Syafi’i, telah disebut di atas.

4. Al-Imam Ahmad bin Hanbal berkata: “Aku tidak melihat dia (orang yang mencela Abu Bakr, ‘Umar, dan ‘Aisyah) itu orang Islam.” (As-Sunnah, 1/493, karya Al-Khallal)

5. Al-Imam Al-Bukhari berkata: “Bagiku sama saja apakah aku shalat di belakang Jahmi, dan Rafidhi atau di belakang Yahudi dan Nashara (yakni sama-sama tidak boleh -red). Mereka tidak boleh diberi salam, tidak dikunjungi ketika sakit, tidak dinikahkan, tidak dijadikan saksi, dan tidak dimakan sembelihan mereka.” (Khalqu Af’alil ‘Ibad, hal. 125)

6. Al-Imam Abu Zur’ah Ar-Razi berkata: “Jika engkau melihat orang yang mencela salah satu dari shahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam, maka ketahuilah bahwa ia seorang zindiq. Yang demikian itu karena Rasul bagi kita haq, dan Al Qur’an haq, dan sesungguhnya yang menyampaikan Al Qur’an dan As Sunnah adalah para shahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam. Sungguh mereka mencela para saksi kita (para shahabat) dengan tujuan untuk meniadakan Al Qur’an dan As Sunnah. Mereka (Rafidhah) lebih pantas untuk dicela dan mereka adalah zanadiqah.” (Al-Kifayah, hal. 49, karya Al-Khathib Al-Baghdadi)

Demikianlah selayang pandang tentang Syi’ah Rafidhah, mudah-mudahan bisa menjadi pelita dalam kegelapan dan embun penyejuk bagi pencari kebenaran… Amin.

Anonymous said...

Bacalah apa yang ana senaraikan dari fahaman syiah rafidah di iran ini sesat dan menyesatkan ....

adakah ini juga tipuan..pembohongan tidak ada hujah...

balik ke iran baca kitab ulama mereka wahai puka syiah....
jangan beragama ikut sahaja...

Wahai saudara ku Ahlu Sunnah.....
Antum boleh tegok di buku2 ulama mereka..

Sebenarnya mereka puak syiah ni penipu besar, sesat dan menyesatkan.

wahai puak syiah antum tak boleh berbohong dan menipu ahlu sunnah...ana cabar puak syiah untuk menjelaskan satu persatu senarai ini..
adakah ana ni bohong?........
adakah yang kami katakan dusta ?
atau antum masuk syiah tak tau apa hakikat syiah sebenarnya......
bertaubatlah wahai puak syiah rafidah yang sesat dan menyesatkan...baca dikitab2 ulama-ulama kamu...jangan kamu jadi bodoh terima semua apa yang dikatakan depa.
dan jangan terpengaruh dengan politik muslihat dunia, itu semua sandiwara.
akan akan percaya antara amerika, yahudi dan iran bukan sandiwara jika amerika melakukan perkara yang sama sebagaimana mereka lakukan keatas Irak.
tapi ternyata iran yang menyokong amerika untuk menjatuhkan negara irak yang dipimpin sunni.
sedarlah....

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi.semakin tulisan anda yang beremosi semakin itulah memperlihatkan kesilapan anda.kalian macam budak bawah umur. bila dah kalah dalam hujah mulalah nak maki dan cela.
kenyataan yang kalian tulis itu menampakan kalian meniru sikap muawiyah yang mengeluarkan arahan pada khatib untuk melaknat imam ali dalam setiap kali solat jumaat.
kepada para pembaca sekelian. tahukah anda semua bahawa dalam keadaan wahabbi dan salaffi yang kononnya menentang segala kesyirikan, sebenarnya mereka adalah bapa kepada segala kesyirikan. berikut adalah kenyataan ulama terkenal Dr yusof Qardawi.
DR. YUSUF QARDAWI TELAH MENYATAKAN BAHAWA AHMAD IBNU TAIMIYYAH AL-HARRANI 72BH DAN IBNU QAYYIM AL-JAUZIYYAH 1350M YANG TERKENAL DENGAN AKIDAH SYAZ (BURUK) KEDUANYA MERUPAKAN PEMBAWA AJARAN SONGSANG IAITU AJARAN TAJSIM YANG MENJISIMKAN ALLAH DAN MENYAMAKAN ALLAH DENGAN MAKHLUK.

Apabila kita mengkaji mengenai sejarah yangt tidak boleh dipalsukan lagi kita akan dapati bahawa dua orang manusia ini yang pertamanya bernama Ibnu Taimiah dan yang keduanya adalah Ibnu Qayyim Al-Jauziyah meruapakan dua manusia yang menyebarkana aqidah yang amat membahayakan umat Islam. Malangnya Ajaran Wahhabi menjadikan mereka berdua tadi sebagai 'al-Quran' dan seorang lagi pula sebagai 'as-sunnah' dengan mendakwa hujjah keduanya adalah benar sedangkang keduanya merupakan tokoh yang merosakkan akidah Islam di persada sejarah mata-kaca ulama Islam sebenar.
DARI ITU BERHATI-HATILAH DENGAN GERAKAN MEREKA INI

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi.semakin tulisan anda yang beremosi semakin itulah memperlihatkan kesilapan anda.kalian macam budak bawah umur. bila dah kalah dalam hujah mulalah nak maki dan cela.
kenyataan yang kalian tulis itu menampakan kalian meniru sikap muawiyah yang mengeluarkan arahan pada khatib untuk melaknat imam ali dalam setiap kali solat jumaat.
kepada para pembaca sekelian. tahukah anda semua bahawa dalam keadaan wahabbi dan salaffi yang kononnya menentang segala kesyirikan, sebenarnya mereka adalah bapa kepada segala kesyirikan. berikut adalah kenyataan ulama terkenal Dr yusof Qardawi.
DR. YUSUF QARDAWI TELAH MENYATAKAN BAHAWA AHMAD IBNU TAIMIYYAH AL-HARRANI 72BH DAN IBNU QAYYIM AL-JAUZIYYAH 1350M YANG TERKENAL DENGAN AKIDAH SYAZ (BURUK) KEDUANYA MERUPAKAN PEMBAWA AJARAN SONGSANG IAITU AJARAN TAJSIM YANG MENJISIMKAN ALLAH DAN MENYAMAKAN ALLAH DENGAN MAKHLUK.

Apabila kita mengkaji mengenai sejarah yangt tidak boleh dipalsukan lagi kita akan dapati bahawa dua orang manusia ini yang pertamanya bernama Ibnu Taimiah dan yang keduanya adalah Ibnu Qayyim Al-Jauziyah meruapakan dua manusia yang menyebarkana aqidah yang amat membahayakan umat Islam. Malangnya Ajaran Wahhabi menjadikan mereka berdua tadi sebagai 'al-Quran' dan seorang lagi pula sebagai 'as-sunnah' dengan mendakwa hujjah keduanya adalah benar sedangkang keduanya merupakan tokoh yang merosakkan akidah Islam di persada sejarah mata-kaca ulama Islam sebenar.
DARI ITU BERHATI-HATILAH DENGAN GERAKAN MEREKA INI

Mat Busa said...

Salam pada salaffi dan wahabbi
ini pembongkaran sesat yang dianuti oleh kalian semua

PRINSIP WAHHABI


Golongan Wahhabi menganggap sesiapa yang tidak menuruti aqidah mereka yang menjisimkan Allah dan menyamakan Allah dengan makhlukNya maka orang itu dikira kafir dan halal darahnya. Lihat sahaja prinsip utama Wahhabi tesebut seperti yang tertera dalam kitab utama mereka mengatakan :

“ Bunuhlah ahli sufi yang soleh sebelum kamu membunuh yahudi dan majusi ”.

Diantara Wahhabi yang menjelaskan prinsip utama wahhabi adalah “Sesiapa yang tidak mengatakan Allah Duduk dan tidak menuruti aqidah mereka yang menjisimkan Allah dan menyamakan Allah dengan makhlukNya maka orang itu dikira kafir dan halal darahnya ” yang menyatakan prinsip Wahhabi adalah sedemikian seorang ulama Wahhabi bernama Ali bin Muhammad bin Sinan seorang pengajar salah sebuah universiti di Madinah dan pengarang kitab Almajmuk Almufid Min Aqidah At-tauhid.

Mat Busa said...

Salam pada wahabbi dan salaffi
ini adalah satu lagi kisah benar mengenai kalian

AWASI WAHHABI : GOLONGAN MUJASSIMAH MODEN?

(Satu Penjelasan berdasarkan Hukum Para Ulama)


Perlu diketahui bahawa golongan yang paling banyak kesesatan pada hari ini adalah Mujassimah (Yang menyatakan Allah itu berjisim) dan Musyabbihah (Yang menyatakan Allah itu menyerupai makhluk). Golongan Wahhabi adalah mereka yang paling jelas menyamakankan Allah dengan makhluk. Dan ketahuilah bahawa Musyabbihah dan Mujassimah adalah KAFIR.


Oleh kerana golongan sesat ini menyebarkan aqidah sesat mereka kepada orang awam termasuk anak-anak orang islam.
Maka wajiblah kepada kita orang islam yang beraqidah Ahli Sunnah Wal Jamaah tidak senyap dari mengawasi golongan sesat ini.

Diceritakan bahawa tokey Wahhabi bernama Abdullah bin Hasan cucu kepada Muhammad Bin Abdul Wahhab banyak menyuarakan aqidah sesatnya di Makkah sejak sebelum 70 tahun lalu dengan mengatakan dalam keadaan dia turun dari tangga, katanya :
“ Allahu Yanzil Kanuzuli Haza ” kata-kata kufur yang bermaksud : “ Allah turun seprtimana aku turun ini ”.

Kenyataan kufur tersebut telah didengar oleh ramai para ulama termasuk Syeikh Ali Bin Abdul Rahman As-Somaly yang tinggal dan mengajar di Makkah.

Maka tidak harus bagi kita umat islam senyap membisu tidak mengawasi orang islam dari ajaran sesat Wahhabi ini. Adakah mengingkari kemungkaran dianggap memecahbelahkan umat islam? Tidak sama sekali!.

Mengkafirkan orang yang amat jelas kekafirannya bukanlah memecahbelahkan saf orang islam, bahkan ianya merupakan penjelasan kebenaran kerana bagaimana kita orang islam berkesedudukan dengan ajaran sesat Wahhabi yang mengkafirkan kita umat islam dan menghalalkan darah seluruh umat islam?!.

KALAU SEKARANG KITA LIHAT PEMBUNUHAN SESAMA MUSLIM DENGAN BOM,SEMBELIH,KERAT HIDUNG,KOREK MATA,MENEMBAK CURI DI IRAQ,AFGHAN,PATTANI,INDONESIA DSNNYA.NAMUN KALAU TIDAK DIBENDUNG PERGERAKAN WAHABBI DAN SALAFFIDI MALAYSIA MAKA ANDA AKAN LIHAT CUCU CICIT KITA AKAN JADI MANGSA.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi
mari kita tengok siapa yang mengkafir siapa?sebenarnya dua kelompok inilah yang bukan saja benci pada syiah tetapi kepada jemaah berikut;

JAMAAH TABLIGH KESEMUANYA SESAT MASUK NERAKA!!!

IKHWAN MUSLIMIN KESEMUA SESAT MASUK NERAKA!!!

HASAN AL-BANNA PULA ADALAH SYAITON DAN SESAT MASUK NERAKA!!!

KUMPULAN HAMAS SESAT!, PEMBUAT BID'AH DAN MASUK NERAKA!!!

DEMIKIANLAH KENYATAAN FATWA WAHHABI BUKAN SAHAJA MENGHUKUM JAMAAH TABLIGH & IKHWAN MUSLIMIN SEBAGAI SESAT,MASUK NERAKA DAN SYAITAN TETAPI TURUT MENGHUKUM HUKUMAN YANG SAMA TERHADAP KESEMUA KUMPULAN-KUMPULAN YANG LAIN,



KITAB WAHHABI MENGUMPULKAN FATWA TOK GURU MEREKA MENGENAI BEBERAPA GOLONGAN. KITAB ITU BERJUDUL " HAZIHI JAMAAAT MIN AL-ITHNAIN WA SAB'IIN FIRQOTAN "

PADA MUKASURAT 11-12 AMAT JELAS AL-WAHHABI SOLEH FAUZAN, NASIRUDDIN AL-ALBANY DAN SEORANG WAHHABI LAIN BERNAMA BAKAR ABU ZAYD MEREKA MENGHUKUM SESAT TERHADAP IKHWAN MUSLIMIN, HASAN AL-BANNA, TURABIYAH, HASAN TURABY, QUTBIYYAH, SYED QUTB, SURURIYAH, MUHAMMAD SURUR, JAMAAH TABLIGH, MUHAMMAD ILYAS, TURATHIYYAH, ABDUR RAHMAN ABDUL KHOLIQ, AL-HADDADIYYAH, MAHMOUD AL-HADDAD, AL-HABASYIYAH, SYEIKH ABDULLAH AL-HABASYI DAN HAMAS, AHMAD YASIN SERTA JAMAAH-JEMAAH YG LAIN DIHUKUM SECARA JELAS OLEH KESEMUA WAHHABI SEBAGAI SESAT, PEMBUAT BID'AH, SYAITAN! DAN PASTI MASUK NERAKA.

MENGENAI JAMAAH TABLIGH DAN IKHWAN MUSLIMIN YANG DIHUKUM DAN DIFATWAKAN OLEH AL-WAHHABI BINBAZ SEBAGAI KELOMPOK YANG SESAT, BUKAN AHLI SUNNAH WAL JAMAAH DAN PASTI MASUK NERAKA.

JADI SAHABATKU SEKELIAN, TIDAK HAIRANLAH BARU-BARU INI WAHABBI TELAH MUNCUL DI PALESTIN DAN CUBA MENUJUDKAN KERAJAAN WAHABBI DI PALESTIN. ALHAMDULILLAH PERGERAKAN HAMAS TELAH BERJAYA MENGHALANG KERJA JAHAT WAHABBI DAN SALAFFI.
DI MALAYSIA UNTUK INFO PARA PEJUANG PAS SEKELIAN, WAHABBI DAN SALAFFI PALING KUAT BERLAKUN SEOLAH MENYOKONG GERAKAN HAMAS. NAMUN SEBALIKNYA MEREKA INI MENYIMPAN DENDAM KEPADA PEJUANG HAMAS. KENAPA INI BERLAKU?
1. WAHABBI ADA PERJANJIAN SULIT DENGAN AMERIKA DAN BRITISH DALAM SUATU KISAH LAWRENCE OF ARABIA.
2. WAHABBI DAN SALAFFI AMAT CEMBURU HUBUNGAN BAIK HAMAS DENGAN IRAN DAN HIZBULLAH.

JADI PARA PEMIMPIN DAN PENGIKUT PAS, SILA HATI-HATI DENGAN GERAKAN INI.

DALAM KITAB WAHHABI DI ATAS BERJUDUL " HAZIHI JAMAAAT MIN AL-ITHNAIN WA SAB'IIN FIRQOTAN " PADA MUKASURAT 9-10 AMAT JELAS AL-WAHHABI BINBAZ MENGHUKUM SESAT TERHADAP JAMAAH TABLIGH DAN IKHWAN MUSLIMIN APABILA MENYATAKAN ANTARA JAMAAH TABLIGH DAN IKHWAN MUSLIMIN ADA YANG KAFIR, PELAKU MAKSIAT DAN PEMBUAT BIDAH. YANG PASTI DISISI WAHHABI DAN IBNU BAZ DALAM FATWANYA INI MENGHUKUM JAMAAH TABLIGH DAN IKHWAN MUSLIMIN BUKAN AHLI SUNNAH WAL JAMAAH DAN SESAT MASUK NERAKA.

Abu Mu'aaz said...

bagus la juga ruang komen ni... semakin terserlah support syiah kepada PAS dan juga sebaliknya...

diharap seluruh rakyat Malaysia amnya dan rakyat Perlis khasnya yang membaca ruang komen ni sedar perkara ni...

ana rasa ni la salah satu sebab yang PAS susah sangat nak menang di Perlis... rakyat Perlis dah cukup bijak pasal syiah ni... tulis huruf besar pun dah tak makan la ;-) cukup-cukup la tu...

fatwa kebangsaan dah hukumkan sesat dah syiah ni... toksah dok cakap banyak dah la...

takat kesilapan lisan Ustaz Asri tu apa sangat la nak banding dengan sesatnya syiah tu...

menempel tak tentu pasal kat topik ni sebab apa ntah?

wassalam.

Anonymous said...

salam pada wahabbi dan salaffi.
terima kasih pada abu muuaz kerana menzahirkan diri anda penetang PAS. Inilah sebenarnya sikap wahabbi. Sebanrnya ucapan asri sobri tempoh hari bukan semata kerana kelemahan diri beliau sendiri, tetapi inilah sebenarnya ucapan resmi. Insyallah allah swt akan menganugerakan kemenangan kepada mereka yang ikhlas dan bertakwa.

Anonymous said...

kesimpulannya wahabbi menjisimkan ALLAH SWT.
yang sepatut bertaubat kalian dari wahabbi dan salaffi.....

yes to sunni
no to wahabbi & salaffi

Abu Mu'aaz said...

adakah dengan ana menzahirkan diri menentang syiah sama dengan ana menentang PAS?

macam ni ka?:

menentang syiah = menentang PAS

kalau strikeout perkataan "menentang" jadi:

syiah = PAS ? ;-)

----

macam mana boleh jadi ucapan resmi pulak ni? ada sapa-sapa lantik Ustaz Asri jadi wakil ka? ada bukti? nak kena buat report polis jugak ni...

----

ikhlas saja kalau tak ittiba' as-Sunnah pun tak guna juga... nak bertakwa kat ALLAH pun kena ittiba' as-Sunnah juga...

kalau solat hajat berjemaah hangpa masih nampak samar-samar bid'ah ka dak, cuba ambik contoh solat subuh... cuba buat dengan ikhlas 8 rakaat... kira bertakwa ka tu? boleh argue "solat subuh, salah ka nak buat 8 rakaat pun? banyak tu... 2 rakaat kira lekeh la" sama macam hangpa argue solat hajat berjemaah tu la...

ka memang buleh solat subuh 8 rakaat? ;-)

wassalam.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi.
sememangnya terzahir akhlak insan wahabbi dan salaffi yang beremosi.
ucapan asri sobri sebenarnya ucapan resmi wahabbi.
memang benar jumlah solat tak boleh di tambah dan di kurang.
namun itulah fikiran wahabbi dan salaffi yang bercelaru.
apa yang penting dalam PAS jangan ada fahaman wahabbi dan salaffi udah leer...
Ini kerana wahabbi dan salaffi adalah agama baru ciptaan manusia yang menjisimkan tuhan.

Abu Mu'aaz said...

sebab apa jumlah rakaat dalam solat tak boleh ditambah atau dikurang? berbeza ke dengan kaifiat solat yang direka-reka?

dalam PAS jangan ada fahaman wahabi dan salafi eh? kalau syiah boleh ke? ;-)

bila Mu'awiyyah RA dikafirkan... apa la nasib al-Quran yang kita guna hari ni? padahal Mu'awiyyah RA salah seorang yang Nabi SAW tugaskan untuk tulis al-Quran.

mcm mana pulak Abu Hurairah RA yang paling banyak menghafal hadith Nabi SAW dikafirkan?

----

terdetik dalam hati waktu tulis ni tadi, adakah salah satu misi PAS nak takluk Malaysia ni supaya boleh ubah fatwa kebangsaan yang menyesatkan syiah?

teringin nak tengok pimpinan tertinggi PAS fatwakan syiah ni sesat... ke masih aktif menghantar anak-anak ahli ke Qom? ;-)

buka la mata para pengtaksub PAS yang belum syiah lagi...

wassalam.

mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi
kepada abu muuaz. janganlah anda terlalu emosi panas baran menyerang PAS. panas baran itu perangai iblis yang suka merasuk manusia.
tidak ada satu tulisan pun dalam buku syiah yang mengatakan muawiyah itu kafir. tetapi saya mengakui ada banyak sekali tulisan yang menulis muawiyah, yazid dan angkatannya adalah pendurhaka dan penentang.ini pun dibuktikan dalam hadis sohih muslim dan bukhari yang mengatakan pembunuh ammar bin yasir adalah pendurhaka. kalian jangan tolak hadis sohih ini kerana barang siapa yang menolak hadis bukhari dan muslim adalah kafir(menurut pandangan anta). sejarah telah membuktikan tanpa ragu dan sepakat bahawa yang membunuh ammar bin yasir adalah penderhaka.
fatwa kalian sendiri yang mengatakan jangan tolak 4 khalifah.barang siapa yang menolak 4 khalifah maka kafir lah dia. Muawiyah bukan sekadar menolak, malah sejarah membuktikan tanpa ragu muawiyah memerangi dalam perang siffin dan mendustai dalam peristiwa tahkim.
para wahabii dan salaffi sekelian.
kalau nak bincang masaalah taqiah disini saya ingin menjelaskan maksud sebenar taqiah bukanlah sepertimana bermaksud menipu atas mendustai. tetapi taqiah adalah suatu langkah melindungi dari serangan dah tohmahan.
contoh taqiah
1. ikwan muslimin juga melakukan taqiah dengan tidak menyimpan janggut suatu masa dulu kerana bimbang serangan dari kerajaan sekular.
2. Di Turki sendiri masih terpampang gambar Mustafa Kamal laknatullah di ruangan utama kerajaan pimpinan Tayib Erdrogan. Kenapa? Ini adalah contoh taqiah untuk melindungi dari serangan sekular
3. Wahabii juga melakukan taqiah yang paling besar di Madinah. Dalam hadis sohih wahabbi mengharamkan segala bentuk pembinaan diatas kuburan dan mengarahkan pemusnahan pembinaan di perkuburan al baqir. Namun wahabbi tidak melakukan pemusnahan pembinaan kuburan rasulullah saw kerana bimbang di serang oleh umat islam sedunia. inilah contoh taqiah yang cukup besar.

Anonymous said...

tak soh la duk bincang dengan puak syiah ni....puak syiah ni duk main2 je dengan agama,.,.bukan btul2 pun..
sat gi datang sepuluh muharam dibuat pesta la dengan anak dara-dara dngan bunuh diri...bende ni yang diorang suka tu....mana bleh nak keluaq dari syiah...
ke hangpa ni tiap tahun buat bende tu tak tajut tuhan ke..
hati orang macam ni dah hitam dah nak sembang ilmiahpun dia duk cakap pasal lain kita cakap pasai lain........

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi.
biarlah apa pun tuduhan yang kalian lakukan. 10 muharam adalah hari peringatan kami mengenang sejarah hitam seluruh umat islam iaitu pembunuhan cucu tersauang rasulullah saw iaitu imam hussain.
seperti biasa hobi utama wahabbi dan salaffi adalah membuat dusta dan fitnah dengan mengatakan ada pesta seks. moga allah swt melaknat mereka yang melakukan fitnah tersebut.
sebenatnya hari ini 8 shawal adalah hari sejarah pemusnahan al baqir oleh regim saud yang didokong oleh wahabbi dan british.
mungkin kita hanya menyangka yang dimusnahkan hanya perkuburan sahaja(dengan alasan untuk menghindarkan dari perbuatan khurafat). namun banyak lagi bahan sejarah telah dihilangkan dan diantaranya termasuk beberapa masjid yang boleh dijadikan sebagai bahan sejarah kita semua.
para wahabbi dan salaffi sekelian,
kalian mengatakan kalian anti khurafat dan syirik. namun kalian adalah bapak kepada segala khurafat iaitu dengan menjisimkan Allah swt punya mata, tangan dan dsbnya. kenyataan ini terlalu banyak dalam kitab guru kalian ibnu tamiyah.
kalian menuduh syiah mengkafikan sahabat. sebenarnya hadis sohih kalian sendiri yang menyatakan ramai para sahabat yang berpaling tadah setelah kewafatan rasul. dan yang paling menyedihkan adalah itikad kalian mengkafirkan ayah dan bonda rasullah saw kerana kalian mempromosikan hadis palsu yang lebih kurang berbunyi begini.SEORANG SAHABAT DATANG BERTANYAKAN KEPADA RASULULLAH SAW "YA RASULULLAH..AYAH KU TELAH MENINGGAL DUNIA. JADI BAGAIMANA DIA SEKARANG? RASUL PUN MENJAWAB NERAKA DAN AYAH KAMU MACAM AYAH AKU JUGA.
kalian lupa sebelum kelahiran rasullah islam telah lama berkembang dan ayah dan bonda rasullah adalah mereka yang beriman kepada nabi ibrahim as. ini termasuk juga abu thalib yang juga beriman pada agama nabi ibrahim as.
kalian bergerak dengan dahi hitam, namun kalian yang banyak melahirkan pejuang pengganas yang dilebelkan atas nama islam.
tidak hairanlah kami ingin katakan bahawa YES TO SUNNI AND NO TO WAHABBI DAN SALAFFI. ini kerana kalian banyak menyerupai sikap golongan khawarij yang suka melakukan perpecahan, permusuhan dan pembunuhan.

Anti Wahabi, Kangar said...

Kenapa saya menyokong Sunni dan menentang Wahabi yang kadang-kadang menyamar sebagai Salafi?

Dari segi politik, saya tidak menjadi ahli bagi mana-mana parti tetapi saya mengundi pada setiap kali pilihanraya. Saya akan memilih parti yang menyeru kepada kebaikan dan berusaha mencegah kemungkaran.

Dahulunya saya mengikuti ajaran sunnah Perlis@ Wahabi @ Salafi ini di atas faktor keturunan dan dibesarkan di Perlis, namun setelah saya merantau ke negeri orang sehinggalah berjaya belajar di beberapa negara luar, saya telah dapat membuka minda dan hati saya untuk mengkaji dan mempelajari apakah Wahabi yang saya amalkan selama itu.

Berikut adalah beberapa sebab mengapa saya menolak Wahabi@ Salafi dan bersedia untuk berdebat dengan penganutnya di mana-mana tempat dan pada bila-bila masa sahaja. Mungkin ianya tidak lengkap di sini, sebaliknya hujjah yang lebih qat’ie sesuai ketika muzakarah.

Pertamanya kerana Wahabi@Salafi ini beriktiqad bahawa Allah bersemayam diatas Arsy-Nya yg berada di atas punggung kambing hutan.

Allah 'ala-l'arsyistawa.. WA LAISA KAMITSLIHI SYAIUN WA HUWA AS-SAMI'UL BASHIIR..

‘Arsy Allah bukan seperti 'arsyi yang digambarkan Wahabi@Salafi.

Perkara ini telah dijelaskan dalam kitab Tauhid Imam Besar Wahabi yang menegaskan bahwa Allah bersemayam di atas Arsy… arsy-Nya berada di atas laut yang berada di atas langit ke7 dan memiliki kedalaman seperti jarak antara satu langit dengan langit lainnya iaitu 71 atau 72 atau 73 tahun perjalanan.. Di atas lautan itu ada 8 ekor kambing hutan yg ukurannya sangat besar, antara kuku2 dan lutut2nya seperti jarak antara satu langit dngn langit lainnya.. di atas punggung2 ke8 kambing hutan itulah Arsy Allah bertempat… lalu Allah bersemayam diatas Arsy-Nya yg brada di atas punggung kambing hutan. Sila rujuk Kitab Fathu al Majid Syarh Kitab al Tauhid:515-516.

bersambung

Anti Wahabi, Kangar said...

Tak semua kelompok Wahabi suka jika digelar Wahabi seperti dalam respon di blog ini, walaupun mereka semua sepakat untuk menjadikan Muhammad bin Abdul Wahab sebagai tempat rujukan dan pemimpin.

Cuma segelintir orang Wahabi saja yang rela jika dirinya disebut sebagai Wahabi. Selain sebutan Wahabi memiliki konotasi negatif berupa panggilan celaan, mereka juga berkeras untuk disebut sebagai kelompok Salafi –sebagai pengganti kepada sebutan Wahabi- agar terhindar dari sebutan negatif tadi dan supaya mendapat tempat di sisi golongan Ahlusunah wal Jamaah.

Padahal jika kita teliti lebih dalam lagi nescaya kita akan dapati bahawa ajaran dan tindak tanduk mereka sama sekali tidak mencerminkan ajaran dan keyakinan para Salafus Soleh sebagai penegak Ahlussunah.

Akan tetapi ajaran dan tindak tanduk kaum Wahabi lebih sinonim jika digandingkan dengan kaum Khawarij yang telah dikutuk dalam lembaran sejarah kaum muslimin. Ini kerana Rasulullah SAW sendiri pun telah mencela mereka. Dan pada kenyataannya, terbukti sebahagian orang telah menyamakan kaum Wahabi@Salafi dengan kelompok Khawarij dengan melihat beberapa kesamaan yang ada.

Melihat dari sejarah lampau, kelompok Khawarij adalah kelompok yang sangat mirip sepak terajang dan pemikirannya dengan kelompok Wahabi sekarang ini. Kelompok Wahabi adalah lanjutan dari kelompok Khawarij di masa sekarang ini. Secara global dapat disebutkan beberapa sisi persamaan antara kelompok sesat Wahabi dengan golongan Khawarij yang dicela oleh Rasulullah SAW.

Rasul pernah memberi jolokan golongan sesat (Khawarij) tersebut dengan sebutan “Mariqiin”, yang bererti “lepas” dari Islam sebagaimana lepasnya anak panah dari busarnya. [Lihat: Musnad Imam Ahmad bin Hanbal jilid :2 halaman:118].

Anti Wahabi, Kangar said...

Terdapat enam sisi-sisi persamaan antara dua golongan ini, antara lainnya ialah:

Pertama: Sebagaimana kelompok Khawarij dengan mudah menuduh seorang muslim dengan sebutan kafir, kelompok Wahabi pun sangat mudah menuduh seorang muslim sebagai pelaku syirik, bid’ah, khurafat dan tahyul yang semua itu adalah ‘kata halus’ dari pengkafiran (Takfir), walaupun dalam beberapa hal gelaran-gelaran itu memiliki persamaan dengan kekafiran itu sendiri jika dilihat dari ithbat hukumnya. Oleh kerana itu, Wahabi juga layak digelar dengan panggilan Jama’ah Takfiriyah (kelompok pengkafiran), yang hobi mereka menyesatkan dan mengkafirkan kelompok muslim lain selain kelompoknya. Mereka (Wahabi dan Khawarij) sama-sama merasa hanya ajaran mereka saja yang benar.

Abdullah bin Umar menyifatkan kelompok Khawarij dengan mengatakan: “Mereka menggunakan ayat-ayat yang diturunkan bagi orang-orang kafir lantas mereka terapkan untuk menyerang orang-orang beriman”.[Lihat: kitab Sohih Bukhari jilid:4 halaman:197] Ciri-ciri ini juga kita boleh dapati pada pengikut kelompok Salafi palsu (Wahabi) berkaitan dengan saudara-saudaranya sesama muslim. Betapa mudahnya para ulama Wahabi menuduh para jamaah haji -tetamu Allah (Dhuyuf ar-Rahman)- sebagai pelaku syirik dan bid’ah dalam melakukan amalan yang dianggap tidak sesuai dengan akidah dan keyakinan mereka. Padahal semua orang muslim datang menuju Baitullah Ka’bah dengan tetap meyakini bahwa “tiada tuhan melainkan Allah swt dan Muhammad saw adalah utusan Allah swt”.

Kedua: Sebagaimana kelompok Khawarij yang telah disifatkan dengan “Mereka yang keras terhadap kaum muslim dan lemah lembut bagi kaum kafir ”, perkara ini telah terpahat dalam hadis Nabi SAW: “Mereka membunuh pemeluk Islam, sedang para penyembah berhala mereka biarkan”, [Lihat: kitab Majmu’ah al-Fatawa karya Ibnu Taimiyah Jilid: 13 halaman: 32] justeru sejarah telah membuktikan bahawa kelompok Wahabi pun telah melaksanakan tindak tanduk keji sedemikian, khususnya di awal-awal penyebarannya.

Sebagaimana yang tercatat dalam kitab-kitab sejarah berupa kekerasan ke atas beberapa kabilah Arab muslim yang menolak ajaran sesat Wahabisme. Perkara itu pernah dilakukan pada awal penyebaran Wahabisme oleh pengasasnya, Muhammad bin Abdul Wahab an-Najdi.

Ianya dilakukan dengan mendapat restu Muhammad bin Saud -amir wilayah Uyainah- yang mendapat bantuan penuh pasukan kolonialis British yang kafir sehingga akhirnya dapat menakluki Hijaz. Kekerasan yang mereka lakukan ke atas pelbagai kabilah dari kaum muslimin di beberapa tempat, khususnya di wilayah Hijaz (sekarang Arab Saudi) dan Iraq ketika itu, kerana penolakan mereka ke atas ajaran sesat Muhammad bin Abdul Wahab.

Ketiga: Sebagaimana kelompok Khawarij memiliki banyak keyakinan yang aneh dan berbeza dari kesepakatan kaum muslimin seperti keyakinan bahwa pelaku dosa besar dihukumkan sebagai kafir yang darahnya halal, kaum Wahabi pun memiliki ciri yang sama. Mereka menuduh kaum muslim yang berziarah ke kubur Rasulullah SAW dengan sebutan syirik, bid’ah, khurafat dan tahyul yang semua itu sama dengan pengkafiran terhadap kelompok-kelompok tadi.

Keempat: Sebagaimana kelompok Khawarij memiliki jiwa yang jumud (kaku), menyempitkan luang lingkup pemahaman ajaran agama, maka kaum Wahabi pun mempunyai ciri yang sama. Banyak hal mereka anggap bid’ah dan syirik namun dalam penentuannya mereka tidak memiliki ukuran yang jelas dan kukuh, bahkan mereka tidak berani untuk berpertanggungjawab dengan tuduhan mereka tersebut melalui berdiskusi secara terbuka dengan kelompok-kelompok yang dianggapnya sesat seperti mana ada komen Wahabi di atas yang menyeru agar DPPNPs tarik balik muzakarah.

bersambung

Anti Wahabi, Kangar said...

Kelima: Sebagaimana kelompok Khawarij telah keluar dari Islam disebabkan ajaran-ajarannya yang telah menyimpang dari agama Islam yang dibawa oleh Muhammad Rasulullah SAW, Wahabi pun memiliki penyimpangan yang sama sehingga keislaman mereka pun layak untuk diragukan. Pengkafiran kelompok lain yang selama ini dilakukan oleh Wahabi cukup sebagai bukti kukuh untuk meragukan keislaman mereka. Dalam banyak riwayat disebutkan bahawa barangsiapa yang mengkafirkan seorang muslim maka dia sendiri yang terkena pengkafiran tersebut. Dalam sebuah hadis tentang Khawarij yang diriwayatkan oleh Bukhari dalam kitab sahihnya, yang mana Rasulullah SAW bersabda: “Beberapa orang akan muncul dari belahan Bumi sebelah timur. Mereka membaca al-Quran, tetapi (bacaan tadi) tidak melebihi batas kerongkong. Mereka telah keluar dari agama (Islam) sebagaimana terkeluarnya (lepas) anak panah dari busurnya. Tanda-tanda mereka, suka mencukur habis rambut kepala”.[Lihat: kitab Shahih Bukhari, kitab at-Tauhid Bab:57 Hadis ke-7123] Al-Qistholani dalam mensyarahkan hadis ini telah mengatakan: “Dari belahan bumi sebelah timur” iaitu dari arah timur kota Madinah seperti daerah Najd. [Lihat: kitab Irsyad as-Saari Jil:15 Hal:626] Manakala dalam satu hadis yang lain disebutkan, dalam menjawab perihal kota an-Najd: “Di sana terdapat berbagai goncangan, dan dari sana pula muncul banyak fitnah”. [Lihat: kitab Musnad Ahmad bin Hanbal jilid: 2 halaman:81 atau jilid: 4 halaman: 5] Atau dalam ungkapan lain yang menyebutkan: “Di sana akan muncul qorn setan”. Dalam kamus bahasa Arab, kata “qorn” bererti umat, pengikut ajaran seseorang, kaum atau kekuasaan. [ Lihat: kitab Al-Qomuus jilid:3 halaman:382, asal kata: qo-ro-na] Sedang kita tahu bahwa kota Najd adalah tempat lahir dan tinggal Muhammad bin Abdul Wahab an-Najdi, pengasas Wahabisme. Selain kota itu sekaligus sebagai pusat Wahabisme dan dari situ pulalah pemikiran Wahabisme disebarluaskan dan dieksport ke segala penjuru dunia, termasuk Perlis. Dari semua hadis tadi dapat diambil benang merah bahawa di kota Najd-lah tempat munculnya pengikut ajaran setan –dimana setan ini kadang2 dari golongan jin ataupun dari golongan manusia, sedang yang dimaksudkan di sini adalah as-Syaithonul-Ins atau setan dari golongan manusia- yang bernama Muhammad bin Abdul Wahab di mana kelompok tersebut kemudian lebih dikenali dengan sebutan Wahabi atay Salafi. Banyak tanda yang jelas dari kelompok tersebut. Selain mengenakan celana, kain sarung hingga betis, suka mencukur pendek rambut kepala sedangkan janggut dibiarkan panjang tidak terurus adalah salah satu ciri-ciri zahir pengikut kelompok ini. Tanda-tanda yang lebih nampak lagi ialah, mereka sangat lancar dan fasih sewaktu menuduh kelompok selainnya dengan sebutan pelaku syirik, bid’ah, khurafat dan tahyul.

Keenam: Sebagaimana kelompok Khawarij meyakini bahawa “negara muslim” (Daar al-Salam) jika penduduknya banyak melakukan maksiat dan dosa besar maka mereka kategorikan sebagai “negara zon perang” (Daar al-Harb). Menurut mereka dengan banyaknya perbuatan maksiat tadi maka bererti penduduk muslim tadi telah keluar dari agama Islam (kafir). Kelompok radikal Wahabi pun meyakini hal yang sama. Akhir-akhir ini dapat dilihat secara fakta, bagaimana kelompok-kelompok radikal Wahabi –seperti jaringan al-Qaeda- melakukan keganasan di pelbagai tempat dengan memakan korban termasuk orang islam.

bersambung

Anti Wahabi, Kangar said...

Saya menyeru agar kaum muslimin di Perlis khususnya agar mengenali dan akan jelas apa dan siapa kelompok yang mengaku sebagai Salafi selama ini, yang mengaku sebagai penghidup kembali ajaran Salafus Soleh. Sehingga kita semua lebih berwaspada terhadap aliran sesat dan menyesatkan yang telah menyimpang dari ajaran Islam Muhammad Rasulullah SAW.

Kewaspadaan kita juga disebabkan kaum Wahabi@Salafi palsu itu selalu menganggap mazhabnya adalah mazhab yang paling benar, dirinya sebagai orang yang paling bertauhid dan ajarannya adalah ajaran yang paling bersih dari syirik, bid’ah, tahyul dan khurafat.

Dari situlah akhirnya mereka mudah menuding golongan lain –selain golongannya- dengan sebutan ahli bid’ah, penganut syirik, berkeyakinan khurafat dan tahyul. [Lihat: kitab Ar-Rasail al-Ilmiyah karya Muhammad bin Abdul Wahab Hal: 79] Padahal jika kita lihat, dalam ajaran Islam dan tihkah laku Salafus Soleh membuktikan bahawa menuduh seseorang dengan jolokan2 tadi bukanlah perbuatan yang mudah, perlu ada bukti yang konkrit dari al-Quran dan as-Sunah yang sahih.

Dan terbukti Rasulullah SAW dan para Salafus Soleh tidak pernah melakukan pengkafiran semacam itu kecuali terhadap orang-orang yang terlibat dalam gerakan Khawarij.

Ternyata Wahabi@ Salafi hanya menyandarkan pendapatnya pada fatwa-fatwa para ulama Wahabi yang majoritinya berasal dari Arab Saudi (seperti para anggota Lajnatul Ifta’), negara muslim kaya minyak yang sangat patuh terhadap semua kepentingan Amerika, namun kedekut terhadap kepentingan sesama muslim.

Bahkan beberapa tahun yang lalu Arab Saudi -yang kononnya- bertujuan untuk melindungi al-Haramain as-Syarifain (Makkah dan Madinah) pun menempatkan bala tentara yang jelas-jelas kafir (tentara USA) ke tanah suci umat Islam sehinggalah sekarang.

Apakah semua ini adalah hakikat amalan ajaran Salafus Soleh yang mereka hebahkan selama ini? Jika mereka benar akan menegakkan ajaran Salafus Soleh nescaya mereka tidak akan merendahkan diri dan menghambakan diri terhadap Amerika yang kafir.

Apakah mereka sudah tidak mengimani lagi al-Quran sehingga harus mengundang tentera Kafir ke tanah suci, ataukah ada maksud lain?

Atau kenapa mereka harus menggunakan teknik “pengkafiran” kelompok lain yang tidak sefahaman dengan mereka, apakah hal itu yang diajarkan oleh para Salafus Soleh? Bukankah para Salafus Soleh –Nabi, Sahabat, Tabi’in dan Tabi’ Tabi’in- adalah golongan yang tidak mudah menuduh orang lain yang tidak sependapat dengan mereka dengan tuduhan-tuduhan buruk semacam itu?

Pendustaan atas nama Salafus Soleh model apakah ini? Masih layakkah mereka mengakui sebagai penghidup ajaran Salafus Soleh yang berdasarkan al-Quran dan as-Sunnah as-Shahihah sedang mereka masih terus melakukan pengkafiran kelompok muslim lain dan masih terus bermesraan dengan golongan kafir seperti Amerika serta sekutunya?

Anonymous said...

Tak soh duk cite banyaklah....ulama ahlu sunnah dah sepakat semua bahawa puak rafidhah memang sesat dan menyesatkan ummat lain...
hari karbala hari penyesalan pauk rafhidah menyesal telah membunuh hasan dan husen radhiallahu anhuma, tapi bagi mengelirukan orang lain depa pi nangis la.

lepas tu pada muharaam pula depa ni Syiah Ismailiyah pi bawa anak,bini or kapel untuk berzina secara beramai-ramai wal iya zubillah.

sahabat ahlusunnah kalau tak pecaya pi la ke Pakistan pada bulam Muharram. tak payah tanya kat pauk syiah yang duk kat perlis tak tahu apa-apa hanya mengekoq je.

tegok sendiri lagi puas hati....
jangan teringin plak hehehehe.....haram tau....
tapi bagi depa tu amalan yang soleh....boleh masuk syurga.

ana berani kata pasal dah tegok dah dan pernah terjadi seorang pompuan dibawa oleh ayahnya untuk buat benda tu and then selepas siap smua tau2 yang buat kat anak pompuan dia ayah sendiri.....lepas tu sekeluaga bertaubat kembali ke Ahlu Sunnah.

Ana risau je ajaran ini masuk kat kampung kit.

memang sekarang ni puak syiah ni tak nampakkan bende2 macam tu tapi kalau dah pengikut banyak tegoklah nanti.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi,
begitu laah kalau dah hilang modal. wahabbi dan salaffi tidak berani menafikan bahawa mereka menjisimkan Allah swt dan mengkafirkan ayah bonda rasul saw.
wahabbi dan salaffi entah mana menuduh syiah melakukan pesta seks. suka saya ingatkan bahawa hari karbala adalah hari peringatan kepada imam hussain yang di bunuh oleh syimr(kepala perang yazid). wahabbi dan salaffi cuba menutup sejarah dengan mengatakan imam husain di bunuh oleh pengikutnya sendiri adalah suatu pendustaan. apa yang sebenarnya berlaku adalah ugutan yazid kepada penduduk kufah yang di zalimi. penduduk kufah yang awalnya meminta hussain untuk memimpin mereka akhirnya terpaksa tunduk kepada kezaliman dan ugutan yazid sehingga bila imam husain datang ke kufah, mereka(penduduk kufah) terpaksa menyembunyikan diri.
disini tidak timbul imam husaian di bunuh oleh kumpulan syiah. seperti biasa wahabi dan salaffi(khawarij moden) dengan angkuh terus melakukan pembohongan demi pembohongan. sejarah ini tidak boleh ditutup atau diputar oleh sesiapa pun.
akhirnya mereka menuduh syiah melakukan pesta seks.kalau anda melihat pun pesta seks sedemikian, maka itu bukan dari syiah, tetapi kumpulan sesat yang dilaknat oleh allah swt.
jauhilah dari khawarij moden(wahabbi dan salaffi alqaeda dan taleban)

Abu Mu'aaz said...

Ana balas tulisan mat Sabu eh, Busa yang Saturday, September 26, 2009 10:05:00 AM:

emosi atau panas baran atas sesuatu tulisan bergantung kepada siapa yang membaca. amat sukar nak tahu emosi penulis. melainkan tulisan tu ditulis dengan semua huruf besar yang boleh ditafsirkan sebagai menjerit. ana secara ikhlas menulis dengan hati yang tenang sambil tersenyum... tak tau la kalau anta yang baca dengan penuh emosi dan panas baran?

try ni:

"Jom mat Busa kita jumpa belakang market kangaq"

kalau baca dengan emosi yang tenang, ayat di atas ni macam ana ajak mat Busa dating.

tapi kalau baca dengan emosi yang tak stabil, ayat ni macam ana cari gaduh dengan mat Busa ;-)

kenapa hadith-hadith dalam kitab sahih Bukhari dan Muslim diambil hanya yang sesuai dengan nafsu syiah sahaja? tetapi yang lain ditinggalkan?

tak ada ke menceritakan kelebihan Mu'awiyyah dalam dua sahih ni?

syarah mana yang dirujuk? atau ditafsir guna kepala sendiri sahaja?

kahaq si rasul melayu pun guna ayat al-Quran, yang sesuai dengan nafsu dia dan tafsir pun guna nafsu dia... tapi dia pun jenis ambik sikit-sikit saja juga, banyak yang dia tak ambik.

bab taqiyyah 1, 2 & 3 tu waALLAHu'alam. tapi yang ana boleh jawap adalah Nabi SAW tak tinggalkan ikhwanulmuslimin, pemerintah Turki dan juga Madinah sebagai rujukkan utama dalam agama, tapi Nabi SAW tinggalkan al-Quran & as-Sunnah. jadi contoh-contoh taqiyyah tu tak valid bagi ana, maaf.

wassalam.

Anonymous said...

ya.benar semalam saya menonton global isu di RTM 1.
memang benar sekarang ini bukan islam di bunuh oleh kuffar, tapi kini islam di bunuh oleh islam.
saya amat setuju bahawa dimana suffiani telah muncul dan inilah khawarij moden. khawarij yang nampak alim tetapi hati jahat dan amat berhasad dan tidak ada hati dan perasaan. sesungguhnya wahabbi dan salaffi adalah regim sufiani dan taleban dan alqaeda adalah khawarij

Anonymous said...

ya..wahabii ini juga turut memusuhi gerakan HAMAS kerana hubungan baik HAMAS dengan HIZBULLAH.
kalau kita menonton glogal isu semalam, rata-rata menyebut IRAN sebagai negara yang mampu untuk bersaing dengan israel dan amerika. arab saudi,jordan dan beberapa negara arab lain adalah negara yang telah di lemahkan oleh kuasa barat dan kita sama sekali tidak boleh mengharapkan arab wahabbi dan salaffi.

Anonymous said...

Tak soh duk cite banyaklah....ulama ahlu sunnah dah sepakat semua bahawa puak rafidhah memang sesat dan menyesatkan ummat lain...
hari karbala hari penyesalan pauk rafhidah menyesal telah membunuh hasan dan husen radhiallahu anhuma, tapi bagi mengelirukan orang lain depa pi nangis la.

lepas tu pada muharaam pula depa ni Syiah Ismailiyah pi bawa anak,bini or kapel untuk berzina secara beramai-ramai wal iya zubillah.

sahabat ahlusunnah kalau tak pecaya pi la ke Pakistan pada bulam Muharram. tak payah tanya kat pauk syiah yang duk kat perlis tak tahu apa-apa hanya mengekoq je.

tegok sendiri lagi puas hati....
jangan teringin plak hehehehe.....haram tau....
tapi bagi depa tu amalan yang soleh....boleh masuk syurga.

ana berani kata pasal dah tegok dah dan pernah terjadi seorang pompuan dibawa oleh ayahnya untuk buat benda tu and then selepas siap smua tau2 yang buat kat anak pompuan dia ayah sendiri.....lepas tu sekeluaga bertaubat kembali ke Ahlu Sunnah.

Ana risau je ajaran ini masuk kat kampung kit.

memang sekarang ni puak syiah ni tak nampakkan bende2 macam tu tapi kalau dah pengikut banyak tegoklah nanti.

Anonymous said...

Hangpa pi la kat pakistan tu tegok......betul kex? or nak pi ngan ana pun bleh?

wahab babi anjing zionis said...

Hadiah Buat Salafiyun : Inikah Bukti Muawiyah Pembawa Petunjuk Yang Memberikan Petunjuk?

Alhamdulillah kali ini kami akan berbaik hati memberikan bingkisan istimewa kepada para pecinta Muawiyah dari kalangan salafiyun khusus buat mereka yang bermati-matian menshahihkan hadis keutamaan Muawiyah sebagai sang pemberi petunjuk. Nah berikut petunjuk yang diajarkan oleh Muawiyah. Diriwayatkan oleh Ahmad bin Hanbal dalam Musnad Ahmad 4/92 no 16879 (tahqiq Syaikh Syu’aib Al Arnauth)
حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا عفان قال ثنا همام قال ثنا قتادة عن أبي شيخ الهنائي قال كنت في ملأ من أصحاب رسول الله صلى الله عليه و سلم عند معاوية فقال معاوية أنشدكم الله أتعلمون ان رسول الله صلى الله عليه و سلم نهى عن لبس الحرير قالوا اللهم نعم قال وأنا أشهد قال أنشدكم الله تعالى أتعلمون ان رسول الله صلى الله عليه و سلم نهى عن لبس الذهب الا مقطعا قالوا اللهم نعم قال وأنا أشهد قال أنشدكم الله تعالى أتعلمون ان رسول الله صلى الله عليه و سلم نهى عن ركوب النمور قالوا اللهم نعم قال وأنا أشهد قال أنشدكم الله تعالى أتعلمون ان رسول الله صلى الله عليه و سلم نهى عن الشرب في آنية الفضة قالوا اللهم نعم قال وأنا أشهد قال أنشدكم الله تعالى أتعلمون ان رسول الله صلى الله عليه و سلم نهى عن جمع بين حج وعمرة قالوا أما هذا فلا قال أما انها معهن
Telah menceritakan kepada kami Abdullah yang berkata telah menceritakan kepadaku Ayahku yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Affan yang berkata telah menceritakan kepada kami Hamam yang berkata telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Abi Syaikh Al Huna’i yang berkata “Pada suatu ketika aku bersama para sahabat Rasulullah SAW di rumah Muawiyah. Muawiyah berkata “Demi Allah apakah kalian tahu bahwa Rasulullah SAW telah melarang memakai pakaian dari sutera?. Kami berkata “benar”. Muawiyah berkata “dan aku juga sama”. Muawiyah berkata lagi “Demi Allah apakah kalian tahu kalau Rasulullah SAW melarang untuk memakai emas kecuali batangan?. Kami menjawab “benar”. Muawiyah berkata “dan akupun juga sama”. Muawiyah berkata lagi “Demi Allah apakah kalian tahu bahwa Nabi telah melarang menunggangi macan tutul?. Kami menjawab “benar”. Muawiyah berkata “Aku pun sama”. Muawiyah berkata lagi “Demi Allah apakah kalian tahu bahwa Rasulullah SAW melarang minum dari bejana perak?. Kami menjawab “benar”. Muawiyah berkata “ dan aku juga sama”. Muawiyah berkata lagi “Demi Allah apakah kalian tahu bahwa Rasulullah SAW telah melarang untuk menggabungkan haji dan umrah?”. Kami menjawab “adapun hal ini tidak”. Muawiyah berkata “Adapun hal ini dilarang seperti hal yang tadi”.

Syaikh Syu’aib Al Arnauth berkata tentang hadis ini
حديث صحيح لغيره وهذا إسناد حسن رجاله ثقات رجال الشيخين غير أبي شيخ الهنائي واسمه حيوان بن خالد وقيل خيوان فمن رجال أبي داود والنسائي وهو حسن الحديث
Hadis shahih lighairihi dan sanad hadis ini hasan para perawinya terpercaya perawi Bukhari dan Muslim kecuali Abi Syaikh Al Huna’i, namanya Hayawan bin Khalid, ada yang mengatakan Khaiwan. Dia adalah perawi Abu Dawud dan An Nasa’i dan dia hasanul hadis (hadisnya baik).
Pernyataan Syaikh Syu’aib Al Arnauth patut diberikan catatan, hadis ini tidak diragukan lagi shahih lidzatihi dan sanad hadis ini shahih. Abu Syaikh Al Huna’i adalah perawi yang tsiqah bukan sekedar hasanul hadis. Ibnu Hajar dalam At Tahdzib juz 12 no 604 menyebutkan biografi Abu Syaikh Al Huna’i dan ia telah dinyatakan tsiqah oleh Ibnu Hibban, Ibnu Sa’ad dan Al Ajli. Al Ajli dalam Ma’rifat Ats Tsiqah no 2169 berkata
أبو شيخ الهنائي بصرى تابعي ثقة
Abu Syaikh Al Huna’i tabiin bashrah yang tsiqat.

wahab babi anjing zionis said...

Ibnu Hajar dalam At Taqrib 2/416 menyatakan bahwa Abu Syaikh Al Huna’i tsiqahdan begitu pula Adz Dzahabi dalam Al Kasyf no 6682 juga menyatakan Abu Syaikh Al Huna’i tsiqah. Oleh karena itu hadis di atas tidak diragukan lagi sanadnya shahih lidzatihi bukan shahih lighairihi. Hadis ini disebutkan dalam Musnad Ahmad tahqiq Syaikh Ahmad Syakir dan Hamzah Zain no 16776 dan dinyatakan kalau sanadnya shahih.
Hadis ini secara ringkas juga diriwayatkan oleh Abu Dawud dalam Sunan Abu Dawud 1/557 no 1794 dan telah dinyatakan shahih oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih Sunan Abu Dawud.
حدثنا موسى أبو سلمة ثنا حماد عن قتادة عن أبي شيخ الهنائي خيوان بن خلدة [ ممن قرأ على أبي موسى الأشعري من أهل البصرة ] أن معاوية بن أبي سفيان قال لأصحاب النبي صلى الله عليه و سلم ” هل تعلمون أن رسول الله صلى الله عليه و سلم نهى عن كذا وكذا وعن ركوب جلود النمور ؟ قالوا نعم قال فتعلمون أنه نهى أن يقرن بين الحج والعمرة ؟ فقالوا أما هذا فلا فقال أما إنها معهن ولكنكم نسيتم
Telah menceritakan kepada kami Musa Abu Salamah yang berkata telah menceritakan kepada kami Hamad dari Qatadah dari Abu Syaikh Al Huna’i Khaiwan bin Khaldah (termasuk orang yang belajar dari Abu Musa Al Asy’ari dari penduduk Bashrah) bahwa Muawiyah bin Abi Sufyan berkata kepada para sahabat Nabi SAW “Apakah kalian tahu bahwa Rasulullah SAW melarang ini dan itu dan melarang menunggangi kulit macan?. Mereka menjawab “benar”. Muawiyah berkata lagi “Apakah kalian tahu bahwa Rasulullah telah melarang menggabungkan haji dan umrah?. Mereka menjawab “Adapun yang ini tidak”. Muawiyah berkata “Adapun yang ini dilarang beserta yang tadi akan tetapi kalian semua lupa”.
.
.
Penjelasan Hadis
Hadis di atas menceritakan mengenai hadis Rasulullah SAW menurut Muawiyah. Muawiyah pada awalnya menceritakan hadis larangan Rasulullah mengenailarangan memakai sutera, emas, dan kulit binatang buas (macan tutul) kepada para sahabat Rasulullah SAW. Anehnya Muawiyah justru melanggar sendiri larangan-larangan yang disebutkannya.
Para sahabat Rasulullah SAW mengakui bahwa hadis larangan tersebut benar. Tetapi kemudian Muawiyah mengaku bahwa ada hadis Rasulullah SAW yang melarang menggabungkan haji dan umrah (bahkan ia mengucapkan dengan lafal sumpah), hal ini yang diingkari oleh para sahabat tetapi sungguh luar biasa Muawiyah ini mengatakan kalau larangan tersebut memang ada hanya saja mereka para sahabat lupa akan hal itu (sepertinya para sahabat bersepakat untuk lupa). Jika Muawiyah benar maka tidak hanya sahabat yang lalai bahkan semua umat islam sudah lalai akan hal ini karena sampai sekarang penggabungan haji dan umrah adalah hal yang ma’ruf sebagai sunnah Rasulullah SAW.
Sepertinya umat islam sudah tersesat karena tidak mengikuti petunjuk Muawiyah karena menurut Muawiyah, Rasulullah SAW telah melarang menggabungkan haji dan umrah. Atau mungkin Muawiyah ini mengada-ada atas nama Rasulullah SAW? karena hadisnya itu menyelisihi dan diingkari oleh para sahabat Rasulullah SAW. Diriwayatkan Muslim dalam Shahih Muslim 2/896 tahqiq Muhammad Fuad Abdul Baqi
عن سعيد بن المسيب قال اجتمع علي وعثمان رضي الله عنهما بعسفان فكان عثمان ينهى عن المتعة أو العمرة فقال علي ماتريد إلى أمر فعله رسول الله صلى الله عليه و سلم تنهى عنه ؟ فقال عثمان دعنا منك فقال إني لا أستطيع أن أدعك فلما أن رأى علي ذلك أهل بهما جميعا
Dari Sa’id bin Al Musayyab yang berkata “Ali dan Utsman suatu kali bertemu di Usfan. Utsman terang-terangan melarang haji tamattu atau umrah. Ali berkata “Apa maksudmu melarang orang mengerjakan ibadah yang pernah diperbuat Rasulullah SAW. Utsman menjawab “biarkan kami”. Ali berkata “saya tidak akan membiarkannya”. Kemudian setelah Ali melihat yang demikian ia lalu berihram untuk keduanya sekaligus (haji dan umrah).

wahab babi anjing zionis said...

Diriwayatkan dalam Shahih Muslim 2/898 tahqiq Muhammad Fuad Abdul Baqi
عن مطرف قال قال لي عمران بن حصين أحدثك حديثا عسى الله أن ينفعك به إن رسول الله صلى الله عليه و سلم جمع بين حجة وعمرة ثم لم ينه عنه حتى مات ولم ينزل فيه قرآن يحرمه
Dari Mutharrif yang berkata Imran bin Hushain berkata kepadaku “saya akan menceritakan sebuah hadis kepadamu, semoga Allah SWT memberikan manfaatnya kepadamu. Bahwa Rasulullah SAW pernah menggabungkan haji dan umrah dan beliau tidak melarangnya hingga beliau wafat dan tidak ada pula ayat Al Quran yang turun mengharamkan hal itu…”.

Kedua hadis di atas dengan tegas menjelaskan bahwa menggabungkan haji dan umrah adalah sunnah Rasulullah SAW yang dengan tegas diikuti oleh Imam Ali.Apakah demi menyelisihi Imam Ali, Muawiyah mengada-ada atas nama Rasul SAW?. Ya hanya Allah SWT yang tahu. Jadi berdasarkan hadis-hadis di atas maka perkataan bahwa Rasulullah SAW melarang menggabungkan haji dan umrah adalah dusta atas nama Rasulullah SAW. Dan tentu mengada-ada atas nama Rasul SAW adalah suatu kebathilan. Tapi itulah petunjuk dari orang yang menurut salafiyun adalah Sang Pemberi Petunjuk.

Anonymous said...

Muawiyah Membunuh Sahabat Nabi Hujr bin Adi
Di antara salah satu penyimpangan yang dilakukan Muawiyah adalah perbuatannya yang membunuh salah seorang Sahabat Nabi yaitu Hujr bin Adiy Al Kindi RA. Hujr bin Adi adalah sahabat Nabi yang setia kepada Imam Ali AS, beliau bersama Imam Ali baik dalam perang Jamal maupun perang Shiffin. Para Ahli sejarah dan biografi rijal menyebutkan bahwa Hujr bin Adi dan para sahabatnya diperintahkan oleh Muawiyah untuk dieksekusi di desa Azra’ salah satu wilayah di Syam.
Ibnu Hajar menyebutkan biografi Hujr bin Adi dalam kitabnya Al Ishabah Fi Tamyiz As Shahabah 2/37 no 1631. Ibnu Abdil Barr dalam kitabnya Al Isti’ab 1/329 dan Ibnu Atsir dalam Usud Al Ghabah 1/565 mengatakan bahwa Hujr bin Adi salah seorang sahabat Nabi yang utama. Ibnu Atsir berkata dalam biografi Hujr
وشهد القادسية وكان من فضلاء الصحابة
Dia ikut dalam perang Qadisiyah dan dia salah seorang dari sahabat Nabi yang utama.
Selain itu Ibnu Atsir juga berkata tentang Hujr
فأنزل هو وأصحابه عذراء وهي قرية عند دمشق فأمر معاوية بقتلهم
Dia dan sahabatnya sampai di Adzra’ sebuah desa di Damasykus dan Muawiyah memerintahkan untuk membunuh mereka.
Al Hakim dalam Al Mustadrak 3/468 menuliskan Hujr dalam kitab Ma’rifat As Shahabah dengan judul
ذكر مناقب حجر بن عدي رضى الله تعالى عنه
وهو راهب أصحاب محمد صلى الله عليه وسلم
Keutamaan Hujr bin Adi Radiallahuta’ala anhu dan dia rahib sahabat Muhammad Shalallahualaihi wassalam.
Adz Dzahabi dalam Siyar A’lam An Nubala 3/463 menyebutkan biografi Hujr bin Adi dan ia berkata “lahu sahabah” yang artinya dia seorang Sahabat Nabi SAW. Adz Dzahabi juga memasukkan nama Hujr bin Adi dalam kitabnya Tajrid Asma As Shahabah 1/123 no 1264 dan berkata Adz Dzahabi dalam Tarikh Al Islam 4/33
حجر بن عدي حجر الخير. له وفادة على النبي صلى الله عليه وسلم فأسلم
Hujr bin Adiy Hujr Al khayr dia utusan yang datang kepada Nabi SAW dan memeluk islam.

Khairuddin Az Zarkali dalam kitabnya Al ‘Alam 2/169 menyebutkan biografi Hujr bin Ady
حجر بن عدي بن جبلة الكندي ويسمى حجر الخير صحابي شجاع من المقدمين وفد على رسول الله صلى الله عليه وسلم وشهد القادسية ثم كان من أصحاب علي وشهد معه وقعتي الجمل وصفين
Hujr bin Ady bin Jabalah Al Kindi Hujr Al Khayr seorang Sahabat yang gagah berani dari golongan terdahulu. Dia utusan yang datang kepada Nabi SAW ikut dalam perang Qadisiyah dan dia juga sahabat Ali berada di sisinya pada saat perang Jamal dan Shiffin.
Az Zarkali juga berkata
فأمر معاوية بقتله في مرج عذراء ( من قرى دمشق ) مع أصحاب
Muawiyah memerintahkan membunuhnya di Azra’ (suatu desa di damasykus) bersama para sahabatnya.

Ibnu Qutaibah Al Dinawari dalam kitabnya Al Ma’arif hal 148 menyebutkan biografi Hujr bin Ady
حجر بن عدي رضي الله تعالى عنه
هو الذي قتله معاوية ويكنى أبا عبد الرحمن وكان وفد إلى النبي صلى الله عليه وسلم وأسلم وشهد القادسية وشهد الجمل وصفين مع علي، فقتله معاوية بمرج غدراء مع عدة
Hujr bin Adiy Radiallahuta’ala anhu, dia dibunuh oleh Muawiyah. Kuniyahnya Abu Abdurrahman, dia seorang utusan yang datang kepada Nabi SAW dan memeluk islam. Ikut dalam perang Qadisiyah, mengikuti perang Jamal dan Shiffin bersama Ali, Muawiyah membunuhnya di Azra’ bersama beberapa sahabatnya.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi.
nampaknya anda sudah hilang fakta. akhirnya anda yang menuduh melulu. kalau sesiapa baca kenyataan anda, sudah tentu mereka sudah menilai hakikat sebenarnya wahabbi dan salaffi adalah pengkhianat paling durjana dalam islam.
kalian terlalu meyanjung muawiyah yang banyak melakukan kedurjanaan seperti yang terdapat dalam hadis kalian.

Mat Busa said...

salam pada abu muaaz.
masakan nak ambil yang baik. apa benda yang baik. sejarah membuktikan muawiyah bukan saja membunuh seorang, bahkan ramai sahabat yang di bunuh. bahkan muawiyah yang mengupah Jaadah(isteri imam hasan yang durhaka) untuk meracuni suaminya sendiri dengan bayaran yang tinggi dan dijanjikan bernikah dengan yazid. akhirnya bila jaadah berjaya meracuni imam hassan, ia hanya diberikan sejumlah wang dan tidak ditunaikan janji untuk din ikahi dengan yazid.
apakah ini idola wahabbi dan salaffi? kalau ada benda yang baik sekali pun, kita tidak boleh ambil muawiyah sebagai idola.
seperti biasa laa..kalian akan terus beremosi. dan kenapa pula nak jumpa di belakang market pula.sepatutnya kalian berbahasa dengan bahasa beradab selari dengan dahi hitam dan kaki bengkak kalian. kalau bahasa seperti Abu Muaaz, sahlah kalian adalah khawarij masa kini.

Mat Busa said...

salam pada abu muaaz.
masakan nak ambil yang baik. apa benda yang baik. sejarah membuktikan muawiyah bukan saja membunuh seorang, bahkan ramai sahabat yang di bunuh. bahkan muawiyah yang mengupah Jaadah(isteri imam hasan yang durhaka) untuk meracuni suaminya sendiri dengan bayaran yang tinggi dan dijanjikan bernikah dengan yazid. akhirnya bila jaadah berjaya meracuni imam hassan, ia hanya diberikan sejumlah wang dan tidak ditunaikan janji untuk din ikahi dengan yazid.
apakah ini idola wahabbi dan salaffi? kalau ada benda yang baik sekali pun, kita tidak boleh ambil muawiyah sebagai idola.
seperti biasa laa..kalian akan terus beremosi. dan kenapa pula nak jumpa di belakang market pula.sepatutnya kalian berbahasa dengan bahasa beradab selari dengan dahi hitam dan kaki bengkak kalian. kalau bahasa seperti Abu Muaaz, sahlah kalian adalah khawarij masa kini.

Mat Busa said...

salam pada abu muaaz.
masakan nak ambil yang baik. apa benda yang baik. sejarah membuktikan muawiyah bukan saja membunuh seorang, bahkan ramai sahabat yang di bunuh. bahkan muawiyah yang mengupah Jaadah(isteri imam hasan yang durhaka) untuk meracuni suaminya sendiri dengan bayaran yang tinggi dan dijanjikan bernikah dengan yazid. akhirnya bila jaadah berjaya meracuni imam hassan, ia hanya diberikan sejumlah wang dan tidak ditunaikan janji untuk din ikahi dengan yazid.
apakah ini idola wahabbi dan salaffi? kalau ada benda yang baik sekali pun, kita tidak boleh ambil muawiyah sebagai idola.
seperti biasa laa..kalian akan terus beremosi. dan kenapa pula nak jumpa di belakang market pula.sepatutnya kalian berbahasa dengan bahasa beradab selari dengan dahi hitam dan kaki bengkak kalian. kalau bahasa seperti Abu Muaaz, sahlah kalian adalah khawarij masa kini.

Pengikut Ahlul Bayt said...

Suara-suara yang mengatakan syiah itu kafir selalu dikumandangkan oleh mereka yang mengaku sebagai golongan yg benar. Mereka yg menamakan dirinya Salafi tidak henti-henti berkata syiah itu kafir dan sesat (syiah yang saya maksudkan di sini adalah syiah ithna ‘ashar sahaja yang turut diktiraf oleh Universiti Al Azhar, bukan Ismailiyyah, Rafidhah dll. yang telah menyimpang). Tentu saja mereka mengikuti syaikh mereka atau ulama salafi yang telah mengeluarkan fatwa bahwa Syiah kafir dan sesat. Salah satu dari ulama tersebut adalah Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al Jibrin.
Respon ini merupakan peringatan kepada mereka yg biasanya sekadar mengikut saja; berteriak syiah kafir tanpa mengetahui apapun selain apa yang dikatakan syaikh mereka. Jika ditanya, mereka akan mengembalikan semua permasalahan kepada ulama mereka, Syaikh kami telah berfatwa begitu. Padahal setiap orang akan mempertanggungjawabkan perkataannya sendiri. Apalagi jika perkataan yang dimaksud adalah tuduhan kafir terhadap seorang muslim. Bukankah Rasulullah SAW bersabda “Apabila salah seorang berkata pada saudaranya “hai kafir”, maka tetaplah hal itu bagi salah seorangnya. (Shahih Bukhari Juz 4 hal 47). Ertinya jika yang dikatakan kafir itu adalah seorang muslim maka perkataan kafir akan berbalik ke dirinya sendiri. Mengkafirkan Muslim adalah Kafir.
Hal seperti ini cukup untuk membuat orang berhati-hati dlm mengeluarkan kata “kafir”. Jelas sekali adalah kewajiban mereka utk menelaah apa yg dikatakan oleh syaikh-syaikh mereka. Apakah benar / cuma kenyataan satu pihak saja? Sayangnya mereka yg berteriak itu tak pernah mau berganjak dari pelukan syaikh mereka. Seolah2 dunia ini terbatas dalam perkataan syaikh mereka saja. Hairan sekali kenapa mereka tak pernah menghiraukan apa yg dikatakan oleh ulama sunni yang lain seperti Syaikh-syaikh Al Azhar; Syaikh Mahmud Saltut, Syaikh Muhammad Al Ghazali dan Syaikh Yusuf Al Qardhawi yang jelas menyatakan bhw Syiah itu Islam & saudara kita.
Tentu jika mereka saja tak mau mendengarkan apa yang dikatakan oleh ulama sunni yang lain selain syaikh mereka, maka tak hairan kalau mereka tidak pernah mendengarkan apa yang dikatakan Ulama Syiah tentang bagaimana Syiah yg sebenarnya. Padahal Ulama Syiah jelas lebih tahu tentang mahzab Syiah daripada pertimbangan orang lain. Kaedah ketidakpercayaan yang tak berdasarkan sesuatu yang jelas adalah satu kesalahan. Apa salahnya jika mereka mahu merendah hati sejenak mendengarkan apa yang dikatakan ulama syiah tentang syiah dan jawaban ulama syiah terhadap pernyataan syaikh mereka, Insya Allah mereka tak akan gelabah ikut-ikutan berteriak kafir kepada saudara mereka yg Syiah.
Jadi wajar sekali kalau mereka yg berteriak itu tidak mengetahui bahawa setiap dalil dari syaikh mereka sudah dijawab oleh Ulama Syiah. Dan tidak sedikit dari dalil syaikh mereka itu yang merupakan kesalahfahaman dan sekadar tuduhan tak berdasar.
Apakah kafir orang yg mengucapkan La ilaha illa Allah Muhammad Rasulullah?
Apakah kafir orang yg menunaikan shalat?
Apakah kafir orang yg berpuasa di bulan Ramadhan?
Apakah kafir orang yg menunaikan zakat?
Apakah kafir orang yg haji ke Baitullah?
Saya yakin mereka boleh menjawab, dan jawapannya tidak, mana ada orang kafir yg seperti itu. Jadi jelas sekali Syiah itu Muslim.
Respon ini juga ditujukan kepada mereka yang belum tau tentang Syiah, cukuplah penjelasan bahawa Syiah adalah Islam sama seperti Sunni, perbezaannya cuma Syiah mengambil pedoman dari Ahlul Bait Nabi SAW. Semoga saja siapapun yang belum mengenali Syiah tak termakan dgn fatwa2 yg mengkafirkan syiah. Jika tidak tahu cukuplah diam dan lebih baik berprasangka baik. Jangan ikut sama berteriak, biarkan saja mereka yang berteriak Syiah kafir. Dan sekali lagi bagi mereka yang berteriak, baca, baca lagi dan fikirkan baik-baik. Ingatlah Semua orang bertanggungjawab atas apa yang dikatakannya. Salam damai.

Anonymous said...

sungguh lembut budi pekerti orang pencinta ahlul bait.tidak seperti wahabbi dan salaffi. kalau baca blog wahabbi dan salaffi ..macam macam cacian dan maki mereka lemparkan pada pengikut mazhab lain.
saya teruja melihat presiden iran berucap di PBB. melihat wajah beliau yang cukup tenang serba sederhana.

Anonymous said...

salam pada wahabbi dan salaffi.
satu lagi agenda jahat regim khawarij perlis adalah mula melakukan pemecatan imam yang berfahaman mazhab shafie.
moga kalian pembaca dan pencinta PAS diminta berhati-hati dengan agenda jahat khawarij moden ini. kalian jangan mudah lentok terpikat dengan program bidaah mereka.
kalian lihat sendiri akhlak buruk mereka. mereka ini ada sifat hasad, perampas hak, pelaku fitnah, pengandu domba dan sentiasa melakukan matlamat menghalalkan cara.

Anonymous said...

Imam bukan Wahabi ditukar?
Jimadie Shah Othman
Sep 28, 09
5:17pm
Malaysiakini

Arahan pertukaran beberapa orang imam di Perlis baru-baru ini telah mencetuskan tanggapan mengenai kemungkinan wujudnya usaha untuk memperluaskan fahaman 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' yang pada masyarakat umum, dikenali sebagai Wahabi.

Walaupun negeri-negeri di Malaysia mengamalkan Mazhab Syafie dalam pengamalan fekah masing-masing, tetapi Perlis merupakan satu-satunya negeri yang tidak terikat dengan mana-mana mazhab, sebaliknya menggunapakai hujah yang terkuat daripada keempat-empat mazhab utama bagi mengeluarkan sesuatu hukum.

Perdebatan agama sentiasa tercetus di negeri itu ekoran terdapat fatwa dan pengamalan fekah yang berbeza diamalkan dalam fahaman 'Sunnah Perlis; antaranya seperti melaungkan azan hanya sekali untuk solat Jumaat, tidak membaca talqin untuk jenazah, tidak membaca doa qunut dalam solat Subuh, manakala bacaan bismillah sebelum bacaan al-Fatihah dalam solat, dibaca secara perlahan, berbanding yang diamalkan dalam Mazhab Shafie.

Walaupun Perlis menerima 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' dalam undang-undang tubuh negeri itu, tetapi sejak 40 tahun lalu, ia tidak dikuatkuasakan. Ia juga diterima sebagai tidak bertentangan dengan Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Bagaimanapun, sehingga ini Malaysiakini difahamkan sebahagian besar atau 65 peratus daripada kira-kira 100 masjid di Perlis, tidak mengamalkan 'Sunnah Perlis' tersebut kerana mereka berpegang sepenuhnya kepada ajaran Mazhab Shafie.

Malaysiakini juga difahamkan bahawa dua imam di sebuah masjid di Kangar itu - Masjid Al-A'la Behor Temak - yang tidak mengamalkan fahaman 'Sunnah Perlis' - telah menerima surat arahan pertukaran pada 18 Ogos lalu.

Menurut sumber, fahaman 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' itu mula digiatkan kembali apabila Dr Mohd Asri Zainul Abidin menjadi mufti Perlis.
Sumber itu juga mendakwa, mufti sekarang Dr Juanda Jaya, turut meneruskannya.

'Tidak beri alasan pertukaran'

Menurut sumber tersebut, dalam surat yang ditandangani pengarah JAIPs, Malik Hussin, itu juga tidak menyatakan sebab pertukaran itu dengan jelas, tetapi sebaliknya memberikan alasan ia merupakan penyelarasan dan penyusunan semula imam di Perlis.

"Sekarang mereka mula dengan Masjid Al-A'la Behor Temak dulu, nak tengok respons (masyarakat) dulu," katanya sambil menambah, dua lagi masjid di Kangar, Masjid Behor Empiang dan Masjid Jalan Guar Syed Alwi bakal menjadi sasaran seterusnya.

"Mereka sudah pergi dan maklumkan kepada masjid-masjid tersebut," kata sumber itu lagi.

Selanjutnya klik di sini:

http://www.malaysiakini.com/news/113749


Kepada yang bukan Wahabi, jangan jeles, inilah perlunya kita kepada kuasa daulah...daulah berkuasa atas manusia termasuk mengatur agama manusia...

Anonymous said...

Imam bukan Wahabi ditukar?
Jimadie Shah Othman
Sep 28, 09
5:17pm
Malaysiakini

Arahan pertukaran beberapa orang imam di Perlis baru-baru ini telah mencetuskan tanggapan mengenai kemungkinan wujudnya usaha untuk memperluaskan fahaman 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' yang pada masyarakat umum, dikenali sebagai Wahabi.

Walaupun negeri-negeri di Malaysia mengamalkan Mazhab Syafie dalam pengamalan fekah masing-masing, tetapi Perlis merupakan satu-satunya negeri yang tidak terikat dengan mana-mana mazhab, sebaliknya menggunapakai hujah yang terkuat daripada keempat-empat mazhab utama bagi mengeluarkan sesuatu hukum.

Perdebatan agama sentiasa tercetus di negeri itu ekoran terdapat fatwa dan pengamalan fekah yang berbeza diamalkan dalam fahaman 'Sunnah Perlis; antaranya seperti melaungkan azan hanya sekali untuk solat Jumaat, tidak membaca talqin untuk jenazah, tidak membaca doa qunut dalam solat Subuh, manakala bacaan bismillah sebelum bacaan al-Fatihah dalam solat, dibaca secara perlahan, berbanding yang diamalkan dalam Mazhab Shafie.

Walaupun Perlis menerima 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' dalam undang-undang tubuh negeri itu, tetapi sejak 40 tahun lalu, ia tidak dikuatkuasakan. Ia juga diterima sebagai tidak bertentangan dengan Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Bagaimanapun, sehingga ini Malaysiakini difahamkan sebahagian besar atau 65 peratus daripada kira-kira 100 masjid di Perlis, tidak mengamalkan 'Sunnah Perlis' tersebut kerana mereka berpegang sepenuhnya kepada ajaran Mazhab Shafie.

Malaysiakini juga difahamkan bahawa dua imam di sebuah masjid di Kangar itu - Masjid Al-A'la Behor Temak - yang tidak mengamalkan fahaman 'Sunnah Perlis' - telah menerima surat arahan pertukaran pada 18 Ogos lalu.

Menurut sumber, fahaman 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' itu mula digiatkan kembali apabila Dr Mohd Asri Zainul Abidin menjadi mufti Perlis.
Sumber itu juga mendakwa, mufti sekarang Dr Juanda Jaya, turut meneruskannya.

'Tidak beri alasan pertukaran'

Menurut sumber tersebut, dalam surat yang ditandangani pengarah JAIPs, Malik Hussin, itu juga tidak menyatakan sebab pertukaran itu dengan jelas, tetapi sebaliknya memberikan alasan ia merupakan penyelarasan dan penyusunan semula imam di Perlis.

"Sekarang mereka mula dengan Masjid Al-A'la Behor Temak dulu, nak tengok respons (masyarakat) dulu," katanya sambil menambah, dua lagi masjid di Kangar, Masjid Behor Empiang dan Masjid Jalan Guar Syed Alwi bakal menjadi sasaran seterusnya.

"Mereka sudah pergi dan maklumkan kepada masjid-masjid tersebut," kata sumber itu lagi.

Selanjutnya klik di sini:

http://www.malaysiakini.com/news/113749


Kepada yang bukan Wahabi, jangan jeles, inilah perlunya kita kepada kuasa daulah...daulah berkuasa atas manusia termasuk mengatur agama manusia...

Anonymous said...

Imam bukan Wahabi ditukar?
Jimadie Shah Othman
Sep 28, 09
5:17pm
Malaysiakini

Arahan pertukaran beberapa orang imam di Perlis baru-baru ini telah mencetuskan tanggapan mengenai kemungkinan wujudnya usaha untuk memperluaskan fahaman 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' yang pada masyarakat umum, dikenali sebagai Wahabi.

Walaupun negeri-negeri di Malaysia mengamalkan Mazhab Syafie dalam pengamalan fekah masing-masing, tetapi Perlis merupakan satu-satunya negeri yang tidak terikat dengan mana-mana mazhab, sebaliknya menggunapakai hujah yang terkuat daripada keempat-empat mazhab utama bagi mengeluarkan sesuatu hukum.

Perdebatan agama sentiasa tercetus di negeri itu ekoran terdapat fatwa dan pengamalan fekah yang berbeza diamalkan dalam fahaman 'Sunnah Perlis; antaranya seperti melaungkan azan hanya sekali untuk solat Jumaat, tidak membaca talqin untuk jenazah, tidak membaca doa qunut dalam solat Subuh, manakala bacaan bismillah sebelum bacaan al-Fatihah dalam solat, dibaca secara perlahan, berbanding yang diamalkan dalam Mazhab Shafie.

Walaupun Perlis menerima 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' dalam undang-undang tubuh negeri itu, tetapi sejak 40 tahun lalu, ia tidak dikuatkuasakan. Ia juga diterima sebagai tidak bertentangan dengan Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Bagaimanapun, sehingga ini Malaysiakini difahamkan sebahagian besar atau 65 peratus daripada kira-kira 100 masjid di Perlis, tidak mengamalkan 'Sunnah Perlis' tersebut kerana mereka berpegang sepenuhnya kepada ajaran Mazhab Shafie.

Malaysiakini juga difahamkan bahawa dua imam di sebuah masjid di Kangar itu - Masjid Al-A'la Behor Temak - yang tidak mengamalkan fahaman 'Sunnah Perlis' - telah menerima surat arahan pertukaran pada 18 Ogos lalu.

Menurut sumber, fahaman 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' itu mula digiatkan kembali apabila Dr Mohd Asri Zainul Abidin menjadi mufti Perlis.
Sumber itu juga mendakwa, mufti sekarang Dr Juanda Jaya, turut meneruskannya.

'Tidak beri alasan pertukaran'

Menurut sumber tersebut, dalam surat yang ditandangani pengarah JAIPs, Malik Hussin, itu juga tidak menyatakan sebab pertukaran itu dengan jelas, tetapi sebaliknya memberikan alasan ia merupakan penyelarasan dan penyusunan semula imam di Perlis.

"Sekarang mereka mula dengan Masjid Al-A'la Behor Temak dulu, nak tengok respons (masyarakat) dulu," katanya sambil menambah, dua lagi masjid di Kangar, Masjid Behor Empiang dan Masjid Jalan Guar Syed Alwi bakal menjadi sasaran seterusnya.

"Mereka sudah pergi dan maklumkan kepada masjid-masjid tersebut," kata sumber itu lagi.

Selanjutnya klik di sini:

http://www.malaysiakini.com/news/113749


Kepada yang bukan Wahabi, jangan jeles, inilah perlunya kita kepada kuasa daulah...daulah berkuasa atas manusia termasuk mengatur agama manusia...

Shaikh Salafi said...

BRAVO saf salafussoleh perlis.

Teruskan perjuangan kita yang masih panjang.

Ingatlah amanat shaikh kita, pertahankan aqidah kita dengan apa cara sekalipun.

Perangilah ahlul bid'ah dan tahyul serta khurafat.

Sahibus Samahah Mufti Juanda mesti diberi deadline: Hanya imam-imam yang mendalami ajaran salafussoleh sahaja boleh menjadi imam masjid-masjid seluruh Perlis selewat-lewatnya 31 Disember 2009.

Senaraikan imam-imam yang masih enggan mengikuti amalan salafussoleh, arahkan mereka kursus intensif di Institut As Sunnah Perlis, jika degil, pecat atau tukar dengan anak-anak kita yang sudah ramai lepasan Universiti Madinah.

Shaikh Asri Sobri mesti dipastikan dapat mengajar dan memberi kuliah di setiap masjid di Perlis.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi.
tidak perlu jeles. inilah sikap kebudakan dan keegoan wahabbi dan salaffi menggunakan kuasa seperti mana di arab saudi. sesungguhnya rakyat membenci sikap kalian sebagaimana rakyaat afghanistan amat membenci regim taleban.
modus operandi kalian sama seperti mana di arab saudi.
inilah khawarij akhir zaman. menggunakan kekerasan atas platform islam.
kami tidak akan sama sekali menerima agama kalian yang menjisimkan tuhan dan mengkafirkan ayah dan bonda rasul saw. sebab itu guru kalian telah melakukan pemusnahan yang cukup amat dashat di mekah dan madinah.antara pemusnahan yang dilakukan adalah seperti berikut:
(maaf saya tak sempat terjemah)
A partial list of the demolished graves and shrines
~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~
Al-Mualla graveyard in Makkah which includes :
1.The grave of Sayyida Khadija bint Khuwailid (sa), wife of the Prophet (sawaw),
2.The grave of Amina bint Wahab, mother of the Prophet (sawaw),
3.The grave of Abu Talib, father of Imam Ali (as),
4.The grave of Abdul Muttalib, grandfather of the Prophet (sawaw)
5.The grave of Hawa (Eve) in Jeddah
6.The grave of the father of the Prophet (sawaw) in Medina
7.The house of sorrows (Bayt al-Ahzaan) of Sayyida Fatima (as) in Medina
8.The Salman al-Farsi mosque in Medina
9.The Raj'at ash-Shams mosque in Medina
10.The house of the Prophet (sawaw) in Medina, where he lived after migrating from Makkah
11.The house of Imam Ja'far al-Sadiq (as) in Medina
12.The complex (mahhalla) of Banu Hashim in Medina
13.The house of Imam Ali (as) where Imam Hasan (as) and Imam Hussain (as) were born
14.The house of Hamza and the graves of the martyrs of Uhud (as)
MOGA ALLAH SWT MELAKNAT DIATAS PERBUATAN JAHAT MEMUSNAHKAN TEMPAT-TEMPAT SUCI INI.

Anonymous said...

Hadis Al-Ghadir adalah hadis yang disampaikan oleh Rasulullah saw di Ghadir Khum, suatu tempat antara Mekkah dan Madinah, sesudah haji wada’. Hadis ini disampaikan di depan kurang lebih 150.000 sahabat, di bawah terik matahari yang sangat panas, sambil memegang tangan Imam Ali bin Abi Thalib (sa). Hadis Al-Ghadir adalah hadis yang paling mutawatir dari semua hadis, tidak ada satupun hadis Nabi saw yang melebihi kemutawatiran hadis Al-Ghadir. Karena tidak satu pun hadis Nabi saw yang lain yang disaksikan dan didengarkan oleh puluhan ribu sahabat.

Redaksi hadis ini juga bermacam-macam, antara lain:
Di Ghadir Khum, Rasulullah saw bersabda:
من كنت مولاه فعـلي مولاه، اللهمّ وال من والاه وعاد من عاداه

“Barangsiapa yang menjadikan aku pemimpinnya, maka Ali adalah pemimpinnya. Ya Allah, tolonglah orang yang menolongnya, dan musuhi orang yang memusuhinya.” Dalam Redaksi yang disebutkan:
من كنت مولاه فإنّ عليّاً مولاه، اللهمّ عاد من عاداه ووال من والاه

“Barangsiapa yang menjadikan aku pemimpinnya, maka sesungguhnya Ali adalah pemimpinnya. Ya Allah, musuhi orang yang memusuhinya, dan tolonglah orang yang menolongnya.”

Zaid bin Arqam juga mengatakan bahwa Rasulullah saw:
“Sesungguhnya Allah adalah pemimpinku dan aku adalah pemimpin setiap mukmin.”
Kemudian beliau memegang tangan Ali seraya bersabda:
من كنت وليّه فهذا وليّه، اللهمّ وال من والاه وعاد من عاداه

“Barangsiapa yang menjadikan aku sebagai pemimpinnya, maka ini (Ali) adalah pemimpinnya. Ya Allah, tolonglah orang yang menolongnya, dan musuhi orang yang memusuhinya.” Dalam redaksi yang lain disebutkan:
من كنت مولاه فهذا عليّ مولاه

“Barangsiapa yang menjadikan aku mawlanya, maka ini Ali adalah mawlanya.”

Dalam riwayat yang lain disebutkan bahwa orang yang pertama kali mengucapkan “Ucapan selamat” kepada Ali bin Abi Thalib (sa) di Ghadir Khum adalah Umar bin Khaththab, dengan mengatakan:
بخ بخ لك يابن ابي طالب قد اصبحت مولاي و مولا كل مؤمن و مؤمنة

Selamat, selamat atasmu wahai putera Abu Thalib, engkau telah menjadi pemimpinku dan pemimpin semua mukmin dan mukminah.

Anonymous said...

Hadis Al-Ghadir dengan segala macam redaksinya terdapat dalam kitab:
1. Shahih Muslim, jilid 4/1873, Dar Fikr, Bairut.
2. Shahih Tirmidzi, jilid 5, halaman 297, hadis ke 3797.
3. Sunan Ibnu Majah, jilid 1, halaman 45, hadis ke 121.
4. Musnad Ahmad jilid 5, halaman 501, hadis ke18838, halaman 498, no: 18815, cet Bairut.
5. Musnad Ahmad, jilid 4, halaman 368 dan 372.
6. Musnad Ahmad bin Hamnbal, jilid 1, halaman 88, cet.pertama; jilid 2, halaman 672, dengan sanad yang shahih; jilid 4, halaman 372. cet. Pertama.
7. Khashaish Amirul mu’minin (as), halaman 96, cet Kuwait 1406 H.
8. Fadhilah ash-Shahabah, halaman 15, Dar kutub ilmiyah, Bairut.
9. Mustadrak Al-Hakim, jilid 3, halaman 533, Dar fikr, Bairut 1398 H.
10. Majma’ az-Zawaid, jilid 9, halaman 104-105, Dar kitab Al-Arabi, Bairut 1402 H.
11. Tarjamah Al-Imam Ali bin Abi Thalib, dalam Tarikh Damsyiq, oleh Ibnu Asakir Asy-Syafi’I, jilid 1, halaman 213, hadis ke: 271,277,278,279,281,460,461 dan 465; jilid 2, halaman 14, hadis ke: 509,510,519,520,524,525,529,530,531,533,534,536,537,538,540,541,542,551,554,555,556,557,563,564,574,575,577,578,579 dan 587,cet. Pertama, Bairut.
12. Majma’uz Zawaid, oleh Al-Haitsami Asy-Syafi’I, jilid 9, halaman: 103,105,106,107 dan 108.
13. Kanzul ‘Ummal jilid 15, halaman: 91,92,120,135,143,147 dan 150, cetakan. Kedua.
14. Khashaish Amirul Mu’minin, oleh An-Nasa’I Asy-Syafi’I, halaman 94,95 dan 50, cet. Al-Haidariyah.
15. Al-Mustadrak Al-Hakim, jilid 3, halaman 110.
16. Hilyatul Awliya’, oleh Abu Na’Imam Muhammad Al-Baqir (as), jilid 5, halaman 26.
17. Usdul Ghabah, oleh Ibnu Atsir, jilid 5, halaman 369; jilid3, halaman 274; jilid 5, halaman 208.
18. Jami’ul Ushul, oleh Ibnu Atsir, jilid 9, halaman 468.
19. Al-Manaqib, oleh Al-Khawarizmi Al-Hanafi, halaman 79,94 dan 95.
20. Ad-Durrul Mantsur, oleh As-Suyuthi, jilid 5, halaman 182.
21. Nizham Durar As-Samthin, oleh Az-Zarnadi Al-Hanafi, halaman 112.
22. Manaqib Ali bin Abi Thalib, oleh Ibnu Al-Maghazili Asy-Syafi’I, halaman 19, hadis ke: 24,23,30,31,32,34 dan 36.
23. Al-Hawi, oleh As-Suyuthi, jilid 1, halaman 122.
24. Al-jarh wat-Ta’dil, oleh Abi Hatim, jilid 4, halaman 431, cet. Haidar Abad.
25. Yanabi’ul Mawaddah, oleh Al-Qundusi Al-Hanafi, halaman: 31,33,36,37,38,181,187,274.
26. Dzakhairul ‘Uqba, halaman 67.
27. Al-Ishabah, jilid 1, halaman 305,372 dan 567; jilid 2, halaman 257,382,408 dan 509; jilid 3, halaman 542; jilid 4, halaman 80.
28. Al-Aghani, oleh Abil Farj Al-Isfahan, jilid 8, halaman 307.
29. Tarikh Al-Khulafa’, oleh As-Suyuthi Asy-Syafi’I, halaman 169, cet. As-Sa’adah, Mesir; halaman 65, cet Al-Maimaniyah, Mesir.
30. Mashabih As-Sunnah, oleh Al-Baghawi Asy-Syafi’i, jilid 2, halaman 275.
31. Kifayah Ath-Thalib, oleh Al-Kanji Asy-Syafi’I, halaman: 58,60,62 dan 286, cet. Al-Ghira.
32. Al-Imamah was Siyasah, oleh Ibnu Qataibah, jilid 1, halaman 101.
33. Syawahidut Tanzil, oleh Al-Haskani Al-Hanafi, jilid 1, halaman 157, hadis ke: 210,212 dan 213.
34. Sirr Al-‘Alamin, oleh Al-Ghazali, halaman 21.
35. Misykat Al-Mashabih, oleh Al-Umari, jilid 3, halaman 243.
36. Ar-Riyadh An-Nadharah, jilid 2, halaman 222,223 dan 224.
37. At-Tarikh Al-Kabir, oleh Al-Bukhari, jilid 1, halaman 375, cet. Turki.

Anonymous said...

38. Faraid As-Samthin, jilid 1, halaman 63 dan 66.
39. Ihqaqul Haqq, jilid 6, halaman 228.
40. Al-Bidayah wan-Nihayah, jilid 5, halaman: 211,212,213 dan 214; jilid 7, halaman: 338,348,448 dan 334.
41. Al-Manaqib, oleh Abdullah Asy-Syafi’I, halaman 106.
42. Wafaul Wafa’, oleh Abdullah Asy-Syafi’I, halaman 106.
43. Miftahun Naja, oleh Al-Badkhasyi, halaman 58.
44. Taysirul Wushul, oleh Ibnu Ar-Rabi,, jilid 2, halaman 147.
45. Tarikh Baghdad, oleh Al-Khatib Al-Baghadi, jilid 8, halaman 290.
46. Al-Kina wal- Asma’, oleh Ad-Dawlabi, jilid 1, halaman 160, cet. Haidar Abad.
47. Nizham An-Nazhirin, halaman 39.
48. Al-Jarh wat-Ta’dil, oleh Ibnu Mundzir, jilid 4, halaman 431.
49. Asy-Syadzarat Adz-dzahabiyah, halaman 54.
50. Akhbar Ad-Duwal, oleh Al-Qurmani, halaman 102.
51. Dzakhair Al-Mawarits, oleh An-Nabilis, jilid 1, halaman 213.
52. Kunuzul Haqaiq, oleh Al-Mannawi, huruf Mim, cet. Bulaq.
53. Arjah Al-Mathalib, oleh Syaikh Abidillah Al-Hanafi, halaman: 564,568,570,471,448,581,36 dan 579.
54. Muntakhab min shahih Bukhari wa Muslim, oleh Muhammad bin Utsman Al-Baghdadi, halaman 217.
55. Fathul Bayan, oleh Haasan Khan Al-Hanafi, jilid 7, halaman 251, cet, Bulaq
56. Al-Arba’in, oleh Ibnu Abil Fawaris, halaman 39.
57. Al-I’tiqad ‘Ala Madzhab As-Salaf, oleh Al-Baihaqi, halaman 182.
58. Al-Mu’tashar minal Mukhtashar, jilid 2, halaman 332, cet. Haidar Abad.
59. MawdhihAwhamil Jam’I Wat-Tafriq, oleh Al-Khatib Al-Baghdadi, jilid 1, halaman 91.
60. At-Tahdzib, oleh Ibnu Hajar Al-‘Asqalani Asy-Syafi’I, jilid 1, halaman 337.
61. Al-Bayan Wat-Ta’rif, oleh Ibnu Hamzah, jilid 2, halaman 230.
62. Al-Adhdad, halaman 25 dan 180.
63. Al-‘Utsmaniyah, oleh Al-Jahizh, halaman 134 dan 144.
64. Mukhtalib Al-Ahadist, oleh Ibnu Qutaibah, halaman 52.
65. An-Nihayah, oleh Ibnu Atsir Al-Jazari, jilid 4, halaman 346, cet. Al-Muniriyah, Mesir.
66. Ar-Riyadh An-Nadharah, oleh Muhibuddin Ath-Thabari Asy-Syafi’i, jilid 2, halaman 244, cet. Al-Kaniji, Mesir.
67. Duwal Al-Islam, jilid 1, halaman 20.
68. Tadzkirah Al-Huffazh, oleh Adz-Dzahabi, jilid 1, halaman 10.
69. Al-Mawaqif, oleh Al-Iji, jilid 2, halaman 611.
70. Syarah Al-Maqashid, oleh At-Taftajani, jilid 2, halaman 219.
71. Muntakhab Kanzul ‘Ummal (catatan pinggir) Musnad Ahmad, jilid 5, halaman 30.
72. Faydhul Qadir, oleh Al-Mannawi Asy-Syafi’I, jilid 1, halaman 57.
73. Atsna Al-Mathalib fi Ahadits Mukhtalif Al-Maratib, halaman 221.
74. Ar-Rawdh Al-Azhar, oleh Al-Qandar Al-Hindi, halaman 94.
75. Al-Jami’ Ash-Shaghir, oleh As-Suyuthi, hadis ke 900.
76. Al-Mu’jam Al-Kabir, oleh Ath-Thabrani, jilid 1, halaman 149 dan 205.
77. Al-Fadhail, oleh Ahmad bin Hambal, hadis ke: 91,822 dan 139.
78. Al-Kamil, oleh Ibnu ‘Adi, jilid 2, halaman 20.
79. Asy-Syaraf Al-Muabbad Li-Ali Muhammad, oleh An-Nabhani Al-Bairuti, halaman 111.
80. Maqashid Ath-Thalib, oleh Al-Barzanji, halaman 11.
81. Al-Fathu Ar-Rabbani, jilid 21, halaman 312.

Anonymous said...

sesungguhnya wahabbi dan salaffi tidak berani untuk berhujah dengan hadis gadir qum yang cukup sohih.namun mereka memutar belitkan hadis tersebut.
sekarang ini umat islam sudah mulai sedar akan pembohongan demi pembohongan yang dilakukan oleh wahabbi dan salaffi.
AWASI KALIAN SEMUA AKAN KHAWARIJ MASA KINI(WAHABBI DAN SALAFFI)

Anonymous said...

Penduduk Behor Temak bantah Wahabi imam solat Jumaat
Jimadie Shah Othman
Sep 29, 09
12:56pm
Selain membuat pertukaran imam, usaha memperluaskan fahaman 'Sunnah Perlis' atau 'Salafi' - yang pada masyarakat umum, dikenali sebagai Wahabi - juga didakwa dilaksanakan dengan membawa masuk imam khas pada hari Jumaat.

Seorang anak kariah di Masjid Al-A'la, Behor Temak, Perlis memberitahu Malaysiakini, pada 14 dan 21 Ogos lalu, Majlis Agama Islam Perlis (MAIPs) telah menghantar iman dari luar bagi mengimankan solat Jumaat di masjid tersebut.

Menurut Adnan Saad, tindakan itu mendapat bantahan penduduk setempat memandangkan masjid berkenaan sudah pun mempunyai tiga orang imam.

"Kita hendak bela maruah imam kita. Kita sudah ada imam. Apa tujuan hantar iman dari luar?" katanya.

Semalam, Malaysiakini difahamkan, terdapatnya usaha mengembangkan aliran Wahabi - yang juga dirujuk sebagai "Sunnah Perlis" atau Salafi - melalui pertukaran imam Masjid Al-A'la, Behor Temakbaru-baru ini.

Dua imam terbabit - yang tidak mengamalkan fahaman Wahabi - telah menerima surat arahan pertukaran pada 18 Ogos lalu, yang didakwa bertujuan memberikan tekanan kepada mereka supaya melepas jawatan tersebut.

Sebagai tanda bantahan, ketiga-tiga imam masjid itu bertindak meletakkan jawatan sebagai pada 31 Ogos lalu.

Bantahan pada MAIPs

Ketika dihubungi Malaysiakini hari ini, Adnan, 60, yang berkata, beliau mengambil inisiatif dengan mengadukan perkara itu Setiausaha MAIPs, Malik Hussin pada 24 Ogos lalu.

"Dia kata (perkara) biasa. Mana boleh biasa, mesti ada sesuatu," tambah Adnan.

Selepas peletakan jawatan ketiga-tiga iman masjid terbabit, pesara tentera itu mengutip lebih 200 tandangan penduduk bagi memohon pembatalan peletakan jawatan ketiga-tiga iman terbabit.

Tandatangan sokongan itu diedarkan dari rumah ke rumah bermula awal bulan ini, jelas Adnan.

Surat yang dialamatkan kepada Malik yang juga pengarah Jabatan Agama Islam Perlis (JAIPs) bagaimanapun tidak mengaitkan bantahan mereka dengan usaha mengembangkan fahaman tersebut, sebaliknya mendakwa wujudnya politik dalaman dalam pengurusan masjid di kawasan itu.

Malik ketika dihubungi semalam berkata, pihaknya masih belum menerima surat tersebut yang dipos Sabtu lalu ke alamat pejabatnya di Kangar.

Perdebatan agama

Walaupun negeri-negeri di Malaysia mengamalkan Mazhab Syafie dalam pengamalan fekah masing-masing, tetapi Perlis merupakan satu-satunya negeri yang tidak terikat dengan mana-mana mazhab, sebaliknya menggunapakai hujah yang terkuat daripada keempat-empat mazhab utama bagi mengeluarkan sesuatu hukum.

Perdebatan agama sentiasa tercetus apabila terdapat beberapa fatwa dan pengamalan fekah yang berbeza diamalkan, antaranya seperti melaungkan azan hanya sekali untuk solat Jumaat, tidak membaca talqin untuk jenazah dan tidak membaca doa qunut dalam solat Subuh.

Aliran yang diasaskan oleh Muhamad Abdul Wahab di Arab Saudi pada 1701 itu turut popular di Arab Saudi, Kuwait, Qatar, Somalia, Algeria, Palestin dan Mauritania.

Di Malaysia, ia dikembangkan oleh tokoh-tokoh Kaum Muda yang mendapat pendidikan agama di Timur Tengah sebelum kemerdekaan negara pada tahun 1957.

Asas-asal fahaman aliran ini dikembanggkan daripada pandangan-pandangan Ibnu Taimiyyah - tokoh pembaharuan Islam pada abad kelima selepas kewafatan Nabi Muhammad - yang membawa idea menyucikan agama dengan kembali kepada ajaran al-Quran dan Sunnah, menggalakkan ijtihad dan menolak bid'ah dan tahyul dalam agama.

Anonymous said...

nanti kalau ada adik beradik meninggal tak payah baca talkin,tak payah baca tahlil, jangan duduk atas kubur dan macam mcam lagi fatwa wahabbi al khawarij akan dilaksanakan di perlis

wahab babi anjing zionis said...

mayat dilempaq begitu saja, kambus, kemudian balik...

macam kambus kucing...

dahsyat wahabi nih...

Anonymous said...

Salam syiah khawarij...
kalau tak mau cam2 elok buat macam syiah lepas mati......boleh cobe sebelum kawin kalau sedap lanjtkan if tak sedap berhenti.
lepas tu bunuh diri dan sayat diri dengan pisau pada bulan muharram.
ni amalan puak syiah yang lain tak da la.

teruskan berjuang wahai Ahlusunnah salafiyin.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi.
begitulah cara kalian yang berdahi hitam yang nampak alim, tapi maki hamun orang.
kalian memang amat cetek ilmu mengenai khawarij.cuba balik dan baca sifat khawarij dan cuba bandingkan gerakan mana seakan khawarij.
salah satu sifat khawarij adalah suka mennghina dan mengaibkan orang lain. cuba kalian chek tulisan dalam blog ini yang pro pada wahabbi dan salaffi ataupun cuba baca mashoori blog.

Shaikh Salafi said...

Kami berkuasa di negeri ni, kalau tak puas hati dengan ajaran salafussoleh yang termaktub dalam undang-undang tubuh negeri perlis, hampa semua boleh berambus dari negeri ni segera!!!!

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi.
mengusir orang lain ada sama seperti perbuatan yahudi mengusir palestin.wahabbi dan salaffi selari hati dan perasaan dengan yahudi.
inilah yang dikatakan khawarij moden.

Shaikh Salafi said...

Pas adalah satu lagi bahaya dalam diam kepada salafussoleh.

Pemimpin depa bermuka-muka untuk dapatkan undi dan jika depa menang di perlis, percayalah depa akan ubah undang-undang tubuh negeri perlis dengan membuang salafussoleh dan menggantikan dengan ajaran ahlul bid'ah pujaan hati depa.

solat hajat perdana, tahlil perdana akan menjadi rutin amalan kerajaan negeri di bawah pas.

sebab tu lah pas tik menang di perlis. kami pengikut salafussoleh tau akan tipu muslihat depa.

kalau pas nak tau, sebab tu lah harun din tak menang2 pun di perlis. bahkan dia dahpun dipecat sebagai ahli majlis fatwa negeri perlis.

hashim jasin pun asalnya dah kalah. la ni dia jadi adun pun atas ehsan mahkamah.

hari tu puak2 pas ada hati calunkan hasan din sebagai mufti, nasib baik tak lekat, kalau dak punah habih.

pas pun boleh bungkus baju pi sebar dakyah dan maki orang di negeri lain pulak.

biaq negeri perlis aman damai tanpa bid'ah, khurafat dan tahyul.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi
nama saja sheikh salaffi. tapi perangai anta dan pengikut anta tak ubah seperti haiwan yang buas yang sedang menunggu mangsa.
kepada penyokong dan ahli PAS, harap jadikan forum ini sebagai pembuka mata untuk mencari siapa kawan, siapa lawan dan paling bahaya siapa musuh dalam selimut, semua ini sudah cukup membuktikan pada kita semua.

Anonymous said...

Assalamualikum...

Hati-hati dengan puak syiah

Berhati-hatilah dengan puak syiah.

Tegoklah kat TV pada bulan Muharam apa yang depa buat......Dengan bunuh diri, sayat diri, yang pelik2 tu macam2 ada

Gunakan Akal Sehat Kita nak menilai puak Syiah..


Sebaiknya Puak2 Syiah ni tak boleh wujud kat Negara Kita.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi
sama-sama kita menonton di tv pada 10 muharam ini, tetapi dengan syarat majlis yang hendak di tayangkan adalah majlis asyura. dan kena lihat majlis yang di anjurkan oleh syiah imamah. bukan kumpulan ghulat sesat seperti yang berlaku di pakistan.kami amat-amat alukan ditayangkan di tv.
hari asyura adalah hari untuk membezakan yang hak dan bathil.hari menilai kebenaran.
TV boleh terus tayangkan semua kisah benar di Iran dan menilai kisah kisah yang benar dan bukan di putar belit oleh wahabbi dan salaffi.
kerana cinta dan kasih kami pada ahlul bait maka allah anugerahkan kekuatan pada Iran. tidak seperti negara arab saudi wahabbi yang kaya dengan minyak dan sebagainya tapi pengecut pada kuasa kuffar.
kini ada yang tak berani mengaku wahabbi, sebaliknya mengaku kaum muda..amboii... taqiah nampak...

wahab babi anjing zionis said...

imam wahabi malaysia cover line tak ngaku dia wahabi...

anak didik dia juanda cuti panjang 10 bulan pi menuntut ilmu kat asri lagi kot...


Saya bukan Wahabi, kata Mohd Asri
Jimadie Shah Othman
Sep 30, 09
12:51pm
Malaysiakini
Bekas mufti Perlis, Dr Mohd Asri Zainul Abidin berkata beliau tidak pernah mendokong fahaman Wahabi seperti tanggapan umum terhadapnya selama ini.

Oleh itu, beliau menolak tanggapan bahawa beliau terbabit dalam usaha untuk mengembangkan fahaman tersebut ketika menjadi mufti Perlis.

Sebaliknya, kata tokoh agama yang sering mengundang kontroversi itu, Wahabi tidak pernah bertapak di Perlis.

Menurutnya, fahaman juga tidak sama dengan "Sunnah Perlis" yang diamalkan oleh sebahagian penduduk Perlis sekarang.

"'Sunnah Perlis' bukanlah Wahabi, sebaliknya satu aliran pembaharuan bagi memajukan umat Islam dalam pelbagai bidang," katanya kepada Malaysiakini hari ini.

"Perlis tidak pernah menjadi Wahabi. Buku-buku (tokoh Wahabi) Muhammad Abdul Wahab tidak pernah diajarkan di Perlis. Pandangannya tidak pernah timbul dan dirujuk.

"Beliau bukanlah seorang ahli fekah. Kalau tanya orang Perlis siapa Muhammad Abdul Wahab, mereka pun tidak kenal," katanya.

Tokoh agama muda itu mengulas kekeliruan berhubung penggunaan Istilah Wahabi bagi merujuk kepada beberapa pandangan dan pengamalan agama negeri itu yang berbeza dengan pengamalan di negeri-negeri lain.

Bercakap kepada Malaysiakini, Dr Mohd Asri berkata, istilah yang tepat bagi menggambarkan pengamalan agama di Perlis adalah Kaum Muda.

Katanya, gerakan pembaharuan Kaum Muda dikembangkan oleh tokoh-tokoh yang mendapat pendidikan agama di Timur Tengah, seperti Syed Sheikh Al- Hadi sebelum kemerdekaan negara pada tahun 1957.

Gerakan itu, tambahnya, mahu menggerakkan perubahan dalam pelbagai aspek masyarakat seperti pendidikan dan penindasan terhadap kaum wanita.
'Tidak sesuai'

Beliau berpendapat, pendekatan pembaharuan yang diperkenalkan Muhammad di Arab Saudi pada 1701 tidak sesuai untuk digunapakai di Malaysia kerana cirinya yang keras, akibat “situasi padang pasir” ketika itu.

“Di Barat, Wahabi ini selalu dikaitkan dengan kegananasan,” jelas beliau yang dilantik sebagai ahli majlis agama Islam Perlis baru-baru ini.

Ditanya kenapa perdebatan agama di Perlis hanya melibatkan isu-isu kecil fekah semata-mata, Dr Mohd Asri berkata, perkara itu mungkin disebabkan tidak banyak tokoh-tokoh besar Kaum Muda di negeri itu.

“Mungkin kita banyak tokoh-tokoh kecil di Perlis. Bukan hendak kata mereka salah. Tetapi tokoh-tokoh kecil ini melihat perkara-perkara yang kecil.

“Sebab itu, waktu saya dulu (ketika jadi mufti), saya cuba menimbulkan isu-isu yang lebih besar dan sejagat,” jelasnya.

Perdebatan agama sentiasa tercetus di Perlis apabila terdapat beberapa fatwa dan pengamalan fekah yang berbeza diamalkan, antaranya seperti melaungkan azan hanya sekali untuk solat Jumaat, tidak membaca talqin untuk jenazah dan tidak membaca doa qunut dalam solat Subuh.

Pada 7 Oktober tahun lalu, Dr Mohd Asri memutuskan bersara mengejut akibat "tidak selesa dengan permainan politik" oleh beberapa pihak dalam kerajaan negeri berhubung pengendalian kontrak perkhidmatannya.

Tempatnya itu digantikan timbalan mufti Sarawak Dr Juanda Jaya yang dikatakan mempunyai pandangan agama yang sealiran dengannya.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi
sebelum asri za dan juanda jadi mufti perlis tak berlaku hal seperti di bawah;
1. maki mazhab lain
2. cela tahlil, solat hajat dsbnya dengan begitu kejam.
3. buang imam ikut suka hati.
4. pecat pensyarah IPTS yang tidak sehaluan. (exco tolong siasat siapa pensyarah yang telah di pecat kerana tidak sehaluan dengan wahabbi dan dalangnya adalah asri sobri)
5. buang segala tulisan khat yang kononnya bidaah.
6. rampas microphone imam yang sedang baca doa.
7. melarang baca yassin untuk kebaikan pelajar nak ambil peperiksaan.
8. sanggup maki hamun tuan guru nik aziz dan dato harun din.
asri za jangan lah anda berbohong. anda adalah wahabbi tulin..

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi
saya mohon pihak yang bertanggung jawab siasat permainan kotor wahabbi di IPTIP Perlis. Kenapa ada pensyarah yang di tamatkan perkhidmatan tanpa sebab.contoh ust nazari di pecat kerana tidak sehaluan dengan wahabbi.
Cuba siasat segera dan ramai lagi akan ditamatkan perkhidmatan. tidakkah ini suatu kezaliman yang dilakukan oleh wahabbi khawarij. dalang besar adalah asri sobri anak didik juanda(dah lari).

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salaffi
saya mohon pihak yang bertanggung jawab siasat permainan kotor wahabbi di IPTIP Perlis. Kenapa ada pensyarah yang di tamatkan perkhidmatan tanpa sebab.contoh ust nazari di pecat kerana tidak sehaluan dengan wahabbi.
Cuba siasat segera dan ramai lagi akan ditamatkan perkhidmatan. tidakkah ini suatu kezaliman yang dilakukan oleh wahabbi khawarij. dalang besar adalah asri sobri anak didik juanda(dah lari).

Shaikh Salafi said...

ustaz tu dipecat bukan sebab mazhab, tapi dia ada masalah displin dah lama dah.

ramai mengadu hal dia dan setelah disiasat terbukti betul.

Anonymous said...

"Siapakah yang bekerjasama dengan Inggeris untuk menghancurkan empayar Islam terakhir - Uthmaniah?

Jawapan objektif:
A. Sunni
B. Shiah
C. Tabligh
D. Wahabi

Anonymous said...

salam pada salaffi dan wahabbi.
seperti biasa kalian sering menunjukan sikap khawarij iaitu dengan menipu.
dia di tukar kerana alasan baca bassmalah deras....
lagi satu
syiah tidak terlibat dalam meruntuhkan kerajaan Othmaniah. yang meruntuhkan adalah wahabbi

Anonymous said...

Ni blog Pas ke blog Syiah?

Bertindak le sikit, jangan biar puak Syiah hijack blog ni.

Tokngah

Shaikh Salafi said...

Kami bukan wahabi, kami Salafi, jadi Salafi tak terlibat dalam menjatuhkan khilafah uthmaniah!

Mat Busa said...

Salam pada wahabbi dan salaffi
kenapa risau syiah komen dalam blog ini. sepatutnya kita kena cari kebenaran.
wahabbi dan salaffi=khawarij moden. sama aja.

Mat Busa said...

salam pada wahabbi dan salafi
kita sambung perbincangan kita di muka depan.kita baca ucapan pemimpin syiah kami yang di sayangi.kalian sila komen yeeerr.

SITI HAJAR BT ABDULLAH said...

Salam, Syiah ni bangga sungguh dengan kejayaan dan kekuatan sekutunya. Alhamdulillah, kami pun tumpang bersyukur. Namun kalau check sejarah Peperangan salib,(900 masihi) kerajaan Fathimiyah di Mesir adalah pengamal Syiah, dan Al-Azhar juga ditubuhkan oleh syiah...dengan ketokohan Sultan Salahuddin, baginda berjaya berdakwah kepada seluruh rakyat Mesir yang syiah itu untuk menerima semua sahabat Nabi, jangan tolak/kafirkan mana2 pun...(lgpun buat pe nak gaduh dengan sahabat tak tentu fasal, ikut arahan nabi saw supaya cintai mereka dah la, lagi pun urusan sahabat2 nabi saw dah jadi sejarah dah pun). Bukan sedikit penentangan dari golongan Syiah terhadap Sultan Salahuddin ketika itu, lepas tu lah umat Islam berjaya bangkit secara total untuk menghalau tentera salib keluar dar wilayah muslim.... so kita harap, nanti akan ada pemimpin yang sedimikian di Iran, lagipun Syiah ni cuma sesat sikit je, depa ni penuh dengan hadith2 palsu dan amalan yang kita kaum sunnah tak pernah dengar pun daripada nabi... (tapi tak tau lah kalau puak yang sokong bidaah hasanah tentu setuju dengan syiah- kalau pi Madinah tuan2 boleh tengok banyak amalan dan doa2 khusus untuk keluarga nabi SAW yang zahirnya nampak baik dibaca beramai2 sambil menangis di perkuburan Baqi', kekadang tu depa buat malam Jumaat,- tapi pinjam kata2 Nabil untuk mereka yang sokong bidaah hasanah dalam ibadat/(yang tak setuju dengan Perlis)...'Lu pikir lah sendiri')
Pasti nya kejayaan total melawan Kuffar telah di tunjukkan oleh ketika sejarah Peperangan Salib yang panjang (tiada Syiah yang terlibat-sbb semua terima Sunnah wal jamaah masa tu) Kejayaan di dunia moden pun pastinya akan jadi begitu... kejayaan sementara yang Allah tunjukkan kepada Syiah( Hizbollah/ Iran) hanya satu ujian kepada umatnya... kalau nak ikutkan, baik kita sokong Kristian Amerika, depa lagi berjaya dan berkuasa....
Pikir2 kan lah... wassalam

Mat Busa said...

Salam pada wahabbi dan salaffi.
Paling melucukan kenyataan siti hajar.
Di mesir suatu masa dulu di perintah oleh kerajaan Fatimiyah(syiah). Universiti AlAzhar di tubuhkan pada zaman pemerintahan Fatimiyah.
Salahuddin Al Ayubi yang terkenal dengan Perang Salib sebenarnya bukan sahaja berperang dengan kristian tetapi juga meyerang kerajaan Islam Fatimiyah.Ini suatu lagi sejarah yang disimpan dalam lipatan.
Mengenai dakwaan hadith palsu kalian boleh chek sendiri hadith yang kalian kata sohih dan original namun banyak sekali keraguannya.

Mat Busa said...

Salam pada wahabbi dan salaffi
Dr MAZA dan kuncu-kuncu tak usah berpura menyanjung Dr Yusuf Qardawi. Sebenarnya kalian juga mengkafirkan beliau.


DR. YUSUF QARDAWI YANG WAHHABI SENDIRI MENGANGGAPNYA SEBAGAI MUJADDID, WALI, HEBAT DAN KATANYA BAGAIKAN SABDA. DR. YUSUF QARDAWI SENDIRI MENGGALAKKAN DAN MENGHARUSKAN SERTA DIRINYA SENDIRI MENYAMBUT SAMBUTAN MAULID NABI MUHAMMAD SOLLALLAHU 'ALAIHI WASALLAM.

Bagi Wahhabi jika dibandingkan Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat dengan Dr. Yusuf Qardawi maka yang lebih alim dan hebat sudah pasti Dr. Syeikh Yusuf Qardawi kerana dianggap mereka sebagai MUJADDID pentajdid agama.
Tetapi jenis & dasar Wahhabi yang ber'tuhan'kan nafsu dan kebencian kepada Rasulullah sudah pasti gemar dan berhobi benar mengubah ayat Allah, hadith Nabi dan kenyataan ulama.

Dr. Yusuf Qardawi sendiri apabila ditanya tentang amalan sambutan Maulidur Rasul apabila tiba 12 Rabi'ul Awwal lantas mempertahankan amalan tersebut dan menyatakan:

" Terdapat warna-warna dari sambutan Maulid Nabi itu harus kita mengakui dan mengambil iktibar yang memberi kebaikan kepada orang islam".

Kemudian dinyatakan lagi oleh Dr. Yusuf Qardawi:

" Apabila kita menyambut sambutan ( Maulid Nabi )kita mengingatkan orang ramai tentang sirah Nabawawiyah dan kebenaran utusan Muhammad, dan apabila aku menyambut sambutan Maulidur Rasul aku menyambut juga kelahiran risalah, aku mengingatkan orang ramai tentang risalah Rasulullah dan sirah Rasulullah".

RUJUK KENYATAAN DR. YUSUF QARDAWI TERSEBUT DI: http://www.qaradawi.net/site/topics/article.asp?cu_no=2&item_no=5852&version=1&template_id=130&parent_id=17

Saya (Abu Syafiq) menyatakan bahawa sambutan Maulid Nabi hendaklah dilihat kebaikan dan kemanfaatannya bukannya menghentam, mengutuk dan mencaci Nabi di hari kelahiran nabi. Orang yg suka perpecahan ( musyrik ) amat berhobi mempergunakan apa-apa jenis kesatuan islam agar dimasukkan didalamnya pergaduhan dan perpecahan. Amat terbukti Wahhabi cukup gemar bermain di hari sambutan Maulid Nabi dengan ucapan bid'ah! sesat! kafir terhadap umat islam hanya kerana berhujjahkan bid'ah sedangkan kebaikan dalam sambutan Maulid Nabi lebih banyak dari keburukannya (sekiranya wujud).
Yang amat pelik konsep hujjah yang sentiasa digunakan oleh Wahhabi pada perkara yang selari dengan hawa nafsu mereka sering terkena atas batang hidung mereka sendiri iaitu " Nabi tak larang pun", " Takde pun Nabi kata jangan buat" dan sebagainya. Rupanya hujjah mereka berbalik pada mereka. Inilah natijahnya bila membenci Nabi Muhammad.

Semoga Allah memberi cinta Rasul dalam hati-hati Wahhabi dan menetapkan kita Ahli Sunnah Wal Jamaah tulen & sejati agar sentiasa dan bertambah cinta kita kepada Nabi dan sunnahnya.

Abu Abdullah said...

Salam kepada Syiah
Jangan begitu ghullu dalam memberi komen.... Ada hadith Shahih menceritakan akhir zaman nanti akan ada golongan melampau seperti ni... Pengikut Sunnah dan cintakan Nabi SAW tentu faham, Nabi pernah bersabda, lebih kurang maksudnya, jikalau Allah mengkehendaki Daku memohon ampun (untuk Abdullah bin Ubay-bapa munafik) sebanyak 70 kali, nescaya Daku akan melakukannya. Mana sifat nabi dalam hati orang yang cintakan alul baits... lepas tu nak tanyalah, dah lama ka dok buat kerja2 melaga2 kan orang Islam ni... saya tak pernah dengar Puak Wahabi/salafi kondem Dr Yusuf pun... Kenyataan asal Dr Yusuf pun x lah sokong acara Maulid pun, yang banyak dia kata, upacara maulid yang selain daripada sahabat buat adalah bidaah, banyak kali dia sebut... jangan ambil kenyataan beliau sebahagian je...

Anonymous said...

salam pada wahabbi dan salaffi
kenyataan abu abdullah sememangnya tidak ada asas sama sekali.
tidak ada hadis yang mengatakan begitu. abdullah bin ubay adalah bapa kepada segala munafiq.

Zamihan said...

Saya ada tawaran, kepada sesiapa yang ingin mensedekahkan pahala kepada arwah, stok tersedia(tadarus bulan Ramadhan) boleh hubungi saya dengan bayaran yang berpatutan. 013-5046552. Jangan layan puak Wahabi, depa tu dengki tak leh buat bisnes...

Anonymous said...

salam,
apa yang di maksudkan stok?kurang jelas...

abu nafis said...

Stok bacaan Al Quran setiap malam. 13 malam pahala bacaan dah dihadiahkan/(dgn bayaran) lagi 10 malam pahala bacaan belum diniatkan kepada sesiapa lagi. Pahala tahun lepas cukup laris... tapi tahun ni, akibat usaha pecah belah umat oleh puak Wahabi/Salafi, susah sikitlah.... jahanam punya Wahabists!

Anonymous said...

salam all...bagi aku la isu pemecatan us nazari tu bukan masalah disiplin. kalau masalah disiplin kenapa beliau tidak dipecat sejak dahulu lagi dan lagi beliau dipecat tanpa sebarang amaran 1, 2 dan 3. Sebaliknya beliau hanya diberi notis sebulan dan tidak pernah dipanggil untuk membela diri. Tapi yang peliknya melalui sumber yang aku dapat...Us Nazari ni dapat ke al-Maad suatu masa dulu tapi rektor wahhabi Mad Libya xbagi pi sana sebab kalau dia dan sahabat2 dia yg dpt ke al-Maad keluar maka IPTIPs xdak sapa nak wat kije. Al maklumkan Mad Libya bukan gheti wat kije...ghalik dok lena saja...tuk..tuk bila dah geng wahhabi ghamai di IPTIPs maka us tu pon di pecat. Kononnya masalah disiplin...kononnya ghamai yang mengadu hal...sapa yang mengadu hal...aku ghasa yg dok mengadu ni geng wahhabi la...sebab xpuas hati ngn us tu yg cuba membuka minda belacan wahhabi yang masam lagi memualkan tu

Anonymous said...

salam all, saya nak sentuh sikit isu pemecatan pensyarah IPTIPs. Setau saya us tu dah berkhidmat selama 7 tahun sejak zaman Pak Tuan Syed Omar lagi. Yang menimbulkan masalah ketika Mad Libya menjadi rektor...saya terkilan juga kalau sekiranya pensyarah tersebut bermasalah sangat, kenapa beliau tidak dibenarkan ke al-Maad(us tersebut dgn beberapa org pensyarah lain dpt ke al-Maad..tp semuanya dihalang oleh Mad Libya). Kalau sudah tak berkenan di hati atau pegangan dia berlainan ngn wahhabi, biarkan la dia pergi. Ini tidak. Sudahlah xmembenarkan dia pergi...akhirnya dia dipecat pulak tu...di sini nampak sangat wahhabi ni sama taraf dengan yahudi..tp saya rasa yahudi pon xbuat lagu tu woooo...at least dia bagi pampasan atau bagi tempoh untuk mengundur diri. Kalau wahhabi kata dia bukan ahli sunnah (kapiaq la katakan)Dari segi kemanusiaannya mana. Alasan masalah disiplin tu rekaan...saya dpt tau juga kalau bukan kerana us tu yg bertungkus lumus menyiapkan dokumentasi MQA untuk memperbaharui akreditasi sudah tentu Kuliah Usuluddin tidak dibenarkan beroperasi. Mad Libya bukan tau apa ttg MQA..yg dia tau sunnah dia saja atau sunnah perlis bukan sunnah Rasulullah s.a.w.Dah la bengong, bodo sombong lak tu..angkuh lagi...bila tengok perangai depa ni lebih kurang sepesen ja. Satu lg...katakanlah pensyarah tu dipecat atas alasan masalah disiplin...disiplin apa ? sudahkah dia dipanggil...sudahkah dia diberi surat amaran ke 2 dan ke 3. Sudahkah dia dipanggil untuk membela diri atau dia dipecat macam anjing kurap yg xberguna walaupun seduit. Habis pengalaman dia..jasa dia...umuq dia habiskan di sini mana nilainya. Kalau dia bermasalah disiplin sangat kenapa zaman Pak Tuan xtimbul masalah ni...cuba fikirkan..dan wahhabi jgn dok putaq belik fakta